Gangguan Fungsi trombosit Penyebab dan Gejala

Apa yang menyebabkan Gangguan Fungsi trombosit? Berbagai gangguan dapat mempengaruhi trombosit, komponen darah yang membantu darah untuk membeku dan menjaga integritas dinding pembuluh darah. Biasanya, trombosit terbentuk terus menerus dari megakaryosit (sel sumsum tulang yang besar) dalam sumsum tulang.

Dari sana, mereka dilepaskan ke dalam darah, di mana trombosit beredar dan membantu dengan penyembuhan luka. Sebagai contoh, sederhananya setelah dipotong, trombosit mengalir pada daerah yang rusak, kemudian berkumpul, membentuk gumpalan kecil yang menjadi sumbat aliran darah, dan melepaskan berbagai zat yang membantu untuk menyembuhkan luka.

Kebanyakan gangguan trombosit adalah karena terbatasnya jumlah trombosit, kondisi yang dikenal sebagai trombositopenia. Kondisi ini dihasilkan baik dari produksi yang tidak memadai trombosit pada sumsum tulang atau dari kehancuran yang berlebihan dalam aliran darah.

Yang jarang terjadi, jumlah trombosit yang beredar adalah normal, tetapi mereka rusak dan tidak berfungsi dengan benar. Dalam kedua kasus kekurangan fungsi trombosit dapat menyebabkan perdarahan yang berlebihan. Hasil yang paling umum adalah darah yang bocor perlahan di dalam pembuluh darah terkecil (kapiler), menyebabkan warna merah berukuran kecil terang atau gelap, yang disebut petekie, muncul pada kulit. Petekie sering terjadi pada kaki bagian bawah (di mana gravitasi tekanannya meningkat pada dinding pembuluh darah), di bagian dalam pipi (karena tekanan dari mengunyah), atau sepanjang daerah yang dibatasi oleh pakaian ketat (seperti tali bra). Petekie pada kulit dan selaput lendir tidak berbahaya, tetapi mereka mungkin menjadi pertanda perdarahan internal yang lebih serius, terutama perdarahan dari saluran pencernaan atau dari pembuluh darah pada otak (komplikasi yang mengancam jiwa dikenal sebagai perdarahan intrakranial).

Ada berbagai macam penyebab gangguan trombosit, dan mereka dapat terjadi pada semua usia. Beberapa gangguan herediter yang mungkin menjadi jelas pada awal masa kanak-kanak; misalnya, mungkin ada perdarahan yang berlebihan setelah disunat. Pada orang tua, gangguan trombosit dapat timbul setelah ekstraksi gigi atau prosedur bedah. Hasil bervariasi, tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan gangguan. Beberapa bentuk yang ringan dan seumur hidup, dengan memar hanya kecil atau periode terbatas perdarahan yang berlebihan; lainnya muncul tiba-tiba dan dapat berakibat fatal. Secara umum, pasien yang lebih tua tampaknya lebih berisiko komplikasi serius, seperti perdarahan intrakranial.

Apa Penyebab Gangguan Fungsi trombosit?

Dalam banyak kasus, gangguan trombosit diyakini disebabkan oleh gangguan autoimun (serangan, untuk alasan yang tidak diketahui, oleh sistem kekebalan tubuh terhadap sel-sel sehat sendiri). Dalam hal ini, trombosit dihancurkan sebelum waktunya karena mereka beredar dalam darah. Sebuah gangguan autoimun yang umum disebut idiopatik thrombocytopenic purpura (ITP), dan trombosit yang cepat hancur dalam eritematosus lupus sistemik, juga gangguan autoimun.

