Fungsi kelenjar hipofisis Pituitari

Terletak di dasar otak, kelenjar hipofisis mengeluarkan hormon yang memasuki aliran darah, dan mengatur fungsi kelenjar endokrin lainnya dalam tubuh, dan karenanya juga disebut sebagai “master gland”. Fungsi kelenjar ini terdiri dari dua bagian kerja: hipofisis anterior, dan hipofisis posterior. Bagian anterior adalah bagian depan dan bagian yang lebih besar, dan bertanggung jawab untuk melepaskan sebagian besar hormon.

Bagian posterior bagian belakang. Ini adalah kecil dan tidak menghasilkan hormon sendiri, tetapi mereka menyimpan disekresi oleh hipotalamus. Salah satu fungsi penting dari hipotalamus adalah untuk mengontrol kelenjar pituitari. Singkatnya, sebuah koalisi hipotalamus dan kelenjar pituitary, mengontrol kelenjar endokrin lainnya, dan banyak fungsi lainnya dalam tubuh.

Pituitari Anterior 

Juga dikenal sebagai adenohypophysis, hipofisis anterior melakukan fungsi berikut:
• Ini mengeluarkan hormon adrenokortikotropik (ACTH), yang diperlukan untuk merangsang korteks adrenal untuk memproduksi kortisol. Kortisol sangat penting untuk proses yang meliputi fungsi kekebalan tubuh, metabolisme, manajemen stres, regulasi kadar gula darah, mengontrol tekanan darah, dan tanggapan anti-inflamasi.

• Ia melepaskan thyroid-stimulating hormone (TSH). Seperti namanya, hormon ini merangsang kelenjar tiroid untuk membuat hormon sendiri, yang penting untuk mengendalikan tingkat metabolisme tubuh. Hormon-hormon ini termasuk tiroid triiodothyronine (T3) dan tiroksin (T4).

• Ini mengeluarkan hormon pertumbuhan (GH) untuk merangsang pertumbuhan dan reproduksi sel, dan regenerasi pada manusia dan hewan lainnya.

• Ini mengeluarkan prolaktin. Hormon ini sangat penting untuk membuat ASI selama kehamilan dan setelah melahirkan. Pelepasan hormon ini ke dalam aliran darah tergantung pada permintaan untuk ASI. Ketika seorang wanita menyusui, kadar prolaktin nya akan tetap tinggi. Pada ibu yang tidak menyusui setelah melahirkan, kadar prolaktin kembali normal. Prolaktin juga hadir pada pria dan wanita tidak hamil, tapi dalam jumlah kecil.

• Ia melepaskan follicle-stimulating hormone (FSH). Pada wanita, hormon ini memainkan peran telur matang dilepaskan selama ovulasi. Pada pria, itu mengatur produksi sperma.

• Ia melepaskan hormon yang disebut luteinizing hormone (LH). Pada wanita, setelah telur matang, peluncurannya dari ovarium dipicu oleh LH. Pada pria, hormon ini mengontrol produksi testosteron, yang diperlukan untuk produksi sperma.

Catatan: Pada beberapa hewan, antara hipofisis anterior dan posterior, terdapat apa yang dikenal sebagai lobus menengah. Hal ini juga hadir pada manusia, tetapi hanya sebagai lapisan sel antara dua bagian, bahkan, itu tetapi bagian dari dikaitkan sebagai hipofisis anterior. Bagian ini menengah dikenal untuk menghasilkan melanosit-stimulating hormone (MSH). Walaupun peran hormon ini pada manusia tidak secara khusus diketahui, diyakini memicu hiperpigmentasi, jika dilepaskan dalam jumlah yang tinggi.

Kelenjar Pituitary berlabel Diagram

Diagram Kelenjar Pituitary berlabel

Hipofisis Posterior

Juga dikenal sebagai neurohypophysis, fungsi pituitari posterior sebagai reservoir semata hormon yang disekresi oleh hipotalamus, yang meliputi hormon antidiuretik (ADH) dan oksitosin.

• Ini hormon antidiuretik (ADH) disebut demikian karena menghambat produksi urin encer dalam tubuh. Juga dikenal sebagai vasopresin, hormon ini dilepaskan oleh hipotalamus, ketika mendeteksi terlalu sedikit air dalam darah. Setelah hormon dilepaskan, ginjal bereaksi dengan mereabsorpsi lebih banyak air dan memproduksi lebih terkonsentrasi urin (air kencing kurang encer). Dengan cara ini, membantu menstabilkan tingkat air darah. ADH juga bertanggung jawab untuk meningkatkan tekanan darah.

• Oksitosin adalah hormon yang memainkan peran penting dalam melahirkan. Ini memicu kontraksi rahim selama dan setelah persalinan, sehingga mendorong pengiriman cepat. Hormon yang sama juga merangsang keluarnya ASI, sebagai respon terhadap penglihatan, suara atau menyusui bayi yang baru lahir.

Oksitosin juga dikenal sebagai “hormon cinta”, untuk itu akan dirilis ke dalam aliran darah selama orgasme baik pada pria maupun wanita. Pada pria khususnya, hormon membantu mempertahankan ereksi. Temuan terbaru menunjukkan bahwa, hormon dapat dikaitkan dengan peningkatan emosi seperti kepercayaan, empati, dan mengurangi kecemasan dan stres. Pada orang dengan autisme, beberapa penelitian mengaku bahwa oksitosin dapat membantu dengan fungsi sosial. Untuk menambah ini, sebuah penelitian yang dilakukan di Claremont Graduate University di Claremont, California, menunjukkan bahwa, pada wanita, hormon ini dapat meningkatkan kebahagiaan.

Sebuah gangguan umum dari kelenjar pituitary adalah pembentukan tumor di dalamnya. Sel-sel kelenjar mengalami kegagalan fungsi dan tumbuh dengan cepat atau dapat menghasilkan pertumbuhan kecil dan mengarah pada pembentukan tumor. Tumor tersebut, bagaimanapun, tidak tumor otak dan non-kanker. Tumor ini mungkin dari dua jenis, sekresi dan non-sekresi. Jenis Yang pertama menghasilkan terlalu banyak hormon, dan jenis kedua membuat kelenjar pituitari dari berfungsi optimal.

Loading...

2 comments on “Fungsi kelenjar hipofisis Pituitari

  1. WERDOYO SANTOSA

    Bu Sridianti,

    Bagus sekali artikelnya, terima kasih telah membantu pemahaman saya yg baru saja terindikasi tumor adenoma kelenjar hipofisis dan sdg bersiap2 menjalani operasi/dekompresi di RSCM.

    werdoyo santosa:
    Sr Mngr Pengembangan Usaha
    PTWijaya Karya (Persero)Tbk.
    Hp:0813 1987 8609
    boleh mint no Hpnya utk kontak/bertanya. ngetiknya sering salah, lama lagi. hihi maklum faktor usia. nuwun sanget

Comments are closed.