Fungsi lambung dalam pencernaan

Lambung adalah kantung berotot yang terletak di antara esophagus dan usus kecil pada perut bagian atas. Apa saja fungsi lambung dalam pencernaan akan diuraikan secara jelas pada artikel berikut ini untuk Anda pembaca semua.

Lambung bukan satu-satunya bagian dari sistem pencernaan Anda yang menyerap makanan melainkan merupakan bagian dari sistem pencernaan dan penting untuk memutar makanan menjadi konsistensi yang mudah dicerna untuk bagian usus Anda.

Fungsi lambung

Lambung adalah organ berbentuk-J dan dapat meluas untuk menyimpan makanan sementara. Pencernaan parsial makanan terjadi di sini. Aksi otot lambung memutar secara fisik akan memecah makanan. Perut melepaskan asam dan enzim untuk pemecahan makanan secara kimiaa. Enzim pepsin bertanggung jawab untuk pemecahan protein. Lambung melepaskan makanan ke dalam usus kecil dengan cara yang terkontrol dan diatur.

Makanan yang dikunyah melewati dari kerongkongan ke dalam perut; aliran agak diatur oleh sfingter esofagus tetapi lebih penting tergantung pada seberapa cepat Anda makan dan jika Anda makan padatan dan cairan. Bagian makanan dari lambung ke usus kecil dikendalikan oleh sfingter pilorus. Makanan yang hancur dan dicampur dicairkan untuk membentuk chyme dan didorong melalui kanal pilorus ke dalam usus kecil.

Sebuah jaringan pembuluh darah dan saraf yang mengelilingi lambung; ini bertanggung jawab untuk regulasi sekresi dan gerakan otot-otot lambung yang akan mengocok makanan.

Bagian-bagian dari lambung

Lambung dapat dibagi menjadi empat bagian yang berbeda. Ini adalah kardia, fundus, korpus, dan pilorus.

Kardia adalah bagian pertama dari labung dan di mana lokasi makanan yang melewati dari kerongkongan ke dalam lambung. Asam dan enzim disebut sebagai cairan lambung akan diproduksi pada kardia. Fundus menyimpan makanan yang tercerna dan juga gas yang dilepaskan dari pencernaan kimia makanan. Badan lambung atau corpus adalah yang terbesar dari empat bagian yang membentuk lambung. Dan ini adalah di mana sebagian besar pencernaan secara parsial terjadi. Pilorus terhubung ke duodenum atau awal dari usus kecil. Isi perut pindah ke usus kecil melalui kanal pilorus.

Dinding lambung

Dinding lambung terdiri dari empat lapisan, mirip dengan bagian lain dari saluran pencernaan. Lapisan ini, mulai dari lapisan paling dalam, diberi nama mukosa, sub-mukosa, muskularis eksterna, dan serosa.

Mukosa terutama terdiri dari kelenjar lambung yang mengeluarkan cairan pencernaan. Hal ini ditutupi oleh lapisan jaringan epitel kolumnar. Sub-mukosa terdiri dari jaringan ikat padat dan memiliki pembuluh darah, pembuluh limfatik, dan saraf yang berjalan melalui itu. Sub-mukosa mendukung mukosa dan memungkinkan untuk bergerak dalam cara yang fleksibel selama peristaltik.

bagian-bagian lambung
Fugsi utama dari lambung adalah untuk memecah makanan setelah makan dan mengekstrak nutrisi yang diperlukan untuk tubuh. Ekstraksi dimulai selama proses pencernaan saat lambung memecah makanan dan mencampur dengan enzim yang dibuat oleh kelenjar lambung dan usus. Lambung kemudian mampu melepaskan nutrisi yang tersedia.

Peristalsis adalah kontraksi dan relaksasi otot-otot perut untuk menghasilkan kerusakan fisik makanan dan mendorong ke depan. Kontraksi ini diciptakan oleh dinding otot perut yang terdiri dari lingkaran dalam dan luar otot polos longitudinal. Lapisan terluar dari dinding lambung, serosa terdiri dari lapisan epitel dan jaringan ikat yang menghubungkan ke organ sekitarnya. Mukosa dan sub-mukosa hadir sebagai lipatan disebut rugae. Ketika perut buncit dengan makanan, rugae akan diratakan dan tampak halus.

Fungsi lambung dalam pencernaan
Fungsi lambung dalam pencernaan

Jenis sel di dalam lambung yang membantu pencernaan

Ada empat jenis utama dari sel untuk sekresi lambung tersebar di seluruh permukaan bagian dalam dari perut:

  1. Sel mukosa mensekresi lendir basa untuk melindungi epitel dari asam klorida. Ini ditemukan di wilayah fundic, jantung, dan pilorus.
  2. Sel parietal, yang terletak pada fundic, jantung, dan daerah pilorus, mengeluarkan asam klorida; asam yang mengaktifkan pelepasan pepsin untuk pencernaan protein. Asam ini juga membu.nuh mikro-organisme yang tertelan dengan makanan.
  3. Sel chief mensekresi pepsin. Sel-sel ini terletak di wilayah fundic.
  4. Sel G ditemukan pada fundic, pilorus, dan daerah lambung. Ini mensekresi gastrin yang merangsang sekresi asam klorida.

Kebiasaan Sehat untuk lambung yang sehat

Kebiasaan gaya hidup tertentu dapat membantu Anda menjaga kesehatan lambung dan juga melawan obesitas abdominal. Jika Anda melihat bahwa jenis makanan tertentu tidak setuju dengan Anda, cobalah untuk menjauhkan diri dari mereka. Batasi makanan cepat saji. Jika Anda mengalami serangan keasaman, pertimbangkan menambah diet makanan Anda yang bersifat basa di alam. Pergilah berjalan-jalan, membantu pencernaan, akan membantu Anda melepaskan kalori, dan mencegah kondisi seperti GERD tidak terjadi. Bahkan, gaya hidup dengan sedikit atau tanpa olahraga memberikan kontribusi untuk masalah terkait lambung.

Beberapa kondisi lambung dan penyakit

Istilah untuk penyakit lambung adalah gastropati. Beberapa gangguan lambung yang umum termasuk:

Dispepsia: Ini adalah kondisi yang ditandai oleh perasaan kenyang; gangguan pencernaan; dan nyeri di dada perut atau bagian atas. Gejala lain termasuk mual dan muntah. Dispepsia dapat menjadi pelopor untuk GERD dan juga dapat menunjukkan angina.

GERD: Gastroesophageal reflux disease adalah suatu kondisi di mana asam lambung naik bagian esofagus. mulas adalah gejala umum dari kondisi tersebut.
Peptikum Bisul – ini dapat terjadi ketika lapisan lendir pelindung dinding lambung rusak oleh asam lambung. Bakteri, Helicobacter pylori dianggap menjadi faktor penting dalam pengembangan ulkus lambung dan duodenum.

Contoh soal

Lambung menghasilkan asam lambung yang berfungsi untuk…

  1. Membantu mencerna makanan menjadi partikel yang lebih kecil
  2. Membantu pergerakan makanan melalui lambung
  3. Memecah makanan secara kimiawi
  4. Membu.nuh bakteri dalam makanan
  5. Membantu kera enzim pada usus halus

JAWAB :  D, karena bakteri tidak hidup pada ph yang terlalu asam, seperti yang dihasilkan oleh asam lambung.

Loading...

Artikel terkait lainnya