Hormon Jaringan adiposa dan fungsinya

SRIDIANTI.COM

Pada kali ini sridianti.com akan membahas tentang topik Hormon Jaringan adiposa dan fungsinya untuk para pembaha sekalian.

Karena jumlahnya yang besar, jaringan adiposa mewakili organ endokrin yang penting, tetapi sering diabaikan.

Sel-selnya (adiposit) membentuk sejumlah besar hormon peptida yang dikenal sebagai adipokin (atau adipositokin). Secara umum, mereka terutama mengatur metabolisme energi dan pengaruhnya terhadap nafsu makan dan perilaku makan mempengaruhi regulasi jangka panjang dari berat badan. Selain mempengaruhi metabolisme, mereka juga memodulasi fungsi kekebalan tubuh dan proses peradangan. Di antara hormon yang paling penting dan terkenal adalah leptin, adiponektin, dan resistin.

Selain produksi langsung hormonnya sendiri, jaringan adiposa memengaruhi hormon yang dikeluarkan oleh organ endokrin lainnya. Misalnya, jumlah berlebihan jaringan adiposa dapat secara signifikan berkontribusi pada pembentukan resistensi insulin, diabetes tipe 2 atau aterosklerosis.

Leptin

Ada beberapa hipotesis yang menjelaskan mekanisme kerja adipokin. Hipotesis lipostatik yang disebut mengklaim bahwa jaringan adiposa menghasilkan, secara proporsional dengan jumlah dalam tubuh, menandakan molekul yang mempengaruhi hipotalamus dan mengarah pada peningkatan pengeluaran energi dan penurunan asupan makanan. Mediator pertama yang ditemukan dari jenis ini adalah leptin.

Struktur dan sintesis Leptin

Leptin adalah hormon asam amino 167, produk dari gen ob (“ob” yang berasal dari kata obesitas). Reseptornya dikodekan oleh gen db, yang ada dalam beberapa bentuk penyambungan alternatif. Berbagai bentuk reseptor ini dapat ditemukan di berbagai bagian tubuh – mis. di otak (terutama hipotalamus) atau di jaringan perifer.

Leptin disintesis terutama oleh adiposit dari jaringan adiposa putih dan jumlah yang disintesis berkorelasi dengan jumlah jaringan adiposa dalam tubuh. Orang yang kegemukan karenanya menghasilkan lebih banyak leptin daripada orang dengan berat badan normal. Terlepas dari jaringan adiposa putih, leptin disintesis pada tingkat lebih rendah oleh jaringan lain juga (mis. Jaringan adiposa coklat, otot rangka, perut, hati atau plasenta).

Fungsi dan patologi Leptin

Leptin secara ekstensif mengatur asupan dan pengeluaran energi oleh pengaruhnya terhadap perilaku makan, nafsu makan, kelaparan dan metabolisme energi. Karena jumlahnya dalam aliran darah sesuai dengan jumlah jaringan adiposa, itu memberikan otak dengan informasi umpan balik tentang status cadangan energi.

Leptin melewati penghalang hematoencephalic dan memiliki efek anoreksigenik pada hipotalamus, menekan nafsu makan dan meningkatkan pengeluaran energi. Di pinggiran itu mempengaruhi sensitivitas terhadap insulin. Dengan demikian ia bertindak melawan efek oreksigenik dari neuropeptida Y, yang, sebaliknya, meningkatkan nafsu makan dan merangsang sekresi insulin. Leptin mengaktifkan enzim AMP-kinase (AMPK) yang terletak di miosit, yang menyebabkan peningkatan oksidasi TAG pada otot.

Ada beberapa kasus mutasi yang merusak reseptor leptin atau leptin itu sendiri. Mereka menunjukkan diri sebagai obesitas yang seringkali tidak luas yang terjadi pada usia rendah dan dislipidemia, yang merupakan hasil dari kelaparan dan kerakusan yang tidak terkendali. Peningkatan produksi insulin pada pasien ini mengarah pada pengembangan resistensi insulin.

Sebaliknya, sebagian besar pasien obesitas tidak memiliki kekurangan leptin. Sebaliknya, karena leptin terbentuk secara proporsional dengan jumlah jaringan adiposa dalam tubuh, orang gemuk biasanya memiliki hiperleptinemia dan resistensi leptin. Pemberian terapi leptin, yang pada awalnya dianggap sebagai penyembuhan universal untuk obesitas, dengan demikian hanya membantu sebagian kecil pasien (mereka yang mengalami mutasi yang mempengaruhi leptin atau reseptornya).

Adiponektin

Struktur dan sintesis Adiponektin

Adiponektin adalah hormon protein yang diproduksi terutama oleh adiposit dari jaringan adiposa. Konsentrasinya dalam darah cukup tinggi (beberapa pesanan lebih tinggi dibandingkan dengan leptin).

Perbedaan lain dari leptin adalah korelasi antara jumlah lemak tubuh dan sintesis hormon. Dalam kasus adiponektin itu adalah negatif dan itulah sebabnya pasien obesitas memiliki konsentrasi plasma lebih rendah daripada pasien dengan BMI normal.

Ada beberapa isoform polimer adiponektin dalam plasma darah (trimers, hexamers atau struktur polimer yang lebih tinggi), masing-masing memiliki efek berbeda pada tubuh.

Fungsi Adiponektin

Adiponektin adalah hormon yang terutama memengaruhi metabolisme sakarida dan lipid, sehingga meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin. Efeknya mengarah pada peningkatan transportasi dan pemanfaatan glukosa dan asam lemak bebas dalam otot, hati dan sel adiposa dan menghambat glukoneogenesis di hati.

Adiponektin, pada saat yang sama mencegah perkembangan aterosklerosis, terutama pada tahap awal pembentukannya. Ini menghambat transformasi makrofag menjadi sel busa dan mengurangi ekspresi reseptor permukaan perekat.

Resistin

Mirip dengan adipokin lain, resistin termasuk dalam kelompok protein yang disintesis oleh adiposit. Itu juga dapat dibentuk oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh dan ekspresinya kembali gulasi terutama oleh adanya sitokin proinflamasi IL-6 dan TNF╬▒.

Percobaan pada hewan telah menunjukkan bahwa pemberian resistin mengurangi toleransi glukosa dan sensitivitas insulin. Karena itu sangat mungkin bahwa peningkatan konsentrasi terlibat dalam pengembangan resistensi insulin. Hubungan resistin dengan obesitas dan diabetes masih belum jelas, hasil penelitian eksperimental pada manusia bertentangan. Diperkirakan bahwa pentingnya pada manusia terletak pada pengaturan proses inflamasi.