Hati adalah organ padat terbesar dan kelenjar terbesar di tubuh manusia. Itu melakukan lebih dari 500 tugas penting.

Digolongkan sebagai bagian dari sistem pencernaan, peran hati termasuk detoksifikasi, sintesis protein, dan produksi bahan kimia yang membantu mencerna makanan.

Artikel Pusat Pengetahuan ini akan membahas peran utama hati, bagaimana hati beregenerasi, apa yang terjadi ketika hati tidak berfungsi dengan benar, dan bagaimana menjaga hati tetap sehat.

Fakta cepat tentang hati

  • Hati digolongkan sebagai kelenjar.
  • Organ vital ini melakukan lebih dari 500 peran dalam tubuh manusia.
  • Ini adalah satu-satunya organ yang dapat beregenerasi.
  • Hati adalah organ padat terbesar di tubuh.
  • Penyalahgunaan alkohol adalah salah satu penyebab utama masalah hati di dunia industri.

Struktur hati manusia

Struktur hati manusia
Hati adalah salah satu organ yang paling serbaguna dan penting.

Beratnya antara 3,17 dan 3,66 pound (lb), atau antara 1,44 dan 1,66 kilogram (kg), hati berwarna coklat kemerahan dengan tekstur seperti karet. Itu terletak di atas dan di sebelah kiri perut dan di bawah paru-paru.

Kulit adalah satu-satunya organ yang lebih berat dan lebih besar dari hati.

Hati kira-kira berbentuk segitiga dan terdiri dari dua lobus: lobus kanan yang lebih besar dan lobus kiri yang lebih kecil. Lobus dipisahkan oleh ligamentum falciform, sebuah pita jaringan yang membuatnya melekat pada diafragma.

Lapisan jaringan fibrosa yang disebut kapsul Glisson menutupi bagian luar hati. Kapsul ini selanjutnya ditutupi oleh peritoneum, sebuah membran yang membentuk lapisan rongga perut.

Ini membantu menahan hati pada tempatnya dan melindunginya dari kerusakan fisik.

Pasokan darah

Tidak seperti kebanyakan organ, hati memiliki dua sumber utama darah. Vena porta membawa darah yang kaya nutrisi dari sistem pencernaan, dan arteri hepatik membawa darah beroksigen dari jantung.

Pembuluh darah membelah menjadi kapiler kecil, dengan masing-masing berakhir di lobulus. Lobulus adalah unit fungsional hati dan terdiri dari jutaan sel yang disebut hepatosit.

Darah dikeluarkan dari hati melalui tiga vena hepatika.

Fungsi

Hati digolongkan sebagai kelenjar dan berhubungan dengan banyak fungsi. Sulit untuk memberikan angka yang pasti, karena organ tersebut masih dieksplorasi, tetapi diperkirakan bahwa hati melakukan 500 peran yang berbeda.

Fungsi utama hati meliputi:

  • Produksi empedu: Empedu membantu usus kecil memecah dan menyerap lemak, kolesterol, dan beberapa vitamin. Empedu terdiri dari garam empedu, kolesterol, bilirubin, elektrolit, dan air.
  • Menyerap dan memetabolisme bilirubin: Bilirubin dibentuk oleh pemecahan hemoglobin. Zat besi yang dilepaskan dari hemoglobin disimpan di hati atau sumsum tulang dan digunakan untuk membuat generasi sel darah berikutnya.
  • Mendukung pembekuan darah: Vitamin K diperlukan untuk pembentukan koagulan tertentu yang membantu pembekuan darah. Empedu sangat penting untuk penyerapan vitamin K dan dibuat di hati. Jika hati tidak menghasilkan cukup empedu, faktor pembekuan tidak dapat diproduksi.
  • Metabolisme lemak: Empedu memecah lemak dan membuatnya lebih mudah dicerna.
    Metabolisme karbohidrat: Karbohidrat disimpan di hati, di mana mereka dipecah menjadi glukosa dan disedot ke dalam aliran darah untuk mempertahankan kadar glukosa normal. Mereka disimpan sebagai glikogen dan dilepaskan setiap kali dibutuhkan energi yang cepat.
  • Penyimpanan vitamin dan mineral: Hati menyimpan vitamin A, D, E, K, dan B12. Itu menyimpan sejumlah besar vitamin ini disimpan. Dalam beberapa kasus, vitamin bernilai beberapa tahun disimpan sebagai cadangan. Hati menyimpan zat besi dari hemoglobin dalam bentuk ferritin, siap untuk membuat sel darah merah baru. Hati juga menyimpan dan melepaskan tembaga.
  • Membantu metabolisme protein: Empedu membantu memecah protein untuk pencernaan.
  • Menyaring darah: Hati menyaring dan menghilangkan senyawa dari tubuh, termasuk hormon, seperti estrogen dan aldosteron, dan senyawa dari luar tubuh, termasuk alkohol dan obat-obatan lainnya.
  • Fungsi imunologis: Hati adalah bagian dari sistem fagosit mononuklear. Ini mengandung sejumlah besar sel Kupffer yang terlibat dalam aktivitas kekebalan tubuh. Sel-sel ini menghancurkan semua agen penyebab penyakit yang mungkin memasuki hati melalui usus.
  • Produksi albumin: Albumin adalah protein paling umum dalam serum darah. Ini mengangkut asam lemak dan hormon steroid untuk membantu menjaga tekanan yang benar dan mencegah bocornya pembuluh darah.
  • Sintesis angiotensinogen: Hormon ini meningkatkan tekanan darah dengan mempersempit pembuluh darah ketika diperingatkan oleh produksi enzim yang disebut renin di dalam ginjal.

