Fungsi dan peran bank umum dalam pengembangan ekonomi

Baca artikel ini untuk mempelajari tentang fungsi dan peran bank umum dalam pengembangan ekonomi suatu negara. Padahal ada berbagai jenis bank; namun bank umum menonjol sebagai kategori bank yang paling menonjol dan populer. Fungsi bank umum dapat dijelaskan dengan mengklasifikasikan ini ke dalam tiga kategori berikut:

  1. Fungsi primer
  2. Fungsi sekunder
  3. Fungsi modern

Berikut ini adalah ulasan singkat tentang fungsi-fungsi yang terdiri dari tiga kategori yang disebutkan di atas:

Fungsi primer

Berikut ini adalah fungsi utama bank umum:

(i) Menerima setoran:

Menerima setoran adalah fungsi utama bank umum. Bank menerima setoran uang dari orang yang memiliki kelebihan uang. Bank menawarkan jenis skema setoran berikut untuk menarik uang dari semua penjuru publik.

(I) Deposito tetap:

Di bawah skema deposito tetap, orang menyetor uang mereka untuk jangka waktu dari enam bulan hingga lima tahun; dan setoran tetap hanya dapat dibayarkan oleh bank setelah berakhirnya periode yang ditentukan. Faktanya, semakin lama periode deposit; semakin tinggi tingkat bunga.

(II) Setoran tabungan:

Tujuan dari skema setoran tabungan adalah untuk memobilisasi simpanan kecil masyarakat. Seseorang dapat membuka rekening bank tabungan, dengan menyetor sejumlah kecil uang. Dia dapat menarik uang dari akunnya dan juga membuat setoran tambahan.

Namun, mungkin ada batasan pada jumlah penarikan dan jumlah yang akan ditarik, dalam periode tertentu. Tingkat bunga simpanan lebih rendah daripada yang dibayarkan pada simpanan tetap.

(III) Deposit berulang:

Tujuan dari skema setoran berkala adalah untuk mendorong tabungan rutin oleh orang-orang. Seseorang dapat menyetor jumlah tetap katakan Rp 100.000, setiap bulan untuk periode yang tetap. Jumlah yang disetor, bersama dengan bunga, harus dibayarkan pada saat jatuh tempo.

(IV) Rekening giro

Rekening giro dibuka oleh pengusaha. Pemegang akun dapat menyetor dan menarik uang, kapan pun diperlukan. Tidak ada bunga yang dibayarkan pada akun deposito giro. Sebaliknya, biaya tertentu dibuat oleh bank dari pemegang akun, untuk layanan yang disediakan oleh bank.

(ii) Pinjaman uang biasanya, dengan cara berikut:

(I) Loan:

Bank memberikan sejumlah uang kepada pelanggan; yang disebut loan. Suatu pinjaman, oleh bank, diberikan untuk beberapa jaminan atau hipotek. Biasanya bank tidak memberikan pinjaman dalam waktu lama. Namun, belakangan ini, ada perubahan kebijakan ini.

(II) Cerukan (Overdraft):

Di bawah fasilitas cerukan, seorang pelanggan yang memiliki rekening giro diizinkan untuk menarik lebih dari yang dia setor. Jumlah kelebihan yang ditarik oleh pelanggan dikenal sebagai cerukan. Cerukan diizinkan hingga batas tertentu dan untuk periode yang disepakati. Bunga dibebankan oleh bank pada jumlah penarikan berlebihan.

(III) Kredit tunai:

Di bawah skema kredit tunai, batas pinjaman disetujui dan akun kredit tunai dibuka atas nama peminjam. Peminjam dapat menarik uang dari akun dari waktu ke waktu – tunduk pada batas yang terkena sanksi. Bunga dibebankan oleh bank pada jumlah yang sebenarnya ditarik oleh peminjam, dan bukan pada jumlah yang terkena sanksi.

(IV) Diskon tagihan:

Di bawah bentuk pinjaman uang ini, bank-bank menukar uang kertas pelanggan, sebelum mereka benar-benar harus membayar. Untuk ini, bank membebankan apa yang dikenal sebagai diskon nominal.

Fungsi Sekunder:

Berikut ini adalah fungsi sekunder penting dari bank:

(i) Pengumpulan cek dan tagihan:

Bank mengumpulkan cek dari pelanggan mereka yang ditarik di bank lain; dan mengkreditkan hasil mereka ke rekening pelanggan mereka. Bank juga mengumpulkan tagihan pertukaran atas nama pelanggan mereka dari akseptor tagihan pada tanggal jatuh tempo; dan mengkreditkan hasilnya ke rekening pelanggan mereka.bank umum

(ii) Fungsi agensi:

Bank, di bawah instruksi pelanggan:

1. Melakukan pembayaran premi asuransi

2. Kumpulkan dividen, bunga, dll. Atas investasi mereka

3. Melakukan untuk membeli atau menjual saham, surat hutang, dll atas nama pelanggan mereka.

(iii) Penyediaan fasilitas pengiriman uang:

Bank menyediakan fasilitas pengiriman uang untuk transfer dana dari satu tempat ke tempat lain, biasanya melalui draft bank. Bank mengenakan biaya komisi untuk menerbitkan konsep bank.

