7 Karakteristik saham

Dalam Keuangan, nama saham diberikan ke bagian-bagian di mana persediaan modal suatu perusahaan dibagi.

Ketika seseorang membeli saham, dengan sendirinya ia menjadi pemegang saham perusahaan tersebut dan oleh karena itu memiliki sebagian darinya, sebanding dengan jumlah saham yang dimilikinya. Semakin banyak saham yang Anda miliki, semakin banyak partisipasi yang Anda dapatkan.

Umumnya, pemegang saham perusahaan menikmati hak politik (memberikan suara dalam rapat pemegang saham untuk memutuskan perilaku bisnis) dan ekonomi (memperoleh keuntungan perusahaan dan akhirnya memperoleh keuntungan, tergantung pada jumlah saham yang mereka miliki).

Namun, karena saham biasanya dapat dipindahtangankan secara bebas, terdapat pemegang saham mayoritas dan minoritas. Yang pertama memiliki kekuatan pengambilan keputusan yang lebih besar, karena mereka menangani porsi yang lebih besar dari modal sosial perusahaan.

Harga beli dan jual saham akan bergantung pada situasi keuangan perusahaan pada saat transaksi. Nilai saham ditentukan menurut mekanisme yang berbeda, seperti yang terjadi pada indeks pasar saham.

Karakteristik saham

Di antara karakteristik utama dari saham, kita dapat membedakan yang berikut ini:

  • Mereka memiliki nilai yang berfluktuasi di pasar saham.
  • Pembelian dan penjualannya dianggap sebagai investasi.
  • Mereka tidak memiliki jaminan pendapatan.
  • Kreditur saham dapat menyimpannya tanpa batas.
  • Nilai saham didasarkan pada penawaran dan permintaan saat itu, dan dikondisikan oleh kinerja perusahaan yang bersangkutan.
  • Orang yang membeli saham menjadi pemilik sebagian dari modal perusahaan.
  • Siapapun dapat membeli saham melalui pasar saham.

Jenis saham

Saham dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Saham biasa: berikan pemegang saham dalam ekuitas perusahaan dan, pada kesempatan, hak untuk berbicara dan memberikan suara pada rapat perusahaan.
  • Saham Preferen: Saham dengan tingkat dividen, biasanya tetap, dan dengan preferensi pembayaran untuk berbagai alasan keuangan.
  • Hak suara terbatas: mereka hanya memberikan hak ekonomi kepada pemegangnya dan, pada kesempatan tertentu, hak suara terbatas dalam beberapa urusan bisnis.
  • Saham yang dapat dikonversi: yang dapat dikonversi menjadi obligasi (meskipun biasanya terjadi sebaliknya).
    Saham industri: ketika alih-alih menyumbangkan modal ke perusahaan, pemegangnya menyumbangkan layanan atau pekerjaan tertentu dan sebagai gantinya menerima saham.
  • Saham yang dirilis: yang tidak memerlukan pembayaran dari pemegangnya, karena itu adalah pembayaran manfaat atau keuntungan yang seharusnya dia terima.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *