Apa itu astrofisika? Sejarah dan contoh

Astrofisika adalah ilmu yang bertanggung jawab untuk menerapkan fisika ke fenomena astronomi yang berkisar dari tata surya kita sendiri dengan sifat dan asal usul alam semesta, dengan bintang, galaksi, dan kelas objek eksotik yang ditemukan di ruang dan alam semesta. Astrofisika mengevaluasi fisika dalam keadaan ekstrem dan seringkali memberikan titik awal untuk pengembangan ide-ide baru yang memiliki dampak lebih luas.

Astrofisika secara harfiah berarti “ilmu luar angkasa”. Secara khusus, ini adalah cabang ilmu luar angkasa yang menerapkan hukum fisika dan kimia dalam upaya memahami objek paling masif di alam semesta.

Jelas, astrofisika lebih dari sekadar bintang. Ini tentang memahami planet, galaksi, nebula, lubang hitam, dan semua objek lain yang melayang di kosmos. Karena benda-benda ini secara langsung memengaruhi evolusi kita (dan terus memengaruhi evolusi kita), memahami mekanisme persisnya adalah hal yang paling penting.

Ada dua cabang disiplin ini: Kosmologi dan Astronomi.

Kosmologi adalah studi tentang kosmos pada umumnya. Misalnya, seorang kosmolog dapat mempelajari asal usul, evolusi, dan nasib akhir alam semesta (hal-hal seperti big bang, inflasi kosmik, dll).

Astronomi adalah studi tentang objek atau struktur individu (mengukur posisi galaksi atau gugus galaksi, mengukur luminositas, merencanakan gerakan bintang, dll.). Astrofisika adalah bidang yang menciptakan teori fisika untuk struktur berukuran kecil hingga menengah di alam semesta. Jika kedengarannya seperti mereka semua berbaur sedikit, itu karena memang begitu.

Apa yang Dilakukan Ahli Astrofisika:

Singkatnya, astrofisikawan berusaha memahami alam semesta dan tempat kita di dalamnya. Di NASA (Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional di Amerika Serikat), tujuan astrofisika adalah “menemukan bagaimana alam semesta bekerja, menjelajahi bagaimana ia dimulai dan berevolusi, dan mencari kehidupan di planet-planet di sekitar bintang-bintang lain.”

Dan setiap tahun, memang, setiap hari membawa kita sedikit lebih dekat untuk memahami keseluruhan pembentukan kosmos. Teknologi baru dan lebih baik memungkinkan kita untuk mengintip lebih jauh ke dalam sejarah alam semesta dan melihat sekilas struktur yang berusia miliaran tahun, membawa kita semakin dekat ke momen big bang.

Beberapa pertanyaan utama yang coba dijawab oleh para astrofisikawan adalah: Bagaimana cara kerja alam semesta? Bagaimana kita bisa sampai disini? Apakah kita sendirian?

Dalam upaya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kami telah melakukan perjalanan ke bulan, terbang melewati semua planet besar di lingkungan kami, dan bahkan meninggalkan tata surya. Kami telah menciptakan Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dalam upaya untuk lebih dekat dengan kosmos.

Upaya bersama ini tidak hanya meningkatkan pemahaman kita tentang alam semesta, tetapi juga membantu menjembatani berbagai bangsa di dunia. Dan upaya bersama ini membantu kita membangun masa depan. Teknologi yang diciptakan untuk eksplorasi ruang angkasa telah menghasilkan rumah, mobil, dan pesawat yang lebih aman.

Perkembangan yang diciptakan untuk ISS telah memungkinkan kita untuk lebih efektif memanaskan rumah kita, membersihkan air kita, dan memberi makan populasi Bumi yang terus meningkat.

Tapi yang paling penting, astrofisika membantu kita memahami posisi kita di alam semesta. Memang, astrofisika memungkinkan kita untuk memahami alam semesta, dan dengan demikian, memungkinkan kita untuk memahami diri kita sendiri…

Pengertian Astrofisika

Astrofisika adalah cabang ilmu antariksa yang menerapkan hukum fisika dan kimia untuk membantu menjelaskan kelahiran, kehidupan, dan kematian bintang, planet, galaksi, nebula, dan benda-benda lain di alam semesta.

Apa yang dipelajari astrofisika?

Astrofisika mempelajari penggunaan hukum kimia dan fisika untuk mempelajari tentang kelahiran, kehidupan, dan kematian bintang, planet, dan galaksi.

Ilmu pengetahuan ini juga bertanggung jawab, bersama dengan astronomi, untuk mengukur posisi, luminositas, gerakan, dan karakteristik objek lainnya yang ditemukan di ruang angkasa. Buat dan rumuskan teori-teori fisik dari struktur kecil hingga menengah di alam semesta dan dapatkan studi tentang struktur yang lebih besar dan alam semesta secara keseluruhan.

