Apa fungsi Sekring? Pengertian, Bagian dan ciri-ciri sekering

Saat hujan deras dan mulai menyala, banyak orang khawatir melepas semua peralatan dari stopkontak listrik karena takut terbakar. Tetapi ada perangkat keamanan yang mampu memecahkan masalah ini yaitu sekring.

Apa itu sekring?

Skering adalah perangkat yang digunakan untuk melindungi sirkuit listrik dari hubungan pendek (arus lebih) dan kelebihan beban jangka panjang. Sekering adalah tubuh berongga, seperti gelas yang sangat kecil atau tabung plastik. Di dalamnya berisi tautan konduktor logam, terbuat dari timah. Tautan terhubung ke dua kapsul logam, yang terletak di kedua ujungnya.

Bagian Sekring

Itu terdiri dari 5 bagian:

  • Basis: adalah dukungan dari struktur sekering
  • Port sekering: tempat di mana sekring ditempatkan
  • Cincin proteksi: berfungsi melindungi benang dasar, menghindari kontaknya dengan sirkuit
  • Fuse: bagian yang mengandung tautan fuse
  • Indikator: bagian yang menunjukkan operasi sekering

Sekring biasanya di dua tempat di instalasi listrik rumah: di papan distribusi daya dan di sebelah jam pengukur. Mereka juga hadir di sirkuit listrik perangkat elektronik dan di mobil.

Apa fungsi Sekring?

Fungsi skering adalah untuk membuat rangkaian listrik yang aman. Listrik dapat menyebabkan banyak kerusakan dan menyebabkan kecelakaan jika tidak digunakan dengan benar.

Sirkuit listrik terkadang dapat mengalami korsleting atau lonjakan daya. Ini bisa terjadi saat hujan deras, misalnya.

Hubung singkat adalah ketika ada koneksi resistansi rendah antara kutub dari perangkat listrik atau elektronik. Dalam istilah teknis, itu adalah ketika ada pengurangan besar dan tak terduga dalam kapasitas sirkuit listrik.

Kelebihan beban adalah ketika intensitas arus dari suatu sirkuit melebihi nilai ukurannya. Artinya, ketika melebihi jumlah arus yang mampu ditahannya.

Perubahan listrik ini dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan listrik dan bahkan kebakaran. Karena bahaya inilah sekering digunakan.

Ketika arus listrik mencapai arus yang lebih besar dari batas sekering, paduannya akan panas dan meleleh. Dengan cara ini bagian rantai terputus, dan sirkuit dimatikan.

Karena itu, sekring harus memiliki kapasitas yang baik. Jika beban lebih besar dari kapasitas sekring, ia dapat membakar kabel rangkaian dan perangkat yang terhubung dengannya. Dan dalam hal ini juga ada risiko kebakaran.Sekring

Ciri-ciri Sekring

Batas arus: adalah nilai arus yang bertahan sekering tanpa meleleh. Nilai ini biasanya ditunjukkan pada badan sekering.

Pemutus arus (Breaking current): adalah nilai tertinggi dari arus yang sekering memiliki kapasitas untuk menginterupsi.

Arus aktuasi konvensional: ini adalah nilai tepat arus yang menyebabkan sekering bekerja dalam waktu yang ditentukan.

Kurva karakteristik: ini adalah presentasi hubungan antara waktu gangguan yang diperlukan karena arus. Kurva ini menentukan apakah sekring cepat atau tertunda, tergantung pada waktu operasi.

Fuse link: Tautan fuse dapat terbuat dari timah atau timbal. Timbal meleleh pada 327 ° C dan timah pada 232 ° C.

Kecepatan aksi sekring tergantung pada bahan yang digunakan dalam pembuatan. Ini karena waktu yang diperlukan untuk sekering sebanding dengan kuadrat arus yang diterapkan dan inersia termal dari bahan tautan.

Kecepatan ini bisa sangat cepat, cepat, sedang, lambat atau sangat lambat.

Loading...