Pengertian dan Fungsi Rasi Bintang Bagi Manusia

Gugusan bintang yang terlihat di angkasa, secara alami membentuk suatu rangkaian cahaya indah di luar angkasa. Rangkaian bintang itu yang disebut Rasi Bintang, Apa itu Rasi Bintang? dan Apa fungsinya ? berikut adalah uraian mengenai Rasi bintang dan fungsinya.

Bagi nenek moyang kuno kita, rasi bintang sangat penting karena merupakan alat utama untuk menentukan waktu di malam hari. Gerak bintang di langit malam adalah bagaimana waktu dapat diperkirakan, tetapi hanya jika bintang-bintang itu dapat diidentifikasi. Pola bintang dapat diberi nama, yang kemudian memungkinkan penamaan bintang individu dalam pola tersebut (konstelasi). Nama dan pola tersebut dapat diwariskan dari generasi ke generasi. Gerakan pola bintang juga digunakan sebagai dasar kalender awal, memungkinkan peradaban mengetahui kapan harus menanam tanaman dan kapan bersiap menghadapi banjir musiman. Orang hanya bisa membicarakannya dengan memberi nama pada pola yang mereka lihat, sehingga penamaan pola bintang (penamaan rasi bintang) menjadi penting untuk kelangsungan hidup.

Rasi bintang berguna dalam banyak hal. Awalnya mereka adalah ajudan dalam bercerita. Nenek moyang kita, seperti halnya kita, akan melihat bentuk dan pola dalam susunan lampu di langit malam. Dari pola-pola itulah mereka mengembangkan cerita dan mitos yang beberapa di antaranya bertahan hingga saat ini.

Para pelaut menggunakan rasi bintang tersebut untuk memandu kapal mereka melintasi hamparan lautan dan samudera yang luas. Bahkan ketika kita menempatkan manusia di bulan, para astronot menggunakan sekstan untuk memverifikasi posisi mereka dengan melihat konstelasi dan bintang.

Pengertian

Rasi Bintang adalah sekelompok bintang terlihat yang membentuk pola bila dilihat dari Bumi. Pola yang mereka bentuk dapat berupa binatang, makhluk mitologis, pria, wanita, atau benda mati seperti mikroskop, kompas, atau mahkota.

Rasi Bintang merupakan suatu sistem dari manusia untuk menghubungkan antara bintang yang satu dengan bintang yang lain dengan garis semu, simplenya : Pola/gambar yang terbentuk dari kumpulan bintang-bintang.

Manusia memiliki kemampuan yang sangat tinggi dalam mengenali pola dan sepanjang sejarah telah mengelompokkan bintang-bintang yang tampak berdekatan menjadi rasi-rasi bintang. Susunan rasi bintang yang tidak resmi, yaitu yang dikenal luas oleh masyarakat tapi tidak diakui oleh para ahli astronomi atau Himpunan Astronomi Internasional, juga disebut asterisma.

Bintang-bintang pada rasi bintang atau asterisma jarang yang mempunyai hubungan astrofisika; mereka hanya kebetulan saja tampak berdekatan di langit yang tampak dari Bumi dan biasanya terpisah sangat jauh.

Himpunan Astronomi Internasional telah membagi langit menjadi 88 rasi bintang resmi dengan batas-batas yang jelas, sehingga setiap arah hanya dimiliki oleh satu rasi bintang saja. Pada belahan bumi (hemisfer) utara, kebanyakan rasi bintangnya didasarkan pada tradisi Yunani, yang diwariskan melalui Abad Pertengahan, dan mengandung simbol-simbol Zodiak.

Fungsi Rasi Bintang:

Rasi Bintang berguna karena dapat membantu orang mengenali bintang di langit. Dengan mencari pola, bintang dan lokasi bisa lebih mudah dikenali.

Rasi Bintang memiliki kegunaan di zaman kuno. Mereka digunakan untuk membantu melacak kalender. Ini sangat penting agar masyarakat tahu kapan harus menanam dan memanen hasil bumi.