Regenerasi hati

Karena pentingnya hati dan fungsinya, evolusi telah memastikan bahwa ia dapat tumbuh kembali dengan cepat selama ia tetap sehat. Kemampuan ini terlihat pada semua vertebrata dari ikan hingga manusia.

Hati adalah satu-satunya organ visceral yang dapat beregenerasi.

hati dapat beregenerasi sepenuhnya, selama minimal 25 persen dari jaringan tersisa. Salah satu aspek yang paling mengesankan dari prestasi ini adalah hati dapat tumbuh kembali ke ukuran dan kemampuan sebelumnya tanpa kehilangan fungsi selama proses pertumbuhan.

Pada tikus, jika dua pertiga dari hati dihilangkan, jaringan hati yang tersisa dapat tumbuh kembali ke ukuran aslinya dalam 5 sampai 7 hari. Pada manusia, prosesnya memakan waktu sedikit lebih lama, tetapi regenerasi masih dapat terjadi dalam 8 hingga 15 hari – pencapaian yang luar biasa, mengingat ukuran dan kompleksitas organ.

Selama beberapa minggu berikutnya, jaringan hati yang baru menjadi tidak dapat dibedakan dari jaringan yang asli.

Regenerasi ini dibantu oleh sejumlah senyawa, termasuk faktor pertumbuhan dan sitokin. Beberapa senyawa yang paling penting dalam proses tersebut tampaknya adalah:

  • faktor pertumbuhan hepatosit
  • insulin
  • mengubah faktor pertumbuhan-alpha
  • faktor pertumbuhan epidermis
  • interleukin-6
  • norepinefrin

Penyakit

gangguan yang mempengaruhi hati
Ada berbagai gangguan yang mempengaruhi hati.

Organ yang kompleks seperti hati dapat mengalami berbagai masalah. Fungsi hati yang sehat sangat efisien. Namun, pada hati yang sakit atau tidak berfungsi, konsekuensinya bisa berbahaya atau bahkan fatal.

Contoh penyakit hati meliputi:

