Hukum Permintaan

Dalam ilmu ekonomi, hukum permintaan menuntut agar kuantitas yang diminta dan harga berbanding terbalik atau pelayanan yang baik atau hal-hal lain tetap konstan. Oleh karena itu, kurva permintaan umumnya akan miring ke bawah, yang menunjukkan hubungan negatif antara harga barang atau jasa dan kuantitas yang diminta.

Sebuah kurva permintaan, ditampilkan dalam warna merah dan pergeseran ke kanan, menunjukkan hubungan terbalik antara harga dan kuantitas yang diminta (kurva miring ke bawah dari kiri ke kanan; harga yang lebih tinggi mengurangi kuantitas yang diminta).

Pergerakan sepanjang kurva permintaan

Jika pendapatan konsumen, harga barang yang terkait, dan keinginan konsumen tetap tidak berubah, maka perubahan kuantitas yang baik yang diminta oleh konsumen akan berkorelasi negatif dengan perubahan harga barang atau jasa. Perubahan harga akan tercermin sebagai langkah sepanjang kurva permintaan.

Pergeseran kurva permintaan

Kurva permintaan akan bergeser, bergerak baik ke dalam maupun ke luar sebagai akibat dari faktor-faktor non-harga. Pergeseran dalam permintaan dapat dikaitkan dengan faktor-faktor berikut :

  • Keingingan atau selera konsumen
  • Pendapatan konsumen
  • Perubahan harga barang yang terkait (yaitu pujian)
  • Perubahan jumlah pembeli
  • Harapan konsumen

Meskipun secara umum dan khusus untuk barang normal, permintaan akan menunjukkan kemiringan ke bawah, kecuali untuk barang Giffen dan barang Veblen

Barang Giffen

Sebuah barang Giffen baik menggambarkan kasus ekstrim untuk barang inferior. Secara teori, sebuah Giffen baik akan menampilkan karakteristik kenaikan harga apabila permintaan untuk produk meningkat. Dalam aplikasi dunia nyata, belum ada suatu yang benar seperti barang Giffen, meskipun populer dan memiliki contoh historis akurat adalah pembelian kentang (barang bermutu rendah) karena harga terus meningkat selama kelaparan kentang Irlandia.

Barang Veblen

Beberapa komoditas yang mahal seperti berlian, mobil mahal, desainer pakaian dan-harga tinggi barang-barang terbatas lainnya, digunakan sebagai simbol status untuk menampilkan kekayaan. Semakin mahal komoditas tersebut menjadi, semakin tinggi nilai mereka sebagai simbol status dan semakin besar permintaan mereka. Jumlah yang diminta dari komoditas ini meningkat dengan peningkatan harga dan menurun dengan penurunan harga mereka. Barang-barang ini dikenal sebagai barang Veblen.

Loading...

Artikel terkait lainnya