Strategi Berinvestasi untuk Kecelakaan Pasar – (Pasar)

Ekuitas di Amerika Serikat telah berada di pasar bullish sejak 2009, dengan saham mencapai puncak baru setelah krisis keuangan 2008. Pada akhir Mei 2016, Dow Jones Industrial Average (DJIA) memiliki pengembalian tujuh tahun sebesar 109,19%, dan Indeks S&P 500 memiliki pengembalian tujuh tahun sebesar 136,40%. Dengan valuasi yang membengkak, banyak investor mengkhawatirkan potensi risiko jatuhnya pasar, yang biasanya ditandai dengan kerugian lebih dari 20% selama periode 12 bulan yang berkepanjangan. Meskipun kehancuran ini sering kali hanya sedikit dan jarang terjadi, investor yang bijak siap dengan strategi untuk mengurangi potensi kerugian. Dalam kasus penurunan pasar, lima strategi investasi berikut dapat membantu Anda melindungi investasi Anda.

Apa Strategi Berinvestasi untuk Kecelakaan Pasar?

Mencari tempat berlindung berpenghasilan tetap, seperti Treasurys secara khusus, adalah cara paling dasar untuk melindungi investasi Anda dari penurunan pasar. Jika penilaian meningkat dan indikator ekonomi tertinggal, maka pasar melaporkan pemutusan hubungan dan penilaian pasti akan turun karena harga yang efisien dari waktu ke waktu. Bagi investor, mengumpulkan uang tunai dari reksa dana dan investasi likuid lainnya dan mentransfernya ke Treasurys ketika mengantisipasi atau mengalami efek penurunan pasar dapat sangat melindungi dari kerugian. Treasurys selalu dapat diandalkan bagi investor sebagai tempat berlindung yang aman karena Treasurys pada dasarnya tidak memiliki risiko. Lebih khusus lagi, menginvestasikan uang Anda di Treasury Inflation-Protected Securities (TIPS) memastikan tingkat pengembalian sambil tetap mengalahkan inflasi.

Aset Keras

Tempat berlindung lain yang aman bagi investor adalah aset keras seperti real estat. Mengamankan dan berinvestasi di properti real estat dengan nilai yang stabil dapat memberi Anda ketenangan pikiran jika terjadi penurunan pasar. Dengan real estat, investasi Anda didukung oleh aset keras dengan nilai nyata. Pada saat yang sama, pemilik rumah juga harus berhati-hati terhadap beban keuangan tambahan yang terkait dengan real estat. Beban tambahan seperti jalur kredit ekuitas rumah tambahan dapat merusak profil kredit pemilik rumah dan meningkatkan pembayaran bunga, menambah risiko selama potensi penurunan pasar.

Hedging dengan Put Options

Jika Anda terikat dengan beberapa investasi berisiko tinggi, cara terbaik untuk melakukan lindung nilai terhadap potensi kerugian pasar adalah dengan membeli opsi jual. Opsi jual memberi Anda opsi untuk menjual ketika tingkat keamanan mencapai titik rendah yang ditentukan. Rentang penawaran yang tersedia untuk opsi jual sangat luas, memberikan sejumlah investasi untuk lindung nilai. Jika mencakup investasi saham langsung, investor dapat membeli opsi jual yang sesuai. Jika opsi yang identik tidak tersedia, maka investor dapat beralih ke strategi opsi jual sintetis yang lebih canggih yang mereplikasi portofolio melalui opsi jual yang menyediakan penjualan komprehensif dalam penurunan pasar. Untuk perlindungan yang lebih umum, investor juga dapat memanfaatkan opsi put indeks yang dapat dilakukan ketika indeks pasar mencapai titik terendah yang ditentukan. Opsi jual memiliki biaya, seperti semua jenis asuransi, dan risiko memasuki opsi jual yang kedaluwarsa tanpa pelaksanaan adalah kerugian yang Anda alami dari biaya opsi jual tanpa manfaat yang dilaksanakan.

