Jelaskan Ciri-ciri tubuh Protozoa

Tubuh protozoa menyerupai, secara umum, sebuah sel tunggal metazoan, atau hewan bersel banyak. Namun, tubuh protozoa sering memiliki struktur khusus yang disebut organel (“organ kecil”) tidak ditemukan dalam sel-sel metazoan.

Organel melakukan fungsi yang dilakukan oleh jaringan dan organ dalam bentuk kehidupan yang lebih tinggi. Sebagai contoh, banyak protozoa memiliki organel yang disebut silia (“rambut”) atau flagella (“cambuk”)- tonjolan kecil yang digunakan dalam berenang.

Protozoa lainnya bergerak dengan memperluas bagian tubuh untuk membentuk pseudopodium (“kaki palsu”), di mana seluruh tubuh kemudian mengalir. Banyak protozoa memiliki lebih dari satu inti. (Hampir semua sel metazoan memiliki inti tunggal.)

Tidak seperti sel metazoan, tubuh protozoa mungkin termasuk halus, geometris berpola kerangka silika, kapur, atau bahan keras lainnya. Beberapa protozoa memiliki trikosit-halus, struktur seperti benang dengan tips berduri yang berfungsi untuk mempertahankan protozoa, sebagai jangkar tubuhnya, atau melumpuhkan mangsanya. Banyak spesies protozoa membentuk koloni yang dangkal menyerupai percabangan tanaman atau metazoa seperti kantung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *