Suku bunga kupon obligasi: Bagaimana pengaruhnya terhadap harga – (Keuangan)

Sebuah obligasi  kupon (kadang-kadang disingkat hanya untuk “kupon”) tidak terpengaruh oleh harga. Namun, tingkat kupon mempengaruhi harga obligasi, dengan mempengaruhi daya saing dan nilai obligasi di pasar terbuka.

Apa Suku bunga kupon obligasi: Bagaimana pengaruhnya terhadap harga?

Tingkat kupon obligasi menunjukkan jumlah bunga tahunan yang dibayarkan oleh penerbit obligasi kepada pemegang obligasi. Ditetapkan saat obligasi diterbitkan, suku bunga kupon ditentukan sebagai persentase dari nilai nominal obligasi, juga dikenal sebagai ” nilai nominal ” . Obligasi senilai $ 1.000 memiliki nilai nominal $ 1.000. Jika tingkat kuponnya 1%, itu berarti ia membayar $ 10 (1% dari $ 1.000) setahun.

Tingkat kupon sebagian besar dipengaruhi oleh suku bunga nasional yang dikendalikan oleh pemerintah, sebagaimana tercermin dalam obligasi yang diterbitkan pemerintah (seperti obligasi Treasury Amerika Serikat).Ini berarti bahwa jika tingkat bunga minimum ditetapkan pada 5%, tidak ada Treasury baru yang dapat diterbitkan dengan tingkat kupon di bawah tingkat ini.Namun, obligasi yang sudah ada sebelumnya dengan tingkat kupon lebih tinggi atau lebih rendah dari 5% masih dapat dibeli dan dijual di pasar sekunder.

Ketika obligasi baru diterbitkan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi, otomatis mereka lebih bernilai bagi investor, karena mereka membayar lebih banyak bunga per tahun, dibandingkan dengan obligasi yang sudah ada sebelumnya. Mengingat pilihan antara dua obligasi $ 1.000 yang dijual dengan harga yang sama, di mana yang satu membayar 5% dan yang lain membayar 4%, yang pertama jelas merupakan pilihan yang lebih bijaksana.

Poin Penting

  • Tingkat kupon obligasi terhadap suku bunga pasar yang berlaku memiliki pengaruh yang besar terhadap bagaimana harga obligasi.
  • Jika kupon lebih tinggi dari tingkat bunga yang berlaku, harga obligasi naik; jika kupon lebih rendah, harga obligasi turun.
  • Mayoritas obligasi memiliki tingkat kupon tetap yang tetap stabil, terlepas dari tingkat bunga nasional atau perubahan iklim ekonomi.
  • Namun, imbal hasil obligasi saat ini berbeda: persentase berdasarkan pembayaran kupon dibagi harga obligasi, ini mewakili pengembalian efektif obligasi.

Suku Bunga Kupon vs. Hasil

Sebagian besar obligasi memiliki tingkat kupon tetap, yang berarti bahwa tidak peduli berapatingkat bunga nasionalnya — dan terlepas dari fluktuasi pasar — ​​pembayaran kupon tahunan tetap statis. Misalnya, obligasi dengan nilai nominal $ 1.000 dan tingkat kupon 5% akan membayar bunga $ 50, bahkan jika harga obligasi naik menjadi $ 2.000, atau sebaliknya turun menjadi $ 500.

Tetapi jika tingkat kupon obligasi ditetapkan, hasilnya tidak.Ada beberapa jenis imbal hasil obligasi, tetapi salah satu yang paling relevan adalah imbal hasil efektif atau saat ini.Hasil saat ini diperoleh dengan membagi pembayaran kupon tahunan obligasi — yaitu, bunga yang dibayarkan obligasi — dengan harga saat ini .Perhitungan ini menghasilkan laba aktual yang disadari investor atas obligasi itu — tingkat bunga efektifnya, berlaku.

Katakanlah obligasi senilai $ 1.000 memiliki tingkat bunga kupon 5%. Tidak peduli apa yang terjadi dengan harga obligasi, pemegang obligasi menerima $ 50 tahun itu dari penerbit. Namun, jika harga obligasi naik dari $ 1.000 menjadi $ 1.500, imbal hasil efektif obligasi tersebut berubah dari 5% menjadi 3,33%.

Sebaliknya, jika harga obligasi turun menjadi $ 750, hasil efektifnya adalah 6,67%.

Referensi cepat

Aturan utama obligasi No. 1: Semakin tinggi harga obligasi, semakin rendah hasilnya.

Suku bunga umum sangat mempengaruhi investasi saham. Tapi ini tidak kalah dengan obligasi. Ketika tingkat bunga pasar yang berlaku lebih tinggi daripada tingkat kupon — katakanlah ada tingkat bunga 7% dan tingkat kupon obligasi hanya 5% — harga obligasi cenderung turun di pasar terbuka karena investor tidak mau. membeli obligasi dengan nilai nominal dan menerima hasil 5%, ketika mereka dapat mencari investasi lain yang menghasilkan 7%.

Penurunan permintaan ini menekan harga obligasi menuju hasil ekuilibrium 7%, yang kira-kira $ 715, dalam kasus obligasi nilai nominal $ 1.000. Pada $ 715, imbal hasil obligasi itu kompetitif.

Sebaliknya, obligasi dengan tingkat kupon yang lebih tinggi dari suku bunga pasar cenderung mengalami kenaikan harga. Jika tingkat bunga umum 3% tetapi kuponnya 5%, investor buru-buru membeli obligasi, untuk mendapatkan hasil investasi yang lebih tinggi. Peningkatan permintaan ini menyebabkan harga obligasi naik sampai obligasi senilai $ 1.000 dijual seharga $ 1.666.

Referensi cepat

Aturan pokok obligasi No. 2: Saat suku bunga naik, harga obligasi turun.

Dampak Lain Terhadap Harga Obligasi

Pada kenyataannya, pemegang obligasi sangat memperhatikan imbal hasil hingga jatuh tempo obligasi, terutama pada obligasi non-callable seperti US Treasuries, karena mereka memiliki imbal hasil saat ini karena obligasi dengan jangka waktu yang lebih pendek cenderung memiliki diskon atau premi yang lebih kecil .

peringkat kredit yang diberikan kepada obligasi juga sebagian besar mempengaruhi harga. Ada kemungkinan bahwa harga obligasi tidak secara akurat mencerminkan hubungan antara tingkat kupon dan suku bunga lainnya.

Karena setiap obligasi mengembalikan nilai nominal penuhnya kepada pemegang obligasi pada saat jatuh tempo, investor dapat meningkatkan hasil total obligasi dengan membelinya dengan harga di bawah par, yang dikenal sebagai diskon. Obligasi $ 1.000 yang dibeli seharga $ 800 menghasilkan pembayaran kupon setiap tahun, tetapi juga menghasilkan keuntungan $ 200 saat jatuh tempo, tidak seperti obligasi yang dibeli dengan harga par.

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Keuntungan dan Risiko Obligasi Perbendaharaan Nol Kupon
  3. Hasil Obligasi
  4. Apa perbedaan antara ikatan nol-kupon dan ikatan reguler?
  5. Kupon Saat Ini
  6. Penilaian Obligasi
  7. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  8. Pemilik obligasi
  9. Mantan kupon
  10. Tingkat kupon

 

Related Posts