Fungsi dan Manfaat Asam Linoleat

Di antara banyak fungsi mereka yang penting, asam lemak membentuk bahan penyusun bangunan molekul lipid, berkontribusi terhadap struktur membran sel dan hormon, dan menyediakan sel-sel Anda dengan energi. Asam lemak jenuh umumnya dianggap untuk mendorong penyakit jantung, sedangkan asam lemak tak jenuh dianggap menjadi sumber makanan sehat lemak.

Dua asam lemak, asam linoleat dan linolenat, yang dianggap penting, yang berarti bahwa tubuh Anda membutuhkan mereka untuk kesehatan tetapi tidak dapat menghasilkan mereka dari asam lemak lainnya, sehingga Anda harus mendapatkan mereka melalui makanan Anda.

Fungsi Asam Linoleat dan Sumber

Asam linoleat, adalah asam lemak omega-6 tak jenuh, diperlukan untuk fungsi otak yang sehat, kulit dan pertumbuhan rambut, kepadatan tulang, produksi energi dan kesehatan reproduksi. Diet yang mengandung 5 sampai 10 persen dari kalori asam omega6 asam lemak dapat mengurangi risiko penyakit jantung, menurut University of NebraskaLincoln Extension. Rasio ideal asam lemak omega3 dan omegaadalah 2: 1 sampai 4: 1, saran University of Maryland Medical Center. Namun, diet standar menyediakan omega6 asam lemak tak jenuh ganda lebih dari 14 kali lipat dari asam lemak omega3. Sebuah asam lemak yang umum dalam kebanyakan biji  makanan nabati, asam linoleat yang ditemukan berlimpah dalam safflower, bunga matahari, kedelai dan jagung minyak, dan itu membuat 85 sampai 90 persen dari omega6 asam lemak makanan. Kacang pinus, kemiri dan kacang Brazil juga tinggi asam linoleat.

Asam Linoleat dan Peradangan

Tubuh Anda dapat mengkonversi asam linoleat menjadi dua bentuk, salah satunya adalah asam arakidonat, asam lemak omega6 yang mendukung fungsi otak dan otot dan juga mendorong peradangan. Melalui jalur lain, asam linoleat menjadi asam lemak omega6  yang menghambat peradangandisebut asam gamma linoleat, atau GLA. Meskipun GLA tidak umum ditemukan dalam minyak makanan, boragedan minyak biji hitam merupakan sumber yang baik dari suplemen GLA. Kondisi tertentu dapat merespon dengan baik untuk suplemen GLA, termasuk diabetic neuropathy, rheumatoid arthritis, alergi, dan menstruasi dan gangguan menopause, menurut University of Maryland Medical Center.

Asam Linoleat

Asam linoleat ditemukan dalam bunga saf, kedelai dan minyak jagung.

Sumber dan Manfaat Asam linoleat

Asam linolenat adalah asam lemak omega yang ditemukan dalam makanan tertentu tanaman, terutama biji rami, minyak canola, kedelai dan biji labu, dalam bentuk yang dikenal sebagai asam linoleat alpha, atau ALA. Tubuh Anda mengkonversi ALA, asam lemak esensial, ke dalam asam lemak omega3 asam docosahexanoic, atau DHA, dan asam eicosapentanoic, atau EPA, yang mengerahkan cholesterol- dan bermanfaat menurunkan peradangan, mengencerkan darah, dan berkontribusi terhadap membran sel sehat dan fungsi otak. Asam lemak ini juga dapat membantu mencegah dan mengobati beberapa jenis kanker, penyakit radang usus dan kondisi autoimun, menurut Harvard School of Public Health.

Asam alfa linoleat dan Kesehatan Jantung

Asam aphalinolenat dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung Anda, menurut sebuah studi kultur jaringan diterbitkan pada November 2012 Cytotechnology.” Sel-sel lemak diobati dengan ALA menunjukkan penurunan aktivitas dari delapan gen yang berbeda yang mendorong produksi kolesterol dan trigliserida. Asam lemak juga membantu pembakaran lemak dalam penelitian ini. Sebuah tinjauan penelitian yang dipublikasikan sebelumnya, termasuk lebih dari 250.000 orang, yang muncul di edisi Desember 2012 dari The American Journal of Clinical Nutritionmenemukan bahwa konsumsi ALA menawarkan perlindungan moderat dari penyakit jantung. The University of Maryland Medical Center merekomendasikan termasuk 1 sampai 2 gram ALA hari dalam diet Anda. Biji rami memiliki 2,2 gram per sendok makan, minyak canola menyediakan 1,3 gram per sendok makan, dan kenari memiliki 0,7 gram per sendok makan.

Loading...