Pengertian Benua – jumlah, peta dan relief

Benua adalah lahan besar di mana permukaan terestrial dibagi, dipisahkan satu sama lain oleh lautan. Ini juga dianggap sebagai area besar dari tanah yang muncul yang merupakan litosfer, bersama dengan pulau-pulau dan cekungan laut yang lebih kecil.

Kami menjelaskan apa itu benua dan berapa banyak benua yang ada. Juga, beberapa karakteristiknya dan apa itu lautan.

Apa itu benua?

Benua mengacu pada perluasan besar kerak bumi yang muncul dari lautan, dan itu jauh melebihi ukuran bahkan pulau-pulau terbesar.

Kata benua berasal dari bahasa latin continent, yang berasal dari terra continents atau “continous lands”. Tetapi kriteria untuk menentukan apa benua itu atau bukan adalah dari sifat historis dan budaya, itulah sebabnya mengapa ia bervariasi dari waktu ke waktu, dan juga berbeda, meskipun sepanjang ribuan tahun sejarah geologis planet ini, lokasi benua dan jarak yang memisahkannya. Bahkan, pada zaman prasejarah semua benua membentuk berbagai superbenua, yang dikenal sebagai Pangea, Pannotia, dll.

Dari sudut pandang geografis, benua adalah organisasi daratan besar di dunia, di mana pulau-pulau yang kurang lebih dekat dengan pantainya memiliki tempat.

Benua terbentuk dari pendinginan kerak bumi, dan sebagian besar terdiri dari granit dan batuan terkait, tidak seperti kerak samudera, di mana basal dan gabro mendominasi. Penampilan awal mereka tampaknya, seperti yang disarankan oleh bentuk mereka saat ini, telah terjadi dengan cara yang sangat berbeda, karena selama ribuan tahun pergeseran benua telah berturut-turut bergerak, memisahkan, mengumpulkan dan memindahkan mereka, memodifikasi iklim dan penampilan permukaan yang terlihat. dari planet ini.

Ada berapa benua?

Tidak ada cara tunggal untuk membuat daftar benua, karena setiap model benua menawarkan pandangannya sendiri tentang masalah tersebut. Jadi, ada model yang mengidentifikasi 4, 5, 6 dan 7 benua, yang terakhir paling dikenal di negara-negara berbahasa Inggris (Afrika, Antartika, Amerika Selatan, Asia, Eropa, Amerika Utara, dan Oseania); sedangkan di daerah lain digunakan angka 6 (mempersatukan Amerika); dan di bidang geologi tertentu, 5 diterima, lebih mirip dengan lempeng tektonik (menghubungkan Eropa dan Asia di benua yang sama, Eurasia).

Baru-baru ini (2017) muncul teori bahwa ada benua tambahan yang disebut Zealandia, yang akan tenggelam di perairan Samudra Pasifik ribuan tahun yang lalu.

1. Afrika

“Benua hitam”, demikian julukannya karena dominasi ras penduduknya, adalah benua asli umat manusia, tempat Homo sapiens melihat dunia untuk pertama kalinya. Benua ini bergabung dengan Asia oleh Tanah Genting Suez dan dipisahkan dari Eropa oleh Selat Gibraltar dan Laut Mediterania. Batas samudranya adalah: Atlantik di barat dan Samudra Hindia di timur. Ini memiliki luas total 30.272.922 km2 (20,4% dari daratan dunia yang muncul) di mana 15% dari populasi dunia hidup, sekitar satu miliar penduduk, tersebar di 54 negara.

2. Amerika

Secara tradisional dipisahkan menjadi tiga wilayah geografis: Amerika Utara, Tengah dan Selatan, dan terdiri dari 35 negara, benua ini dijuluki “baru”, karena keberadaannya baru diketahui di Asia dan Eropa pada abad ke-15, ribuan tahun setelah penduduknya dari Asia oleh manusia primitif. Secara geografis, Amerika berbatasan dengan Samudra Arktik Glasial di utara, dipisahkan dari Antartika oleh Drake Passage di selatan, dan dikelilingi oleh Samudra Atlantik dan Pasifik di timur dan barat masing-masing. Massa daratan terbesar kedua di dunia, memiliki luas total 43.316.000 km2 (setara dengan 30,2% dari permukaan yang muncul) di mana sekitar 12% umat manusia hidup.

3. Asia

Benua terbesar dan terpadat di dunia, dengan luas hampir 45 juta km2 (lebih dari 30% permukaan yang muncul) dan berpenduduk 4 miliar jiwa (69% populasi dunia) tersebar di 49 negara, Terletak di bagian timur belahan bumi utara, berbatasan di utara dengan Samudra Arktik, Samudra Hindia di selatan dan Samudra Pasifik di timur. Meskipun secara geografis merupakan benua yang terpisah, ia membentuk satu daratan dengan Eropa, dan pernah membentuk Superbenua Eurasia dengannya. Asia dipisahkan dari Afrika oleh Isthmus Suez dan meliputi sejumlah besar pulau antara Samudra Pasifik dan Hindia.

