Gaya Hidup

Perdagangan Bebas dan Proteksionisme apakah mereka sama?

Pengantar Perdagangan Bebas dan Proteksionisme

Tidak ada negara di dunia ini yang mandiri dan harus bergantung pada negara lain untuk memenuhi tuntutan infrastruktur dan ekonominya.

Perdagangan antar negara sama tuanya dengan peradaban, tetapi akhir-akhir ini telah terjadi perdebatan tentang perangkap proteksionisme dan manfaat perdagangan bebas antar negara.

Sebelum membedakan antara perdagangan bebas dan proteksionisme, kita perlu belajar sedikit tentang proteksionisme.

Apa itu Proteksionisme?

Proteksionisme merupakan kebijakan, aturan, dan regulasi yang membantu suatu negara menempatkan hambatan dalam bentuk tarif saat berdagang dengan negara lain mana pun.

Terkadang juga merupakan siasat suatu negara untuk melindungi kepentingan produsen dalam negerinya karena komoditas impor yang murah cenderung menutup pabrik yang membuat komoditas tersebut di dalam negeri.

Meskipun kadang-kadang proteksionisme diadopsi untuk melayani kepentingan nasional, ada kalanya negara-negara menangis karena menghadapi tarif non-ekonomi.

Misalnya, karpet buatan India terkenal di dunia dan India mengekspornya ke banyak negara termasuk Eropa dan AS.

Namun tiba-tiba AS memilih untuk menempatkan hambatan dalam perdagangan ini dengan alasan penggunaan pekerja anak dalam pembuatan karpet di India.

Salah satu cara termudah untuk mengurangi impor komoditas adalah menaikkan harga impor dengan memberlakukan tarif.

Ini membantu produsen dalam negeri karena mereka tetap kompetitif di pasar domestik.

Cara proteksionisme lainnya adalah dengan melakukan pembatasan kuota pada komoditas sehingga kuantitas yang masuk ke negara tersebut sangat kecil yang tidak mempengaruhi produsen lokal.

Apa itu Perdagangan Bebas?

Konsep perdagangan bebas di sisi lain adalah situasi di mana tidak ada hambatan dalam perdagangan antara dua negara.

Ini tidak hanya membantu kedua negara, tetapi juga membuka jalan bagi kerja sama dan perdagangan di lebih banyak bidang dan menghilangkan ketidakpercayaan dan niat buruk yang selalu ada dalam suasana yang penuh dengan sanksi, tarif, dan embargo.

Perdagangan bebas tidak terjadi dalam semalam dan inilah mengapa negara-negara memasuki pakta ekonomi dan kesepakatan untuk secara perlahan dan bertahap menghapus semua tarif artifisial semacam itu.

Perdagangan bebas mendorong transparansi dan persaingan yang sehat.

Bangsa-bangsa telah menyadari bahwa orang lain bisa lebih unggul dari mereka dalam produksi barang dan jasa tertentu sementara mereka bisa lebih unggul di bidang lain.

Untuk membantu negara-negara di dunia menjadi makmur melalui perdagangan internasional, GATT telah membuka jalan bagi Organisasi Perdagangan Dunia yang menetapkan pedoman perdagangan internasional dan menempatkan mekanisme yang kuat untuk penyelesaian perselisihan antar negara anggota.

Secara singkat:

Pengantar Perdagangan Bebas dan Proteksionisme

• Perdagangan bebas adalah situasi yang ideal sementara proteksionisme adalah urutan hari dalam perdagangan internasional

• Proteksionisme mengambil banyak bentuk dan kadang-kadang, negara-negara yang menangis karena dibuat menderita kesulitan bahkan tidak dapat membuktikannya

• WTO telah dibentuk untuk membuka jalan bagi perdagangan bebas dengan secara bertahap menghilangkan semua hambatan artifisial antar negara anggota

• Perdagangan bebas mendorong persaingan yang sehat sedangkan proteksionisme menimbulkan kecemburuan dan niat buruk.