Eksekutif : Pengertian, fungsi dan jenis

Organ pemerintah yang kedua tetapi paling kuat adalah Eksekutif. Adalah organ yang mengimplementasikan undang-undang yang disahkan oleh legislatif dan kebijakan pemerintah. Dalam penggunaan umum orang cenderung mengidentifikasi eksekutif dengan pemerintah. Di masa kontemporer, telah terjadi peningkatan besar dalam kekuasaan dan peran eksekutif di setiap negara.

Apa itu Eksekutif?

Istilah ‘Eksekutif’ telah didefinisikan baik dalam bentuknya yang luas dan sempit. Dalam bentuknya yang luas, ini berarti semua pejabat, pemegang kekuasaan politik (Eksekutif Politik) dan pegawai negeri sipil permanen yang melakukan eksekusi hukum dan kebijakan dan menjalankan administrasi negara.

Dalam bentuknya yang sempit, diartikan hanya kepala eksekutif, yang mengepalai departemen pemerintah, merumuskan kebijakan dan mengawasi pelaksanaan undang-undang dan kebijakan pemerintah. Dalam bentuk yang sempit, layanan sipil dan fungsi administratifnya tidak termasuk dalam bidang Eksekutif.

Secara tradisional, hanya makna sempit dulu yang diterima oleh para ilmuwan politik. Namun, di zaman modern, eksekutif didefinisikan dalam bentuk yang lebih luas dan mencakup Eksekutif Politik serta Layanan Sipil. Definisi Eksekutif:

(1) “Dalam arti luas dan kolektif, organ eksekutif merangkul agregat atau totalitas semua pejabat dan lembaga yang terkait dengan pelaksanaan kehendak negara sebagaimana yang telah dirumuskan dan dinyatakan dalam istilah hukum. “Garner

(2) “Dalam arti luasnya, departemen eksekutif terdiri dari semua pejabat pemerintah kecuali mereka yang bertindak dalam kapasitas legislatif atau yudisial. Ini mencakup semua lembaga pemerintahan yang peduli dengan pelaksanaan negara sebagaimana dinyatakan dalam ketentuan hukum. ”Gettell

Kedua definisi ini memperjelas bahwa eksekutif mencakup eksekutif politik (Menteri dan Kepala Negara) dan eksekutif permanen non-politik (Layanan Sipil atau Birokrasi). Eksekutif politik melakukan fungsi membuat kebijakan dan memastikan bahwa semua undang-undang ditegakkan dengan benar oleh semua departemen pemerintah.

Apa Fungsi Eksekutif

1. Penegakan Hukum:

Fungsi utama eksekutif adalah untuk menegakkan hukum dan mempertahankan hukum dan ketertiban di tiap bagian negara. Setiap kali terjadi pelanggaran hukum, eksekutif bertanggung jawab untuk mencabut pelanggaran dan membawa para pelanggar ke pengadilan. Setiap departemen pemerintah bertanggung jawab atas implementasi undang-undang dan kebijakan yang terkait dengan pekerjaannya. Untuk menjaga hukum dan ketertiban di negara, eksekutif mengatur dan memelihara kepolisian.

2. Fungsi membuat penunjukan:

Semua penunjukan besar dibuat oleh kepala eksekutif. Sebagai contoh, Presiden India menunjuk Ketua Mahkamah Agung dan Hakim Mahkamah Agung dan Pengadilan Tinggi lainnya. Duta Besar, Advokat Jenderal India, Anggota Komisi Layanan Publik Uni, Gubernur Negara, dll.

Demikian juga, Presiden Amerika Serikat membuat sejumlah besar penunjukan penting. Semua sekretaris yang mengepalai berbagai departemen pemerintah, Hakim Mahkamah Agung dan Pengadilan Federal lainnya, pejabat Federal di Amerika, dll., Ditunjuk oleh Presiden AS. Namun, semua penunjukan tersebut memerlukan persetujuan dari Senat AS (Majelis Tinggi Kongres AS yaitu Parlemen).

Anggota dinas sipil juga ditunjuk oleh Kepala eksekutif. Ini, biasanya, dilakukan atas rekomendasi komisi rekrutmen layanan. Mereka merekrut berdasarkan prestasi, kandidat untuk pengangkatan kader-kader ini. Penunjukan dilakukan oleh Kepala eksekutif sesuai dengan rekomendasi.

3. Fungsi pembuatan perjanjian:

Adalah tanggung jawab eksekutif untuk memutuskan perjanjian mana yang harus ditandatangani dengan negara lain. Eksekutif menegosiasikan perjanjian sesuai dengan prosedur yang ditentukan oleh hukum internasional dan juga sesuai dengan ketentuan konstitusi negara.

Setiap perjanjian ditandatangani oleh anggota eksekutif. Sebagian besar perjanjian juga membutuhkan ratifikasi oleh legislatif Negara. Lagi-lagi adalah tanggung jawab eksekutif untuk mendapatkan persetujuan legislatif untuk perjanjian yang ditandatangani olehnya.