  • Fascioliasis: Ini disebabkan oleh invasi parasit dari cacing parasit yang dikenal sebagai cacing hati, yang dapat tertidur di hati selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Fascioliasis dianggap sebagai penyakit tropis.
  • Sirosis: Ini melihat jaringan parut menggantikan sel-sel hati dalam proses yang dikenal sebagai fibrosis. Kondisi ini dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, termasuk racun, alkohol, dan hepatitis. Akhirnya, fibrosis dapat menyebabkan gagal hati karena fungsi sel-sel hati hancur.
  • Hepatitis: Hepatitis adalah nama yang diberikan untuk infeksi umum pada hati, dan virus, racun, atau respons autoimun dapat menyebabkannya. Ini ditandai oleh hati yang meradang. Dalam banyak kasus, hati dapat menyembuhkan dirinya sendiri, tetapi gagal hati dapat terjadi pada kasus yang parah.
  • Penyakit hati alkoholik: Minum terlalu banyak alkohol dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan kerusakan hati. Ini adalah penyebab sirosis yang paling umum di dunia.
  • Primary sclerosing cholangitis (PSC): PSC adalah penyakit radang serius pada saluran empedu yang menyebabkan kehancurannya. Saat ini tidak ada obat, dan penyebabnya saat ini tidak diketahui, meskipun kondisinya dianggap autoimun.
  • Penyakit hati berlemak: Ini biasanya terjadi bersamaan dengan obesitas atau penyalahgunaan alkohol. Pada penyakit hati berlemak, vakuola lemak menumpuk di sel-sel hati. Jika tidak disebabkan oleh penyalahgunaan alkohol, kondisi ini disebut penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD). Biasanya disebabkan oleh genetika, obat-obatan, atau diet tinggi gula fruktosa. Ini adalah gangguan hati yang paling umum di negara maju dan telah dikaitkan dengan resistensi insulin. Steatohepatitis non-alkohol (NASH) adalah suatu kondisi yang dapat berkembang jika NAFLD memburuk. NASH dikenal sebagai penyebab sirosis hati.
  • Sindrom Gilbert: Ini adalah kelainan genetik yang memengaruhi 3 hingga 12 persen populasi. Bilirubin tidak sepenuhnya rusak. Ikterus ringan dapat terjadi, tetapi gangguan ini tidak berbahaya.
  • Kanker hati: Jenis kanker hati yang paling umum adalah karsinoma hepatoseluler dan kolangiokarsinoma. Penyebab utamanya adalah alkohol dan hepatitis. Ini adalah bentuk kanker paling umum keenam dan penyebab kematian kanker yang paling sering kedua.

Kesehatan

Berikut adalah beberapa rekomendasi untuk membantu menjaga hati Anda berfungsi sebagaimana mestinya:

  • Diet: Karena hati bertanggung jawab untuk mencerna lemak, terlalu banyak makan dapat membuat organ bekerja terlalu keras dan mengganggu fungsi lainnya. Obesitas juga terkait dengan penyakit hati berlemak.
  • Asupan alkohol moderat: Hindari mengonsumsi lebih dari dua minuman sekaligus. Minum terlalu banyak alkohol menyebabkan sirosis hati seiring waktu. Ketika hati memecah alkohol, itu menghasilkan bahan kimia beracun, seperti asetaldehida dan radikal bebas. Untuk kerusakan serius terjadi, dibutuhkan setara dengan satu liter anggur setiap hari selama 20 tahun pada pria. Bagi wanita, ambang batasnya kurang dari setengahnya.
  • Menghindari zat terlarang: Ketika terakhir disurvei pada 2012, hampir 24 juta orang di Amerika Serikat telah mengonsumsi obat terlarang, non-medis dalam sebulan terakhir. Ini bisa membebani hati dengan racun.
  • Perhatian saat mencampur obat: Beberapa obat resep dan obat alami dapat berinteraksi negatif ketika dicampur. Mencampur obat-obatan dengan alkohol memberi tekanan signifikan pada hati. Misalnya, menggabungkan alkohol dan asetaminofen dapat menyebabkan gagal hati akut. Pastikan untuk mengikuti instruksi pada obat apa pun.
  • Perlindungan terhadap bahan kimia yang terbawa udara: Saat melukis atau menggunakan bahan kimia pembersih atau berkebun yang kuat, area tersebut harus berventilasi baik, atau masker harus dipakai. Bahan kimia yang terbawa udara dapat menyebabkan kerusakan hati karena hati harus memproses racun yang masuk ke dalam tubuh.
  • Perjalanan dan vaksinasi: Vaksinasi sangat penting jika Anda bepergian ke daerah di mana hepatitis A atau B mungkin menjadi masalah. Malaria tumbuh dan berkembang biak di hati, dan demam kuning dapat menyebabkan gagal hati. Kedua penyakit ini dapat dicegah dengan pengobatan oral dan vaksinasi.
  • Seks yang aman: Tidak ada vaksinasi untuk hepatitis C, jadi berhati-hatilah dalam hal seks yang aman, tato, dan tindikan.
  • Hindari paparan darah dan kuman: Dapatkan perhatian medis jika Anda terpapar darah orang lain. Penting juga untuk tidak membagikan barang-barang pribadi yang berkaitan dengan kebersihan, seperti sikat gigi, dan untuk menghindari jarum kotor.

Terlepas dari kemampuannya untuk beregenerasi, hati bergantung pada kesehatan untuk melakukannya. Hati sebagian besar dapat dilindungi melalui pilihan gaya hidup dan tindakan diet.