Fungsi sel darah merah, putih dan trombosit

Sel darah sangat penting bagi tubuh manusia. Ada tiga jenis sel darah; sel darah merah, sel darah putih dan trombosit. Sel-sel mikroskopis ini bertanggung jawab untuk banyak hal.

Tiga fungsi dasar sel darah untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh, melawan infeksi dan menghentikan pendarahan.

Sel Darah Merah

Sel darah merah, juga dikenal sebagai eritrosit, adalah pengangkut utama oksigen ke seluruh tubuh. Sel-sel ini tidak mengandung inti dan hanya tinggal sekitar 120 hari. Mereka berukuran kecil, sel-sel berbentuk donat yang mengandung pigmen hemoglobin, yang memberikan sel-sel warna kemerahan dan membantu sel-sel dalam membawa oksigen dan karbon dioksida.

Eritrosit beredar ke seluruh tubuh, membawa oksigen ke jaringan dan mengambil karbon dioksida, produk limbah yang dibentuk dalam sel.

Sel Darah Putih

Sel darah putih atau leukosit lebih besar dari eritrosit. Fungsi utama leukosit adalah untuk melawan cedera dan penyakit, membuat mereka bagian utama dari sistem kekebalan tubuh. Ada lima jenis leukosit: neutrofil, eosinofil, basofil, limfosit dan monosit. Leukosit menghancurkan bakteri dalam tubuh dengan menelan dan mencerna mereka selama fagositosis. Mereka juga bekerja untuk dinding dari daerah tertular tubuh dan membuang sisa-sisa dari situs peradangan. Sel darah putih meningkat jumlahnya ketika ada reaksi alergi atau infeksi di dalam tubuh.

Trombosit

Trombosit, juga dikenal sebagai platele, yang terkecil dari sel-sel darah. Mereka benar-benar hanya fragmen sel, bukan sel lengkap. Tugas utama trombosit adalah untuk memulai proses pembekuan darah. Sel-sel ini bereaksi terhadap luka dengan merangsang pembuluh yang rusak untuk menghasilkan struktur lengket sehingga trombosit dapat menempel, menciptakan sebuah sumbat trombosit untuk menghentikan pendarahan. Trombosit juga merupakan rahasia kimia yang menyebabkan pembuluh darah mengerut sampai bekuan dapat terbentuk.

Kelainan

sel darah normal melakukan fungsi ini dengan tanpa kesulitan. Namun, adalah mungkin untuk itu menjadi kelainan pada sel-sel yang dapat menyebabkan kesulitan fisik. Anemia sel sabit menyebabkan sel darah merah terbentuk dalam bentuk sabit, yang menurunkan kemampuan membawa oksigen mereka.

Jenis Sel darah putih

Polisitemia adalah suatu kondisi dimana terlalu banyak sel darah merah terbentuk, menyebabkan penebalan darah. Trombositopenia adalah suatu kondisi dimana terjadi penurunan trombosit, yang tidak memungkinkan darah untuk membeku.

Trombosit
Trombosit

Pengujian

Tes darah dapat dijalankan untuk berbagai penyakit yang berbeda. Jumlah sel darah hadir dalam sampel darah dapat berbicara banyak. Berbagai jenis anemia mungkin didiagnosis berdasarkan jumlah atau bentuk eritrosit. Jumlah jenis tertentu leukosit dapat menunjukkan reaksi alergi, infeksi, peradangan atau cedera. Jumlah trombosit yang ditemukan dalam sampel dapat menjadi indikasi seberapa baik seseorang akan menggumpal setelah tersayat atau luka, terutama berguna untuk mengetahui sebelum operasi.

Loading...

Artikel terkait lainnya