4. Fungsi Pertahanan, Perang dan Perdamaian:

Salah satu fungsi utama negara adalah untuk mempertahankan dan menjaga kesatuan dan integritas negara dan melindunginya jika terjadi agresi atau perang eksternal. Adalah tanggung jawab eksekutif untuk melakukan pekerjaan ini. Untuk mengatur militer untuk pertahanan negara, untuk mempersiapkan dan melawan perang, jika diperlukan, dan untuk bernegosiasi dan menandatangani penyelesaian damai setelah setiap perang, adalah fungsi yang dilakukan oleh eksekutif.

Eksekutif adalah hakim terakhir dari sifat ancaman terhadap keamanan negara. Ia memiliki tanggung jawab utama untuk mengambil semua langkah yang diperlukan demi kepentingan keamanan dan integritas negara. Kepala eksekutif negara juga adalah panglima tertinggi angkatan bersenjata negara.

5. Pembuatan Kebijakan Luar Negeri dan Perilaku Hubungan Luar Negeri:

Di era saling ketergantungan global yang terus meningkat ini, telah menjadi salah satu fungsi terpenting pemerintah untuk merumuskan kebijakan luar negeri negara dan melakukan hubungan luar negeri. Fungsi ini juga dilakukan oleh eksekutif.

Eksekutif merumuskan tujuan kepentingan nasional dan memperbaiki prioritas. Pertama-tama merumuskan kebijakan luar negeri negara dan kemudian mengimplementasikannya untuk mengamankan tujuan nasional yang ditentukan. Eksekutif menunjuk duta besar ke negara-negara lain.

6. Pembuatan kebijakan:

Negara dengan kesejahteraan modern harus menjalankan sejumlah besar fungsi untuk mengamankan pembangunan sosial-ekonomi-budaya rakyatnya. Ini harus merumuskan kebijakan, menyiapkan rencana jangka pendek dan jangka panjang dan menerapkannya. Semua tindakan negara dipandu oleh kebijakan dan rencana yang pasti.

Eksekutiflah yang melakukan tugas pembuatan kebijakan dan perencanaan pembangunan. Ini adalah dua fungsi paling penting dari eksekutif, karena dengan ini negara melaksanakan tujuannya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya.

7. Fungsi yang berkaitan dengan pembuatan hukum:

Pembuatan hukum adalah fungsi utama badan legislatif. Namun, eksekutif juga berperan dalam pembuatan hukum. Dalam bidang ini juga peran eksekutif telah meningkat pesat. Dalam sistem parlementer, para menteri juga anggota legislatif dan mereka memainkan peran utama dalam pembuatan hukum.

Sebagian besar rancangan untuk undang-undang diperkenalkan dan diujicobakan oleh mereka di legislatif. Sebagian besar waktu legislatif dihabiskan dalam menganalisis rancangan pemerintah. RUU yang disahkan oleh legislatif menjadi undang-undang hanya setelah ini ditandatangani oleh Kepala Negara.

8. Pembuatan hukum di bawah sistem Legislasi yang Didelegasikan:

Sistem legislasi yang didelegasikan telah sangat meningkatkan peran pembuat hukum dari eksekutif. Di bawah sistem ini, legislatif mendelegasikan sebagian dari kekuasaan pembuat hukumnya kepada eksekutif. Eksekutif kemudian membuat aturan berdasarkan kekuatan ini. Jumlah legislasi yang didelegasikan yang dibuat oleh eksekutif jauh melebihi bobot undang-undang yang disahkan oleh legislatif.

9. Fungsi Keuangan:

Adalah badan legislatif yang merupakan penjaga semua keuangan. Ia memiliki kekuatan untuk mengenakan, atau mengurangi atau menghilangkan pajak. Namun, dalam praktik yang sebenarnya, eksekutif menjalankan sejumlah fungsi keuangan. Ia memiliki tanggung jawab untuk menyiapkan anggaran. Ini mengusulkan pungutan pajak baru atau perubahan dalam struktur dan administrasi pajak. Ia mengumpulkan dan menghabiskan uang seperti yang disetujui oleh legislatif.

Eksekutif memutuskan cara dan sarana untuk mengumpulkan dan membelanjakan uang itu. Ini merumuskan semua kebijakan dan rencana ekonomi. Dibutuhkan langkah-langkah yang sesuai untuk mengatur produksi dan distribusi barang, pasokan uang, harga dan ekspor dan impor. Ini kontrak pinjaman luar negeri, menegosiasikan bantuan asing dan menjaga kredibilitas keuangan negara.

10. Beberapa Fungsi Semi-Peradilan:

Penunjukan hakim oleh eksekutif dianggap sebagai metode terbaik untuk memastikan independensi peradilan. Di hampir semua sistem demokrasi, kepala eksekutif memiliki kekuatan untuk menunjuk hakim. Lebih lanjut, ia memiliki hak untuk memberikan pengampunan, penangguhan hukuman dan amnesti kepada para penjahat. Di bawah sistem penanganan administratif, lembaga eksekutif memiliki kekuatan untuk mendengar dan memutuskan kasus-kasus yang melibatkan bidang kegiatan administrasi tertentu.