Jual Panggilan

Strategi terbalik untuk membeli opsi jual untuk melindungi dari jatuhnya pasar termasuk menjual opsi panggilan. Saat menjual opsi panggilan, penjual mengharapkan harga sekuritas turun dan berusaha mengidentifikasi pembeli yang bersedia membeli opsi panggilan untuk hak membeli sekuritas pada harga tertentu. Penjual opsi panggilan mendapatkan keuntungan dari pembelian sekuritas oleh pembeli dengan harga yang lebih tinggi daripada yang diantisipasi penjual untuk dinilai di pasar perdagangan. Mirip dengan opsi jual, opsi panggilan diperdagangkan untuk sekuritas dan indeks tertentu. Strategi penjualan opsi panggilan yang lebih kompleks juga dapat dikembangkan untuk mereplikasi dan melindungi posisi investasi yang ditentukan secara sintetis.

Strategi Invers

Pilihan terakhir bagi investor yang meramalkan kehancuran pasar di cakrawala adalah berinvestasi dalam produk lindung nilai pasar yang memberikan perlindungan dari risiko penurunan tertentu. Sejumlah investasi ini ada, dengan beberapa yang paling terkenal dari investasi ini adalah dana yang diperdagangkan di bursa terbalik (ETF) dan ETF terbalik yang diungkit. Contohnya termasuk ETF AdvisorShares Ranger Equity Bear ETF (NYSEARCA: HDGE) dan ProShares UltraShort NASDAQ Biotechnology ETF (NASDAQ: BIS). Dana ini mengambil posisi pasar terbalik aktif yang mencari keuntungan dari penurunan atau kejatuhan pasar. ETF terbalik dengan leverage membawa perlindungan sisi-pendek selangkah lebih maju dengan menggunakan leverage untuk meningkatkan keuntungan dari posisi jual-pendek. Dana terbalik ini dirancang khusus untuk situasi di mana kerugian besar dapat terjadi akibat penurunan pasar.

Poin Penting

Secara keseluruhan, lima opsi ini memberi investor berbagai tingkat likuiditas untuk mengelola potensi jatuhnya pasar. Aset keras dapat memberikan keamanan melalui nilai yang berwujud. Mengalihkan aset ke safe havens, seperti Treasurys, memberikan pendekatan yang likuid dan sederhana yang dapat diterapkan relatif cepat jika investor memperkirakan tanda-tanda penurunan atau kehancuran pasar. Opsi put, opsi panggilan dan strategi invers sedikit lebih canggih untuk digunakan. Opsi jual dan beli pada dasarnya dapat diperdagangkan secara aktif, memungkinkan cakupan investasi yang relatif cepat. Demikian pula, strategi terbalik biasanya diperdagangkan setiap hari dengan tingkat likuiditas tinggi, memungkinkan cakupan yang komprehensif melalui perdagangan investasi blok. Baik opsi yang diindeks maupun dana strategi terbalik baik untuk dimasukkan sebagai lapisan tambahan perlindungan risiko melalui semua siklus pasar dalam portofolio apa pun; namun, mereka bahkan dapat digunakan secara lebih optimal jika terjadi kejatuhan pasar. Dengan opsi yang memerlukan strategi sintetis untuk menutupi risiko portofolio, perdagangan bisa menjadi lebih rumit dengan likuiditas yang lebih sedikit untuk penurunan pasar langsung.

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Pilihan
  3. Call Ratio Backspread.
  4. Dasar-dasar dari Opsi Profitabilitas
  5. Dasar-dasar Opsi: Bagaimana Memilih Harga Strike yang Tepat
  6. Hipotek Terbalik: Alat Pensiun
  7. Opsi eksotis
  8. ETF terbalik
  9. Strategi Perdagangan Opsi: Panduan untuk Pemula
  10. Strategi untuk volatilitas perdagangan dengan opsi

Related Posts