Yield Obligasi Sovereign – (Ekonomi)


Apa Yield Obligasi Sovereign?

Hasil obligasi negara adalah tingkat bunga yang dibayarkan kepada pembeli obligasi oleh pemerintah, atau entitas berdaulat, yang menerbitkan instrumen utang tersebut.

Poin Penting

  • Hasil obligasi negara adalah tingkat bunga yang dibayarkan kepada pembeli obligasi oleh pemerintah, atau entitas berdaulat, yang menerbitkan instrumen utang tersebut.
  • Obligasi pemerintah diterbitkan oleh pemerintah untuk meningkatkan modal dan dianggap sebagai aset bebas risiko.
  • Imbal hasil obligasi pemerintah dipengaruhi oleh peringkat risiko kredit pemerintah penerbit, risiko nilai tukar mata uang, dan suku bunga lokal.

Memahami Hasil Obligasi Negara

Hasil obligasi pemerintah adalah tingkat bunga yang dapat dipinjam oleh pemerintah nasional. Obligasi pemerintah dijual oleh pemerintah kepada investor untuk mengumpulkan uang untuk pengeluaran pemerintah, seperti mendanai upaya perang.

Obligasi pemerintah, seperti obligasi lainnya, menghasilkan nilai nominal penuh pada saat jatuh tempo. Obligasi negara adalah cara nomor satu pemerintah memenuhi kebutuhan penganggaran. Karena banyak obligasi negara dianggap bebas risiko, seperti obligasi Treasury AS (T-Bond), mereka tidak memiliki risiko kredit yang dibangun dalam penilaian mereka, dan oleh karena itu mereka menghasilkan tingkat bunga yang lebih rendah daripada obligasi berisiko. 

Selisih antara imbal hasil obligasi negara dan imbal hasil obligasi korporasi berperingkat tinggi sering digunakan sebagai ukuran premi risiko yang ditempatkan pada perusahaan. Penting untuk mempertimbangkan semua faktor ini bersama-sama saat mempertimbangkan investasi pada obligasi negara atau obligasi korporasi.

Secara teknis, obligasi negara dianggap bebas risiko karena didasarkan pada mata uang pemerintah penerbit, dan pemerintah selalu dapat mengeluarkan lebih banyak mata uang untuk membayar obligasi pada saat jatuh tempo. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil dari obligasi negara tertentu termasuk kelayakan kredit pemerintah penerbit, nilai mata uang penerbit di pasar pertukaran mata uang, dan stabilitas pemerintah penerbit.

Referensi cepat

Ingatlah selalu bahwa tidak ada yang namanya “risiko nol” dalam berinvestasi dan ini termasuk obligasi pemerintah. 

Pertimbangan Khusus

Kelayakan kredit obligasi pemerintah biasanya didasarkan pada persepsi stabilitas keuangan pemerintah yang menerbitkan dan kemampuannya untuk membayar kembali hutangnya. Lembaga pemeringkat kredit internasional sering menilai kelayakan kredit obligasi negara — terutama Moody’s , Standard & Poor’s (S&P) , dan Fitch. Peringkat ini didasarkan pada faktor-faktor yang meliputi:

  • Produk domestik bruto (PDB) pertumbuhan
  • Sejarah gagal bayar pemerintah
  • Pendapatan per kapita di negara tersebut
  • Tingkat inflasi
  • Utang luar negeri pemerintah
  • Pembangunan ekonomi dalam bangsa

Ketika pemerintah mengalami ketidakstabilan politik, atau menderita faktor eksternal yang berkontribusi pada ketidakstabilan, terdapat risiko pemerintah dapat gagal bayar atas hutangnya. Selama krisis hutang pemerintah yang terjadi di masa lalu, pasar bereaksi dengan menentukan harga premi kredit dan ini meningkatkan biaya pinjaman baru untuk pemerintah tersebut. Contoh terbaru termasuk krisis utang Eropa dan krisis di Rusia dan Argentina.

234%

Rasio hutang terhadap PDB Jepang saat ini; banyak negara memiliki hutang yang lebih dari dua kali lipat PDB mereka.

Bahkan tanpa risiko kredit, imbal hasil obligasi pemerintah dipengaruhi oleh risiko nilai tukar mata uang , dan suku bunga lokal. Ini terutama benar jika pemerintah meminjam dalam mata uang asing, seperti negara di Amerika Selatan yang meminjam dalam dolar karena devaluasi mata uang domestik mereka dapat mempersulit pembayaran kembali hutang. Meminjam dalam mata uang lain biasanya dilakukan oleh negara-negara dengan mata uang yang tidak terlalu kuat.

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  3. Pemilik obligasi
  4. Brexit
  5. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  6. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  7. Obligasi Callable: Memimpin Kehidupan Ganda
  8. Hasil Obligasi
  9. Apa Resiko Berinvestasi dalam Obligasi?
  10. Entrepreneur dan Entrepreneurship

   

Related Posts