11. Hibah Gelar dan Penghargaan:

Fungsi penting lain dari eksekutif adalah untuk memberikan gelar dan penghormatan kepada orang-orang sebagai pengakuan atas jasa mereka yang berjasa bagi bangsa. Orang-orang yang melakukan pekerjaan yang terpuji dalam bidang kegiatannya masing-masing — Seni, Sains, Sastra, dll. Diberikan gelar oleh eksekutif.

Ini juga memberikan gelar kepada personel pertahanan yang menunjukkan keberanian dan pengabdian yang patut dicontoh untuk bertugas selama perang atau damai. Bahkan warga negara biasa diberikan penghargaan sebagai pengakuan atas pekerjaan berjasanya bagi masyarakat. Semua keputusan dalam hal ini diambil oleh eksekutif. Ini adalah fungsi utama yang dilakukan oleh Eksekutif. Eksekutif memang telah muncul sebagai organ pemerintah yang paling kuat.

Jenis-jenis Eksekutif:

1. Eksekutif Nominal / Tituler dan Nyata:

Perbedaan antara eksekutif nominal dan tituler hanya dibuat dalam sistem pemerintahan parlementer. Di dalamnya, kepala negara, Presiden atau Raja, adalah eksekutif nominal dan Dewan Menteri yang dipimpin oleh Perdana Menteri adalah eksekutif sesungguhnya. Semua kekuasaan secara hukum adalah kekuasaan eksekutif nominal tetapi dalam praktiknya ini dijalankan oleh eksekutif sesungguhnya.

Eksekutif nominal tidak bertanggung jawab atas tindakannya karena ini dilakukan atas namanya oleh eksekutif sebenarnya. Eksekutif sejati bertanggung jawab atas semua tindakan eksekutif nominal. Eksekutif nominal adalah bagian seremonial dan bermartabat dari eksekutif, sedangkan eksekutif sesungguhnya adalah bagian yang kuat.

2. Eksekutif Herediter dan Terpilih:

Ketika eksekutif mengambil alih kantor dengan hukum suksesi turun temurun, itu disebut eksekutif turun temurun. Ketika eksekutif dipilih secara langsung atau tidak langsung oleh orang-orang untuk jangka waktu tertentu atau bahkan seumur hidup, itu disebut eksekutif terpilih. Di Inggris, Jepang dan Malaysia ada kepala eksekutif turun-temurun. Di India, AS, Jerman, dan banyak negara bagian lain ada kepala eksekutif terpilih.

3. Eksekutif Tunggal dan Jamak:

Ketika semua kekuatan eksekutif berada di tangan seorang pejabat / pemimpin tunggal, itu disebut eksekutif tunggal. Di India, Inggris, Amerika Serikat, Australia, Prancis, dan banyak negara bagian lain ada satu eksekutif. Di India, semua kekuatan eksekutif ada di tangan Presiden India. Demikian juga di bawah Konstitusi AS, kekuasaan eksekutif berada di tangan Presiden Amerika Serikat.

Ketika kekuasaan eksekutif dipegang oleh sekelompok orang atau dalam komite / dewan / komisi dan ini secara kolektif dilakukan oleh semua anggota komisi / dewan ini, eksekutif disebut Eksekutif Jamak. Sebagai contoh, di Swiss semua kekuatan eksekutif telah diberikan kepada Dewan Federal yang terdiri dari tujuh anggota. Semua anggota secara kolektif menggunakan semua kekuatan eksekutif.

4. Eksekutif Parlemen dan Presiden:

Perbedaan antara eksekutif parlementer dan presiden dibuat atas dasar hubungan antara legislatif dan eksekutif.

Dalam Eksekutif Parlemen ada:

(i) Hubungan erat antara legislatif dan eksekutif dan anggota eksekutif juga merupakan anggota legislatif,

(ii) Anggota eksekutif politik secara individual dan kolektif bertanggung jawab di hadapan legislatif,

(iii) Masa jabatan eksekutif politik tidak tetap karena dapat sewaktu-waktu dihapus oleh legislatif, dan

(iv) Legislatif dapat dibubarkan oleh eksekutif.

Dalam seorang Eksekutif Presiden, ada:

(i) Pemisahan kekuasaan antara eksekutif dan legislatif;

(ii) Keanggotaan dua organ tidak kompatibel yaitu anggota yang satu tidak dapat menjadi anggota yang lain;

(iii) Eksekutif tidak bertanggung jawab kepada legislatif; dan

(iv) Tidak ada yang bisa melarutkan atau menghapus yang lain.

Para eksekutif parlementer berfungsi di India, Inggris, Kanada, Selandia Baru, Australia, dan beberapa negara bagian lainnya. Di Amerika Serikat, eksekutif adalah presiden. Di Prancis ada campuran dari dua bentuk Eksekutif ini.

Loading...