Gamet atau oosit betina adalah sel yang besar dan tidak bergerak. Oosit terdiri dari nukleus, yang membawa informasi genetik ibu dan zat cadangan yang akan menyehatkan sel-sel zigot selama divisi pertama.

Di sekeliling oosit kita dapat menemukan dua lapisan: zona pelusida dan korona radiata. Lebih dekat ke oosit adalah zona pelusida, lapisan zat agar-agar yang fungsinya untuk melindungi oosit; lebih jauh lagi, corona radiata, lapisan sel yang, antara lain, membantu pembangunan plasenta dan pembentukan hormon seks wanita. Dalam pelajaran ini, kami akan fokus pada peninjauan zona pelusida, pengertian sederhana dan fungsinya yang lebih umum.

Apa itu zona pelusida?

Oosit manusia terbentuk seperti yang kita lihat sebelumnya oleh dua bagian: nukleus dan vitela. Karena jumlah besar vitela dari oosit manusia, sel ini besar dan tidak dapat bergerak dengan mudah sehingga bergerak dari ovarium, melalui saluran tuba ke dinding rahim di mana ia terjebak (ditanamkan) setelah dibuahi, Itu tidak mudah. Untuk melindunginya di sepanjang jalur itu, oosit telah mengembangkan kulit terluar yang disebut zona pelusida. Zona pelusida adalah lapisan agar-agar yang menempel pada oosit untuk melindunginya.

Fungsi zona pelusida

Bagaimana daerah pelusida melindungi oosit? Zona pelusida memiliki beberapa fungsi untuk melindungi oosit dan proses pemupukan secara umum. Ini adalah fungsi utama dari zona pelusida:

  • Ini memfasilitasi pemupukan. Begitu sperma mencapai oosit, ia harus melintasi area berbulu. Seperti yang telah kami katakan, area pelusida memiliki konsistensi jeli, sehingga sangat sulit untuk dilintasi. Untuk membuatnya lebih mudah, di zona pelusida ada zat yang disebut reseptor sperma, yang mengenali sperma; Jika mereka mengenali sperma sebagai baik, aktivator diaktifkan, zat yang menyebabkan perubahan sperma yang membuat mereka bisa melewatinya dengan lebih baik.
  • Zona pelusida mencegah sperma masuk dari spesies lain. Ini mungkin tampak sangat aneh jika Anda berpikir dari sudut pandang manusia, tetapi ini sangat berguna bagi hewan di alam. Jika sperma beberapa spesies dapat membuahi oosit spesies lain, keturunan yang sangat aneh akan dihasilkan, dengan banyak masalah dan penyakit. Melalui reaksi pengenalan yang kami katakan sebelumnya, oosit memastikan bahwa sperma berasal dari spesies yang sama.
  • Mencegah lebih dari satu sperma memasuki setiap sel telur. Masuknya lebih dari satu sperma ke dalam sel telur tunggal disebut polispermia. Ketika sperma memasuki oosit, butiran kortikal dilepaskan. Butiran kortikal ini mengandung zat yang mengeraskan zona pelusida, menyebabkannya menjadi lebih keras dan sperma yang datang kemudian tidak dapat melewatinya.
  • Kontrol divisi pertama. Begitu sperma telah memasuki oosit (pembuahan), sel itu disebut zigot dan daerah pelusida masih utuh. Zigot mulai membelah lagi dan lagi, dan untuk ini sel-selnya harus memiliki ruang. Oleh karena itu, sel-sel selama fase pertama pembelahan tidak terpaku dan zona pelusida bertindak sebagai “jaringan” yang menyatukan semuanya. Jika jaringan ini gagal dan sel-sel (blastomer) terpisah, kehamilan kembar terjadi. Si kembar ini akan identik, karena masing-masing kelompok yang terpisah memberikan bayi tetapi keduanya berasal dari oosit yang sama dan sperma yang sama.
  • Zona pelusida mencegah implantasi di luar rahim. Di zona pelusida, sama seperti ada zat yang mengenali sperma dari spesies yang sama, ada juga zat yang mengenali rahim ibu. Selama perkembangannya, zigot akan melakukan perjalanan dari serviks, tempat pembuahan terjadi, turun hingga mencapai rahim. Pada hari kelima pembuahan telah terjadi ketika mencapai dinding rahim di mana ia harus “menempel” melalui proses yang disebut implantasi. Agar implantasi terjadi, zona pelusida harus mengenali uterus dan berubah lagi.

Hilangnya zona pelusida

zona pelusidaZona pelusida muncul ketika oosit telah terbentuk tetapi kapan ia menghilang? Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, zona pelusida dipertahankan selama fertilisasi tetapi juga kemudian, selama tahap zigot. Zona pelusida menghilang pada hari kelima pembuahan, selama tahap yang disebut tahap ledakan. Selama tahap itu, zigot telah membagi dan membentuk sesuatu yang mirip dengan bola, dibentuk oleh sel-sel kecuali untuk “kantong udara” atau rongga yang muncul di satu bagian. Rongga ini disebut blastokel, dan inilah yang membuat tekanan yang diperlukan sehingga zona pelusida pecah dan implantasi dapat terjadi. Selain tekanan yang dibuat oleh blastokel, ada juga zat yang disebut enzim di dinding rahim, yang memecah area berbulu dari luar sementara blastokel membengkak dan menekan keluar.

Setelah blastokista meninggalkan zona pelusida dan menanamkan dirinya di dalam rahim ibu, massa sel yang akan membentuk bayi di masa depan menjadi embrio.