3. Eropa

Bersatu dengan Asia dalam massa benua yang sama, tetapi secara geografis terletak di bagian utara-tengah Belahan Bumi Utara, adalah benua Eropa, dengan total permukaan 10.530.751 km2 (6,8% dari daratan) dan populasi 743.704.000 jiwa (hampir 11% dari populasi dunia) tersebar di 50 negara. Eropa berbatasan di selatan dengan Laut Mediterania, di barat dengan Samudra Atlantik, di timur dengan Asia dan Timur Tengah, dan di utara dengan Laut Baltik dan Samudra Arktik. Meskipun ukurannya kecil, Eropa telah memainkan peran penting dalam nasib umat manusia sejak zaman klasik kuno, terutama sebagai akibat dari doktrin kekaisarannya dari abad ke-15 hingga ke-19.

4. Oceania

Benua pulau ini, yang terletak di wilayah tenggara Belahan Bumi Selatan, adalah yang terkecil dari semuanya, dengan luas hanya 9.008.458 km2. Namun, ini adalah rumah bagi sekitar 40.117.432 penduduk, tersebar di 15 negara, antara landas kontinen (Australia) dan pulau-pulau kecil di Pasifik (Selandia Baru, Nugini, Mikronesia, Melanesia dan Polinesia). Batasnya adalah dengan Samudra Hindia di barat, Pasifik di timur, Antartika di selatan, dan pulau-pulau Asia Selatan di utara.

5. Antartika

Benua paling selatan di planet ini, yang terletak hampir di kutub selatan, adalah daratan seluas 14.000.000 km2 di mana hanya 280.000 km2 yang terpapar es selama musim panas. Oleh karena itu, ini adalah benua terdingin, terkering dan paling berangin di dunia, serta yang tertinggi dari semuanya. Oleh karena itu, ini adalah benua terakhir yang ditemukan dan dijajah oleh umat manusia, dan tidak memiliki populasi sendiri, jarang dikunjungi oleh para ilmuwan, tentara, dan spesialis yang tidak melebihi 5.000 orang, tersebar di 60 pangkalan milik 30 negara yang berbeda.

Benua dan samudra

Berbeda dengan benua yang muncul, permukaan samudra adalah bagian dari kerak bumi yang berada di bawah air laut, membentuk perluasan terbesar yang kita kenal sebagai samudra: hamparan besar air asin yang memisahkan benua satu sama lain, meliputi 71% dari planet. Di dunia kita mengenal lima samudra yang berbeda:

  • Samudera Atlantik. Memisahkan Amerika dan Eropa di utara dan Amerika dan Afrika di selatan, memiliki panjang maksimum 14.700 km (N-S) dan menampung volume air 354.700.000 km3.
  • Samudera Hindia. Terletak di selatan anak benua India, antara Asia, Afrika dan Oseania, ia memiliki lebar maksimum 10.000 km dan menampung volume air sekitar 292.131.000 km3.
  • Samudera Pasifik. Yang terbesar dari semua lautan, ditemukan memisahkan Amerika dari Asia di utara atau Amerika dan Oseania di selatan. Permukaannya mencapai 155.557 km2 dan panjang maksimumnya adalah 15.000 km. Ini berisi sekitar 714.839.310 km3 air.
  • Samudra Arktik. Sesuai namanya, ia terletak di wilayah sirkumpolar utara, dan merupakan samudra terkecil di planet ini. Luasnya hampir 14.056.000 km2 dan memisahkan Amerika Utara dari Asia Utara dan Eropa.
  • Samudra Antartika. Terletak di sekitar pantai benua Antartika, itu adalah lautan paling selatan di planet ini dan memiliki luas permukaan 20.327.000 km2, berbatasan dengan bagian selatan Samudra Pasifik dan Hindia.

Peta benua

Untuk dapat memvisualisasikan dengan lebih presisi letak benua, berikut disajikan: peta benua Eropa, peta benua Asia dan Afrika, peta benua Antartika dan Oseania.

Apa itu relief benua?

Relief benu terdiri dari semua bagian litosfer yang tidak tertutup oleh air laut dan sebagian tertutup, serta mencakup semua perubahan yang dapat terjadi di permukaan bumi, baik di permukaan tanah maupun di dasar laut. Definisi relief benua didasarkan terutama pada bentang alam yang ada di belahan bumi dan di landas kontinen.

Benua keenam

Merupakan daerah terendam di daerah terpencil Samudra Pasifik yang memenuhi syarat untuk dianggap sebagai benua. Sebuah tim ilmuwan mulai menyelidiki wilayah lautan ini 20 tahun yang lalu, tetapi baru sekarang mereka dapat membuktikannya.

Menurut Nick Mortimer, ahli geologi penelitian utama untuk tim GNS Science, Selandia terbentuk setelah pecahnya superbenua Gondwana, 85 juta tahun lalu hingga sekitar 30 juta tahun lalu.

Ilmuwan mengatakan bahwa pada 30 juta tahun, benua itu tenggelam secara maksimal dan sejak itu mengangkat bagian-bagian Selandia yang membentuk pulau-pulau Selandia Baru, karena kedekatannya dan konvergensi dengan lempeng Pasifik-Australia.

Related Posts