Undang-Undang Peningkatan Pasar Hipotek Sekunder (SMMEA) – (Ekonomi)


Apa Undang-Undang Peningkatan Pasar Hipotek Sekunder (SMMEA)?

Secondary Mortgage Market Enhancement Act (SMMEA) adalah tindakan yang disahkan di Amerika Serikat pada tahun 1984 untuk memenuhi permintaan kredit hipotek yang terus meningkat yang tidak dapat dipenuhi oleh agen federal yang ada. SMMEA mengizinkan lembaga keuangan yang disewa dan diatur secara federal untuk berinvestasi dalam sekuritas berbasis hipotek. Ini juga mengesampingkan undang-undang investasi negara bagian untuk memungkinkan lembaga yang disewa dan diatur negara untuk berinvestasi dalam sekuritas ini. Tindakan tersebut memberikan kontribusi besar terhadap pertumbuhan luar biasa dari pasar hipotek perumahan dalam beberapa dekade berikutnya. Ini juga berkontribusi pada krisis pasar perumahan yang dimulai pada tahun 2007.

Memahami Undang-Undang Peningkatan Pasar Hipotek Sekunder (SMMEA)

Undang-Undang Peningkatan Pasar Hipotek Sekunder dibuat sebagai tanggapan atas kekhawatiran tentang masa depan industri perumahan. Salah satu prinsip di baliknya adalah sekuritas beragun hipotek swasta tidak boleh bersaing dengan sekuritas beragun hipotek pemerintah. Sebaliknya, mereka harus bersaing dengan investasi swasta lainnya seperti reksa dana .

SMMEA berhasil memperkuat pasar hipotek sekunder. Saat sekuritas berbasis hipotek tersedia secara luas, mereka menarik lebih banyak investor. Karena undang-undang tersebut melampaui undang-undang negara bagian, undang-undang tersebut mengizinkan investasi bahkan di negara bagian yang memiliki batasan undang-undang atas sekuritas berbasis mortgage. Pertumbuhan investasi ini menghasilkan kumpulan uang yang lebih besar yang tersedia untuk pembeli rumah. Ini juga memberi pembeli rumah lebih banyak variasi pilihan pinjaman. Lebih banyak orang Amerika mampu membeli rumah sebagai hasil dari SMMEA.

Undang-Undang Peningkatan Pasar Hipotek Sekunder dan Krisis Pasar Perumahan 2007

Kemungkinan investasi dan pinjaman yang diciptakan oleh Secondary Mortgage Market Enhancement Act pada akhirnya berkontribusi pada jatuhnya pasar perumahan AS mulai tahun 2007. Keruntuhan ini dipicu oleh beberapa faktor, termasuk sekuritas berbasis mortgage yang menerima peringkat kredit lebih tinggi dari lembaga pemeringkat daripada dijamin oleh kepemilikan mereka.

Sekuritas berbasis hipotek dibuat ketika pemberi pinjaman hipotek menjual hipotek kepada sponsor kumpulan, yang kemudian menugaskannya ke wali amanat. Investor membeli sertifikat dan menerima pembayaran yang dihasilkan dari kumpulan hipotek. Pemberi pinjaman awal terus melayani hipotek yang mendasari kolam dan mengumpulkan pembayaran bulanan. Wali amanat membayar biaya layanan kepada pemberi pinjaman sebagai imbalan atas hasil penjualan, yang kemudian didistribusikan kepada investor.

Sebelum keruntuhan 2007, banyak sekuritas berbasis mortgage digabungkan dengan subprime mortgages berkualitas rendah. Lembaga pemeringkat sering memberi peringkat tinggi pada kelompok yang relatif berisiko ini, yang mendorong tingkat investasi yang tinggi. Pada saat yang sama, pemberi pinjaman menawarkan pinjaman kepada peminjam yang tidak memenuhi syarat. Banyak peminjam akhirnya gagal bayar. Gagal bayar akhirnya mengakibatkan jatuhnya pasar hipotek sekunder, yang memiliki efek riak dalam perekonomian secara keseluruhan.

Related Posts

  1. Fannie Mae dan Freddie Mac
  2. Dasar-dasar Pembiayaan untuk Pembeli Rumah Pertama Kali
  3. Pasar hipotek sekunder
  4. Pinjaman Administrasi Perumahan Federal (FHA)
  5. Penggagas Hipotek
  6. Apa itu perusahaan hipotek?
  7. Risiko hipotek subprime dengan nama baru
  8. Penjualan Singkat (Real Estate)
  9. Siapa yang harus disalahkan atas krisis subprime?
  10. Di belakang layar hipotek Anda

Related Posts