Para ahli astrofisika mencari cara yang benar dan logis untuk memahami bagaimana alam semesta bekerja dan apa tempat kita dan peran kita di dalamnya.

Tujuan dari astrofisika adalah untuk menemukan cara kerja alam semesta, mengeksplorasi bagaimana ia dimulai dan bagaimana ia berevolusi, dan mencari kehidupan di planet lain yang ditemukan di sekitar bintang lain. NASA mengklaim bahwa tujuan itu menimbulkan tiga pertanyaan besar: Bagaimana cara kerja alam semesta? Bagaimana kita sampai di sini? dan apakah kita sendirian?

Sejarah

Aristarchus dari Samos pertama kali memperkenalkan gagasan bahwa gerakan benda langit dapat dijelaskan dengan mengasumsikan bahwa Bumi dan semua planet lain di Tata Surya mengorbit di sekitar Matahari. Sayangnya, dengan pemikiran geosentris pada saat itu, teori heliosentrisnya adalah Dianggap flamboyan dan sesat, dan selama berabad-abad, pandangan yang tampaknya masuk akal bahwa Matahari dan planet lain berputar di sekitar Bumi pada dasarnya tidak dipertanyakan.

Pada abad ke-16, astronom Nicholas Copernicus menghidupkan kembali model heliosentris, memberinya dasar matematika. Pada tahun 1609, Galileo Galilei menemukan empat bulan paling terang Jupiter dan mendokumentasikan orbitnya di planet itu. Namun, ia terpaksa menarik kembali ide-ide heliosentrisnya untuk menghindari hukuman berat dari Gereja Katolik, yang memiliki dogma geosentris yang berlaku pada saat itu.

Pada awalnya, hanya aturan empiris yang ditemukan, seperti hukum gerak planet Kepler, dan pada bagian akhir abad itu, Isaac Newton menutup celah antara hukum Kepler dan dinamika Galileo, dan menemukan bahwa hukum yang mengatur Dinamika benda di Bumi mengatur pergerakan planet dan Bulan.

Setelah Isaac Newton menerbitkan bukunya, Philosophiae Naturalis Principia Mathematica, kebutuhan navigasi memberikan dorongan untuk pengamatan yang semakin tepat dan instrumen astronomi, membuat data semakin tersedia untuk para ilmuwan.

Astrofisika termonuklir

Astrofisika termonuklir adalah bidang di persimpangan fisika nuklir dan astrofisika yang berupaya memahami bagaimana proses nuklir membentuk kosmos. Pada dasarnya, hubungan antara sifat-sifat inti atom dan sifat-sifat planet, bintang dan galaksi dicari.

Pekerjaan astrofisika nuklir meliputi pengamatan astronomi menggunakan teleskop, detektor gelombang gravitasi, dan detektor neutrino; eksperimen lab akselerator menggunakan balok inti stabil, inti radioaktif, neutron, dan sinar gamma; analisis laboratorium butir antarbintang; simulasi komputer skala besar ledakan dan inti bintang; dan karya teoritis dalam fisika nuklir dan astrofisika.

Konsep

Konsep utama yang mengatur astrofisika adalah:

  • Pengetahuan tentang Tata Surya yang berupaya memahami segala sesuatu yang berkaitan dengan Matahari dan sistem magnetiknya.
  • Pengetahuan dalam bintang untuk menentukan fenomena ledakan interior dan gamma-ray mereka.
  • Pengetahuan tentang struktur dan evolusi galaksi kita dan lubang pusat di dalamnya.
  • Pengetahuan tentang fisika galaksi ekstra dan analisis alam semesta secara keseluruhan.

Contoh

Beberapa contoh astrofisika adalah studi di bidang berikut:

  • Kosmologi
  • Bintang kompak
  • Lubang hitam
  • Inti aktif galaksi
  • Media antarbintang
  • Evolusi kimia alam semesta
  • Evolusi bintang-bintang
  • Dinamika galaksi

Buku-buku astrofisika

Beberapa buku astrofisika utama yang dapat dibeli adalah:

  • Sejarah waktu, oleh Stephen W. Hawking.
  • Kain kosmos. Ruang, waktu dan tekstur realitas, oleh Brian Greene.
  • Pemandangan kosmik. Teori String dan Mitos Desain Cerdas oleh Leonard Susskind.
  • Mimpi teori terakhir. Pencarian Steven Weinberg untuk Hukum Dasar Alam.
  • Story of an Atom, oleh Lawrence M. Krauss.

Related Posts