(iv) Mengeluarkan letter of credit:

Letter of credit paling berguna dalam perdagangan impor. Mereka memberikan bukti kelayakan kredit importir. Sebuah surat kredit yang dikeluarkan oleh bank importir berisi suatu usaha oleh bank untuk menghormati tagihan pertukaran yang ditarik oleh eksportir pada importir hingga jumlah yang ditentukan, dalam surat kredit.

(v) Surat referensi:

Melalui surat referensi, bank memberikan informasi tentang kondisi keuangan pelanggan kepada pedagang di negara yang sama atau negara lain.

(vi) Pengecek Traveller:

Bank memberikan fasilitas cek perjalanan kepada pelanggan mereka yang bepergian. Dengan fasilitas ini, pelanggan tidak perlu membawa uang tunai (yang berisiko) dengannya dan dapat melakukan perjalanan yang aman.

(vii) Fasilitas loker:

Bank menyediakan fasilitas loker bagi pelanggan mereka, di mana pelanggan dapat menyimpan emas, ornamen perak, dan dokumen penting mereka dengan aman.

Fungsi Modern

Beberapa fungsi modern bank umum adalah:

(i) Sistem Transfer Dana Elektronik (EFT):

Sistem ini memungkinkan pengusaha untuk mentransfer gaji / upah ke rekening karyawan langsung dari rekening bank perusahaan (yaitu majikan).

(ii) Anjungan Tunai Mandiri (ATM):

Ini adalah terminal swalayan mandiri. Untuk menggunakan ATM, seseorang harus memasukkan kartu plastik ke terminal dan kemudian memasukkan kode identifikasi. Mesin merespons dengan:

1. Memberi uang tunai

2. Mengambil simpanan

3. Menangani transaksi perbankan sederhana lainnya

(iii) Kartu kredit:

Kartu kredit memungkinkan pemegang kartu untuk memiliki fasilitas cerukan dalam jumlah tertentu. Dapat digunakan (oleh pemegang kartu) untuk melakukan pembayaran barang dan jasa. Kartu kredit dikeluarkan untuk pelanggan tertentu dari bank. Kartu kredit adalah kartu plastik yang memiliki identitas foto dan tanda tangan pelanggan. Ini termasuk nama bank dan masa berlaku kartu.

(iv) Kartu debit:

Kartu debet dikeluarkan oleh bank untuk para pelanggan yang menyimpannya. Pemegang kartu dapat membeli barang dari toko ritel yang ditunjuk dan melakukan pembayaran melalui kartu debitnya. Kartu debit adalah kartu plastik, bertuliskan nama bank dan nama pelanggan, identitas dan tanda tangan.

(v) Pengumpulan informasi:

Bank mengumpulkan informasi tentang perdagangan dan industri dan menyediakannya kepada pihak yang berkepentingan. Mereka juga menawarkan saran tentang masalah keuangan.

Peran Bank umum dalam Pembangunan Ekonomi:

Bank-bank umum memainkan peran besar terhadap perkembangan ekonomi suatu negara. Peran mereka dalam pembangunan ekonomi dapat dinyatakan, dalam hal poin-poin berikut:

(i) Bank umum mendorong kebiasaan menabung di masyarakat; dan menyalurkan dana untuk penggunaan produktif. Bahkan, pertumbuhan luar biasa dari negara mana pun hanya mungkin terjadi setelah pembentukan sistem perbankan yang sehat, di negara itu. Bank adalah pembawa kendaraan pembangunan ekonomi.

(ii) Bank menciptakan kredit. Penciptaan kredit yang dilakukan oleh bank adalah dasar dari pembangunan ekonomi masyarakat kapitalis modern.

(iii) Bank mempromosikan perdagangan, terutama perdagangan luar negeri; dengan menyediakan dana dan membantu dalam pembayaran dan transfer uang.

(iv) Bank membantu dalam alokasi dana; dan memastikan pemanfaatan simpanan yang optimal dalam perekonomian, yang mengarah pada pembangunan ekonomi. Melalui suku bunga pinjaman yang ditentukan oleh mekanisme pasar atau ditetapkan oleh bank sentral, kredit yang diajukan oleh bank akan dijatah di antara berbagai peminjam dan sektor potensial.