  • Beberapa jenis leukemia atau sumsum tulang diinvasi kanker dapat menimbulkan penurunan jumlah trombosit dan fungsi.
  • Sejumlah infeksi, termasuk rubella, mononucleosis, infeksi darah bakteri, malaria, hepatitis, tuberkulosis (TBC), dan human immunodeficiency virus (HIV), bisa menyebabkan gangguan trombosit.
  • Berbagai macam obat yang mampu menyebabkan gangguan trombosit bagi sebagian kecil orang. Beberapa obat ini sangat umum digunakan, termasuk aspirin, ibuprofen, dan antibiotik seperti pen isilin. Lainnya termasuk quinidine dan kina (digunakan untuk mengobati malaria) dan obat-obatan terlarang intravena.
  • Pada anemia aplastik, suatu kondisi yang jarang tapi sangat serius, produksi trombosit (sel darah dan lainnya) dalam sumsum tulang sangat ditekan. Hal ini dapat disebabkan oleh radiasi atau obat kemoterapi (untuk kanker), senyawa emas (digunakan untuk mengobati arthritis), antibiotik kloramfenikol, atau paparan asap pelarut organik, termasuk benzena dan lem. Hal ini juga kadang terjadi pada orang-orang dengan hepatitis akut, tetapi dalam banyak kasus penyebabnya tidak dapat ditentukan.
  • Alkoholisme kronis atau kekurangan vitamin B tertentu dapat menyebabkan kelainan trombosit.
  • Transfusi darah masif dapat menyebabkan kekurangan trombosit sementara, yang dapat diperburuk oleh reaksi kekebalan terhadap darah donor yang mengarah ke kerusakan trombosit.
  • Berbagai cacat genetik dapat menyebabkan kelainan bawaan trombosit.
  • Koagulasi intravaskular diseminata (DIC) melibatkan fungsiĀ gangguan trombosit dan penurunan langsung dalam jumlah trombosit.
  • Kemoterapi dan radiasi pengobatan untuk kanker atau leukemia bisa menghancurkan trombosit.

Gejala Gangguan Fungsi trombosit

  • Pendarahan kecil tepat di bawah permukaan kulit atau dalam mulut-biasanya muncul karena beberapa hal kecil, menentukan ukuran bintik (petechiae) pada kaki bagian bawah atau pipi bagian dalam
  • Pendarahan pada gusi atau lecet darah di mulut
  • Pendarahan dari gusi ketika gigi bayi rontok atau setelah pencabutan gigi
  • mimisan
  • mudah memar
  • menstruasi berat atau haid berkepanjangan.
  • pendarahan berkepanjangan setelah sayatan kecil atau setelah prosedur gigi atau bedah.
  • Perdarahan ke dalam perut atau usus
  • Purpura – perubahan warna ungu pada kulit setelah darah telah bocor di bawahnya membentuk memar – sering dari tidak ada cedera yang diketahui.
  • Gejala Darurat: tiba-tiba mengalami sakit kepala parah, mual, muntah, kehilangan penglihatan, atau kebingungan (tanda-tanda pendarahan otak); tinja berwarna hitam atau terlihat perdarahan dari saluran pencernaan.

Pencegahan

Tidak ada cara yang dikenal untuk mencegah gangguan fungsi trombosit.

Diagnosis Gangguan trombosit Fungsi

  • Riwayat pasien harus mencakup semua obat yang diambil dan riwayat keluarga gangguan perdarahan.
  • Sampel darah akan diambil untuk menghitung jumlah trombosit dan untuk menguji fungsi trombosit dan adanya antibodi trombosit.
  • Sebuah aspirasi sumsum tulang dan biopsi (pengambilan jaringan melalui jarum dimasukkan ke dalam pinggul atau paha) mungkin diperlukan untuk menentukan apakah jumlah trombosit yang memadai sedang diproduksi.

Cara Mengobati trombosit Fungsi Gangguan

  • Semua pasien harus menghindari aspirin dan obat lain yang dapat mempengaruhi trombosit sampai kondisi membaik. Mereka yang hanya mengalami gejala petechiae mungkin tidak memerlukan pengobatan tambahan.
  • Bagi omereka dengan gangguan perdarahan yang lebih serius, transfusi trombosit perlu diberikan (jika tidak ada antibodi antiplatelet yang terdeteksi hadir) hingga cacat yang mendasari diperbaiki dan tubuh dapat memproduksi trombosit yang cukup sehat sendiri.
  • Mereka yang memiliki bentuk kronis atau penyakit warisan mungkin memerlukan transfusi setiap kali masalah perdarahan timbul atau sebelum prosedur bedah atau gigi dilakukan.
  • Jika obat ditemukan menjadi penyebab, penghentian obat biasanya menyelesaikan masalah dengan cepat.
  • Obat kortikosteroid dapat diresepkan untuk menekan penghancuran trombosit oleh sistem kekebalan tubuh. Kelainan sering meningkat dalam beberapa minggu dan dapat hilang sepenuhnya. Obat imunosupresif lainnya bisa dicoba juga.
Loading...