6 Dampak Pembakaran Bahan Bakar fosil bagi lingkungan

Mari kita memahami bagaimana bahan bakar fosil terbentuk. Bahan bakar fosil terbentuk ketika salah satu dari kelas hidrokarbon yang mengandung bahan-bahan asal biologis yang terjadi di dalam kerak bumi yang dapat digunakan sebagai sumber energi.

Ada Tiga Varietas Utama Bahan Bakar Fosil:

  • minyak bumi,
  • Gas alam, dan
  • Batu bara;

Jenis bahan bakar fosil

Mari kita pahami jenis-jenis bahan bakar fosil:

1. Minyak Bumi:

Minyak bumi juga disebut petroleum, adalah bentuk bahan bakar fosil yang paling sering digunakan dan dibahas di seluruh dunia hingga saat ini. Saat ini, kita menganggap minyak sebagai bahan bakar yang kami pompa ke mobil di stasiun pompa, tetapi bensin olahan bukanlah yang keluar dari tanah di sumur minyak.

Sebaliknya, minyak mentah adalah bentuk minyak bumi yang terjadi secara alami. Minyak bumi terdiri dari karbon dan hidrogen yang telah melalui fase organik pada tumbuhan sel tunggal atau hewan, seperti ganggang biru-hijau atau hewan.

Sisa-sisa organisme yang diawetkan menjadi minyak bumi melalui proses yang disebut Diagenesis. Minyak bumi diklasifikasikan berdasarkan hidrokarbon yang dominan. Ada 5 kelas minyak mentah berdasarkan berat jenis mulai dari berat hingga ringan, yang terakhir adalah yang paling diinginkan.

2. Gas Alam:

Gas Alam terdiri dari metana dan sangat ringan. Sedangkan minyak bumi dihasilkan hanya di dalam jendela minyak. Gas alam bermigrasi dari jauh di bawah permukaan bumi dan terakumulasi dalam perangkap, bersama dengan minyak bumi. Mereka memiliki tiga sifat utama: warna, bau, dan sifat mudah terbakar. Metana tidak berwarna, tidak berbau dan sangat mudah terbakar.

3. Batubara:

Di sini gas alam adalah gas, dan Minyak Bumi adalah cairan, batu bara, tentu saja, padat. Batubara terlihat seperti bongkahan batu hitam tengah malam, yang diambil dari bumi oleh para pekerja dalam operasi penambangan. Selama penambangan permukaan atau bawah tanah, batubara dapat diperoleh kembali.

Batubara terdiri dari 5 unsur yang berbeda: Oksigen, Karbon, Nitrogen, Hidrogen, dan Sulfur, dengan distribusi 5 elemen tersebut bervariasi tergantung pada potongan batubara. Bagaimanapun, batu bara saat ini digunakan untuk segala hal mulai dari memproduksi baja dan semen hingga lampu di rumah dan Industri.

Hidrokarbon – Setiap kategori senyawa kimia organik yang hanya terdiri dari Karbon (C) dan gas hidrogen (H).

Metana: Senyawa kimia dengan rumus kimia CH.

Dampak Pembakaran Bahan Bakar Fosil:

Pembakaran bahan bakar fosil dapat mempengaruhi lingkungan, kualitas udara, kondisi iklim, dan kesehatan manusia. Setiap studi terbaru oleh para ilmuwan menyatakan bahwa pembakaran bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak, gas untuk energi adalah kontributor utama peningkatan cepat tingkat karbon dioksida yang mendorong perubahan iklim.

Dengan meningkatnya pembakaran bahan bakar fosil, kondisi iklim akan berubah dan meningkatkan suhu. Pengambilan, pemrosesan, dan pembakaran bahan bakar fosil dapat berdampak negatif bagi kesehatan masyarakat.

1. Polusi Pemanasan Global

Bahan bakar fosil dan pemanasan global terkait erat satu sama lain. Adanya kadar karbon dioksida yang tinggi di atmosfer mengakibatkan peningkatan jumlah panas dan suhu di permukaan bumi. Ini karena karbon dioksida memerangkap panas yang diperoleh dari sinar matahari dan tidak hilang dari atmosfer, proses ini dikenal sebagai efek rumah kaca.

Karena bahan bakar fosil adalah hidrokarbon (terbuat dari hidrogen dan karbon), pembakaran bahan bakar fosil melepaskan sejumlah besar karbon dioksida ke udara. Ketika ada peningkatan besar dalam persentase karbon dioksida di udara, jumlah panas yang ditangkap oleh gas karbon dioksida juga meningkat. Hal ini, pada gilirannya, menghasilkan peningkatan suhu permukaan bumi secara keseluruhan, yang juga disebut sebagai pemanasan global.

2. Kenaikan Tinggi di Permukaan Laut

Naiknya permukaan air laut dapat berdampak buruk pada iklim bumi. Kita akan menyaksikan perubahan drastis kondisi cuaca di berbagai belahan dunia. Gletser Bumi akan mencair dengan kecepatan yang jauh lebih cepat. Akibatnya, daerah-daerah yang berada di dekat badan air seperti, daerah pesisir dan tepian sungai kemungkinan besar akan terendam air.

Banyak pulau, delta, kota berpenduduk padat akan tertutup oleh air. Kekeringan dan banjir dapat lebih sering terjadi di beberapa daerah pedalaman yang memiliki cuaca ekstrim. Kota-kota yang terletak di dekat laut juga akan menderita akibatnya.

