Jelaskan perbedaan angiospermae dan gymnospermae

Angiospermae terdiri dari berbunga ornamen, buah-buahan, dan semua sayuran dan karenanya disebut sebagai tumbuhan berbunga, sedangkan gymnospermae mengandung semua jenis pinus, cemara,  tumbuhan runjung, cedar, juniper, dan karenanya disebut tumbuhan yang tidak berbunga.

Angiospermae mengandung sporofil yang terakumulasi untuk menghasilkan bunga, angiospermae umumnya berkelamin ganda dan jarang uniseksual, sedangkan gymnospermae juga mengandung sporofil yang terakumulasi membentuk rujung.

Sepal dan kelopak hadir dalam angiospermae, yang tidak dimiliki oleh gymnospermae.

Sporofil mengandung thalamus pendek dalam angiospermae; itu (sporofil) Sporofil memiliki poros tengah memanjang pada gymnospermae.

Megasporofil disusun membentuk karpel juga, mikrosporofil diwakili oleh benang sari, yang terdiri dari benang sari dan filamen dalam angiospermae, sedangkan gymnospermae memiliki bagian yang berkayu dan mikrosporofil diwakili oleh kepala yang steril dan lebar. Tidak ada perbedaan dalam antera dan filamen.

Dalam angiospermae, terdapat stigma dan tangkai sari dan biasanya terdapat empat kantung mikrosorangia atau serbuk sari. Dalam gymnospermae, stigma dan tangkai sari tidak ada dan mikrosorangia bervariasi dari dua (Pinus) hingga beberapa ratus pada pakis haji.

Ovula ada di dalam bagian ovarium karpel; ini melekat pada plasenta, ini (ovula) diproduksi di tangkai atau funiculus pada angiospermae. Sementara di gymnospermae, ovula terletak pada megasporofil dan tidak ditanggung oleh plasenta dan mereka (ovula) adalah sesil.

Ovula ditutupi oleh satu atau dua integumen tipis mikropil sempit dalam angiospermae; sedangkan dalam gymnospermae ovula ditutupi oleh tiga lapisan integumen mikropil lebar.

Angiospermae, gametofit betina mengandung kantung embrio bersel tujuh dan delapan nukleat sedangkan dalam gymnospermae gametofit betina bersifat parenkim dan besar.

Arkegonia tidak ada dan sel tabung dan sel generatif hadir dalam gametofit jantan, yang membagi dan membentuk dua gamet jantan dalam angiospermae; Arkegonia yang berbeda ada dan satu atau dua sel protalium, sel tangkai, sel tabung dan sel tubuh, yang selanjutnya membelah menjadi dua gamet jantan dalam gymnospermae.

Dalam angiospermae, embrio mengandung satu atau dua kotiledon dan biji berkembang di dalam bagian ovarium karpel yang matang menjadi buah. Dalam gymnospermae embrio mengandung satu atau banyak kotiledon, bahkan biji berkembang pada megasporofil dan buah tidak pernah terbentuk.

Ada proses fertilisasi ganda, di mana kedua gamet jantan berada dalam keadaan aktif dan satu memainkan peran untuk fertilisasi generatif dan lainnya untuk fertilisasi vegetatif atau fusi tiga dalam angiospermae; sementara di gymnospermae hanya ada satu jenis pembuahan generatif dan hanya satu gamet yang fungsional.

Angiospermae juga merupakan sumber kayu keras dunia. Tumbuhan berbunga penting secara ekonomi karena berfungsi sebagai sumber obat-obatan, kayu, tumbuhan hias, produk serat, dan penggunaan komersial lainnya, sedangkan gymnospermae dikenal untuk menyediakan kayu lunak seperti pinus, cemara dan digunakan untuk membuat kertas, kayu, dan kayu lapis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *