Jelaskan 10 Ciri-ciri koperasi

Koperasi adalah bisnis atau organisasi yang dijalankan oleh orang-orang yang bekerja untuknya, atau dimiliki oleh orang-orang yang menggunakannya. Orang-orang ini berbagi manfaat dan keuntungannya. Ciri-ciri Penting (atau Prinsip) dari Organisasi Koperasi tercantum di bawah ini!

1. Keanggotaan sukarela

Ini adalah ciri utama dari koperasi. Seseorang yang memiliki kepentingan bersama dan siap untuk mematuhi aturan-aturan koperasi memiliki hak untuk bergabung dengan koperasi  ketika ia ingin melakukannya, teruskan selama ia mau, dan tinggalkan sesuai keinginannya. Saat meninggalkan koperasi, saham tidak dapat dipindahtangankan ke orang lain, meskipun mereka secara otomatis ditransmisikan ke ahli waris saat kematian anggota.

2. Keanggotaan terbuka:

Selain sifatnya sukarela, keanggotaan organisasi koperasi terbuka untuk semua orang terlepas dari ras, warna kulit, keyakinan, kasta, atau jenis kelamin. Dalam kelompok tertentu itu, tidak ada perbedaan yang dapat dibuat berdasarkan ras, warna kulit, kepercayaan, kasta, atau jenis kelamin. Misalnya, guru dari sekolah atau universitas tertentu dapat dibentuk dan non-guru dapat ditolak keanggotaannya.

Namun, hak keanggotaan tidak mutlak. Ini dapat disangkal jika cenderung merugikan kepentingan atau keberadaan koperasi. Komite pengelola koperasi juga dapat mengeluarkan anggota karena alasan yang sama, dan ini tidak akan dianggap sebagai pelanggaran terhadap prinsip keanggotaan terbuka.

3. Keuangan:

Keuangan organisasi koperasi disumbangkan oleh anggota melalui simpanan wajib atau pembelian saham. Karena koperasi umumnya dibentuk oleh bagian masyarakat yang lebih lemah dan lebih miskin, pengumpulan modal mereka relatif sangat sedikit. Juga, ada batas maksimum dana yang dapat disimpan atau saham yang dapat dibeli oleh anggota koperasi. Pemerintah juga memberikan dukungan keuangan dalam bentuk pinjaman dari Negara.

4. Tanggung jawab anggota:

Seperti organisasi perusahaan, anggota koperasi dapat diorganisir berdasarkan tanggung jawab terbatas atau tidak terbatas. Anggota dengan tanggung jawab terbatas, tentu saja, lebih populer.

5. Kontrol demokratis:

Koperasi adalah demokrasi dalam aksi. Bisnis anggota koperasi umumnya dikelola oleh komite yang dipilih oleh anggota pada pertemuan umum tahunan. Karena sebagian besar koperasi beroperasi pada skala lokal, pertemuan anggota dihadiri dengan baik, dan ini menempatkan komite pengelola di bawah banyak pengawasan ketat. ‘Satu orang satu suara’ adalah elemen dasar dari demokrasi koperasi. Tetapi dalam sebuah koperasi, satu anggota mungkin memiliki 10.000 saham dan yang lainnya hanya 1 saham, tetapi masing-masing akan memerintahkan satu suara saja dan tidak ada proxy yang diizinkan.Ciri-ciri koperasi

Sekali lagi, untuk memperkuat demokrasi, beberapa masalah tidak diputuskan oleh mayoritas saja, tetapi oleh dua pertiga atau tiga perempat mayoritas. Demokrasi harus dilestarikan melalui sistem pendidikan keanggotaan yang teratur, seringnya pertemuan keanggotaan umum, panitia pelaksana, dan sub-komite dengan jumlah anggota maksimum yang harus dikaitkan.

6. Bunga terbatas pada modal:

Koperasi mengakui bahwa modal itu berguna dan perlu untuk menjalankan bisnis, tetapi modal itu harus diturunkan ke tingkat seorang pelayan, bukan seorang master. Koperasi menggunakan kekuatan modal yang sangat besar untuk melanjutkan usaha demi kepentingan anggota dan komunitasnya secara umum dan untuk layanan ini; anggota berhak atas pengembalian modal terbatas, yang dikenal sebagai ‘dividen’.

Dalam undang-undang koperasi, batas tertinggi yang diberikan pada tingkat dividen yang dapat dinyatakan sebagai laba untuk digunakan sebagai modal dan umumnya tidak pernah melebihi 10%.

7. Distribusi surplus:

Tidak seperti perusahaan yang berorientasi pada laba, surplus (yaitu, laba setelah bunga terbatas telah dibayarkan atas modal) dari anggota koperasi tidak didistribusikan kepada anggota dalam rasio kontribusi modal mereka atau dalam rasio yang disepakati. Di bawah ketentuan hukum, setidaknya 25 persen dari laba harus ditransfer ke cadangan umum. Demikian juga, persentase tertentu (tidak melebihi 10) juga dapat digunakan untuk kesejahteraan umum anggota.

8. Motif layanan:

Anggota koperasi dibentuk dengan tujuan dasar untuk menyediakan layanan yang bermanfaat – baik kredit, barang konsumsi, atau sumber daya input – kepada anggota dan masyarakat. Dengan kata lain, tujuan dari koperasi tidak boleh memaksimalkan keuntungan dengan mengorbankan orang lain, seperti yang biasanya terjadi dengan jenis perusahaan bisnis lainnya. Juga, itu tidak berarti bahwa koperasi harus mengalami kerugian.

9. Pendaftaran dan status hukum:

Bersifat sukarela, pendaftaran koperasi adalah opsional.

10. Pendidikan dan pelatihan:

Terlepas dari karakteristik, dibahas di atas, koperasi juga menunjukkan ciri pendidikan dan pelatihan kepada anggotanya dengan tujuan mengembangkan kerjasama menjadi gerakan yang terorganisir dengan baik.

Kerja sama adalah ide yang sederhana dalam teori, tetapi sulit dalam praktiknya. Kita semua sepakat bahwa kerja sama itu baik, bermanfaat, dan penting, tetapi ketika kita menerjemahkan konsep itu ke dalam tindakan, kemacetan menghalangi jalan kita, pandangan saling berbenturan, dan sentimen menghalanginya.

Karena itu, kita harus menciptakan dorongan pada orang untuk bekerja sama satu sama lain, dengan melatih mereka dalam seni dan ilmu kerjasama, dan umumnya untuk membentuk sikap mereka sedemikian rupa sehingga mereka dapat mengambil keputusan gabungan dan mematuhi mereka. Pendidikan koperasi, oleh karena itu, dianggap sebagai prinsip dasar dalam ketiadaan benih demokrasi dalam koperasi akan gagal untuk berkecambah.

Incoming search terms:

  • ciri ciri koperasi
  • Penjelasan dari ciri koperasi