3. Bentuk Polusi Udara Lainnya

Kita juga menyebabkan polusi udara secara tidak langsung, seperti ketika kita membeli barang dan jasa yang menggunakan energi dalam pembuatan dan pengirimannya. Sebagian besar dari polusi udara ini kita cenderung menyebabkan hasil dari pembakaran bahan bakar fosil, seperti batu bara, minyak, gas alam, dan bensin untuk menghasilkan listrik dan tenaga untuk kendaraan kita.

Bahan bakar fosil memancarkan lebih dari sekadar karbon dioksida saat dibakar. Akibat pembakaran bahan bakar fosil, banyak terbentuk polutan berbahaya seperti Nitrogen Oksida (NOx), Karbon Monoksida (CO), Volatile Organic Compounds (VOCs), Particulate Matter, Timbal, Merkuri dan Sulfur dioksida (SO).

Pembangkit listrik tenaga batu bara sendirian menghasilkan 42 persen emisi merkuri berbahaya dan sebagian besar partikel di udara kita. Sementara itu, truk, mobil, dan kapal bertenaga bahan bakar fosil adalah pemasok utama gas karbon monoksida beracun dan nitrogen oksida, yang menghasilkan kabut asap (dan penyakit metabolisme) pada hari-hari yang panas.

Bahan bakar seperti batu bara, minyak bumi melepaskan partikel yang tidak terbakar di lingkungan. Partikel tersebut mengakibatkan polusi udara dan menyebabkan penyakit pernapasan seperti penyakit pernapasan, kerusakan paru-paru, efek ozon (asap), mengurangi kemampuan darah untuk membawa oksigen ke sel dan jaringan darah, hati dan ginjal dll.

4. Gas Beracun Penyebab Hujan Asam

Pembakaran bahan bakar fosil menghasilkan senyawa berbahaya seperti sulfur dioksida dan nitrogen oksida. Zat-zat ini akan naik sangat tinggi ke atmosfer, di mana pun mereka bergabung dan bereaksi dengan air, oksigen, dan bahan kimia lainnya untuk membentuk banyak polutan asam, yang disebut polusi udara.

Sulfur dioksida dan nitrogen oksida larut sangat mudah dengan air dan dibawa sangat jauh oleh angin. Akibatnya, kedua senyawa tersebut dapat menempuh jarak yang jauh dimana menjadi bagian dari hujan, hujan es, salju, dan kabut yang kita alami pada hari-hari tertentu.

Aktivitas manusia merupakan penyebab utama terjadinya hujan asam. Selama beberapa dekade terakhir, kita manusia telah melepaskan begitu banyak bahan kimia yang berbeda ke udara sehingga mereka telah mengubah campuran gas di atmosfer.

Pembangkit listrik besar melepaskan sebagian besar sulfur dioksida dan sebagian besar nitrogen oksida ketika mereka membakar bahan bakar fosil, seperti batu bara, untuk menghasilkan listrik. Selain itu, gas dari mobil, truk, dan bus melepaskan nitrogen oksida dan sulfur dioksida ke udara. Polutan ini menyebabkan hujan asam oleh angin.

5. Tumpahan Minyak

Minyak mentah atau minyak bumi sering diangkut dari satu tempat ke tempat lain dengan kapal tanker dan kapal. Setiap kebocoran di kapal tanker ini menyebabkan tumpahan minyak. Masalah ini dapat menyebabkan pencemaran air dan menimbulkan masalah bagi kehidupan laut.

Dengan demikian, kita dapat melihat bahwa isu bahan bakar fosil, pemanasan global, dan perubahan iklim saling terkait satu sama lain. Kita semua harus memainkan peran penting dalam mengendalikan efek berbahayanya. Jika kita mengambil beberapa langkah kecil dari pihak kita, maka kita dapat menyelamatkan ibu bumi kita dari bencana besar.

Kita harus mengurangi konsumsi energi di rumah kita saat tidak digunakan dan menggunakan kendaraan kita hanya untuk perjalanan jarak pendek. Kita juga harus berhenti menebang pohon dan menanam lebih banyak anakan secara teratur. Ini karena tanaman menggunakan karbon dioksida dari atmosfer dan dengan demikian memeriksa levelnya agar tidak naik dan melindungi lingkungan. Aktivitas kita telah membahayakan bumi, dan sekarang tanggung jawab kita untuk membalikkan tren.

6. Pengasaman Laut

Saat kita membakar minyak mentah, batu bara, dan gas, kita mengubah kimia dasar laut, membuatnya lebih asam. Laut kita menyerap sebanyak seperempat dari semua karbon yang dipancarkan. Sejak awal Revolusi Industri dan cara pembakaran bahan bakar fosil kita, lautan menjadi 30 persen lebih asam.

Ketika keasaman di perairan kita meningkat, jumlah kalsium karbonat yang merupakan zat yang digunakan oleh tiram, lobster, dan organisme laut lainnya yang tak terhitung jumlahnya untuk membentuk cangkang akan berkurang. Laju pertumbuhan spesies bila dikurangi melemahkan cangkang dan membahayakan seluruh rantai makanan.

Ketika kita mulai menganalisis efek yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, kita dapat menyimpulkan bahwa semua masalah saling terkait. Kita harus mengurangi pembakaran bahan bakar dan menyelamatkan lingkungan kita.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com