Penggunaan penting lainnya untuk Rasi Bintang adalah navigasi. Dengan menemukan Ursa Minor, cukup mudah untuk menemukan Bintang Utara (Polaris). Dengan menggunakan ketinggian Bintang Utara di langit, para navigator dapat mengetahui garis lintang mereka membantu kapal melakukan perjalanan melintasi lautan.

Sebagai Penunjuk Arah

Di saat kompas belum ditemukan atau pun di saat manusia pergi tanpa membawa alat penunjuk arah, langit telah memberikan arahan yang jelas, rasi bintang pun kerap kali disebut sebagai penunjuk jalan yang akurat. Ada 4 rasi bintang sebagai penunjuk 4 arah mata angin:

  • Ursa Major (Arah Utara)
  • Crux (Arah Selatan)
  • Orion (Arah Barat)
  • Scorpio (Arah Tenggara)

Sebagai Penentu Musim

Di zaman dulu, nenek moyang bangsa Indonesia telah memakai sistem rasi bintang untuk menentukan kapan waktunya menanam, menentukan musim, sehingga tanaman yang mereka tanam menjadi tepat, menentukan waktunya panen, dsb.

Ketika rasi bintang berbaris, mereka tahu bahwa sudah waktunya untuk musim semi atau musim dingin. Hampir setiap kebudayaan maju di seluruh dunia menggunakan rasi bintang untuk beberapa bentuk prediksi.

Berikut adalah daftar 88 rasi bintang tersebut:

  1. Andromeda
  2. Antlia
  3. Apus
  4. Aquarius
  5. Aquila
  6. Ara
  7. Aries
  8. Auriga
  9. Bo├Âtes
  10. Caelum
  11. Camelopardalis
  12. Cancer
  13. Canes Venatici
  14. Canis Mayor
  15. Canis Minor
  16. Capricornus
  17. Carina
  18. Cassiopeia
  19. Centaurus
  20. Cepheus
  21. Cetus
  22. Chamaeleon
  23. Circinus
  24. Columba
  25. Coma Berenices
  26. Corona Australis
  27. Corona Borealis
  28. Corvus
  29. Crater
  30. Crux
  31. Cygnus
  32. Delphinus
  33. Dorado
  34. Draco
  35. Equuleus
  36. Eridanus
  37. Fornax
  38. Gemini
  39. Grus
  40. Hercules
  41. Horologium
  42. Hydra
  43. Hydrus
  44. Indus
  45. Lacerta
  46. Leo
  47. Leo Minor
  48. Lepus
  49. Libra
  50. Lupus
  51. Lynx
  52. Lyra
  53. Mensa
  54. Microscopium
  55. Monoceros
  56. Musca
  57. Norma
  58. Octans
  59. Ophiuchus
  60. Orion
  61. Pavo
  62. Pegasus
  63. Perseus
  64. Phoenix
  65. Pictor
  66. Pisces
  67. Piscis Austrinus

Ada berapa Rasi Bintang?

Langit terbagi menjadi 88 Rasi Bintang yang berbeda pada tahun 1922. Ini termasuk 48 konstelasi kuno yang didaftarkan oleh astronom Yunani Ptolemeus serta 40 konstelasi baru.

Peta Bintang

88 rasi bintang yang berbeda membagi seluruh langit malam seperti yang terlihat dari seluruh bumi. Peta bintang terbuat dari bintang-bintang paling terang dan pola yang dibuatnya yang memunculkan nama-nama rasi bintang.

Peta bintang mewakili posisi bintang seperti yang kita lihat dari Bumi. Bintang-bintang di setiap konstelasi mungkin tidak berdekatan sama sekali. Beberapa di antaranya cerah karena dekat dengan Bumi, sementara yang lain cerah karena bintangnya sangat besar.

Belahan dan Musim

Tidak semua Rasi Bintang terlihat dari satu titik di Bumi. Peta bintang biasanya dibagi menjadi peta untuk belahan bumi utara dan peta untuk belahan bumi selatan. Musim dalam setahun juga dapat memengaruhi konstelasi yang terlihat dari lokasi Anda di Bumi.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com