Kehidupan Pada Masa Karbon

Zaman Karbon merupakan zaman yang mana keadaan iklim pada saat itu tidak terlalu panas. Hal ini dibuktikan dengan adanya tumbuhan berdaun rindang. Berikut adalah ulasan tentang zaman karbon semoga bermanfaat!! Zaman Karbon adalah suatu periode dalam skala waktu geologi yang berlangsung sejak akhir periode Devon sekitar 359,2 ± 2,5 juta tahun yang lalu hingga awal periode Perm sekitar 299,0 ± 0,8 juta tahun yang lalu. Selain itu, karbon berasal dari kata Latin untuk batubara, carbo.

Karbon berarti “batubara-bantalan”. Tempat tidur batubara banyak mengandung bola batubara yang ditetapkan secara global selama periode ini, maka nama itu. Karbon sering diperlakukan bukan sebagai dua periode geologi, sebelumnya Mississippi dan kemudian Pennsylvania , khususnya di Amerika Utara.

Kata “karbon” berasal dari bahasa latin yaitu Carbonium yang berarti arang. Selama zaman ini diendapkan sistem karbon. Nama karbon diambil dari sifat sistem tersebut yakni timbulnya sejumlah besar karbon bebas.

Sistem karbon untuk pertama kalinya dikenal di Eropa Barat yaitu di Prancis yang oleh Omalius d’Halloy seorang ahli geologi Prancis telah disebut pula sebagai Terrain Houller yang berarti daerah arang. Oleh sebab itu maka terminologi zaman karbon digunakan di Eropa.

Zaman ini ditandai dengan timbulnya sejumlah besar karbon bebas di pelbagai bagian dunia. Karbon atau Carbonium atau Arang ini amat berpengaruh pada keadaan cuaca/iklim. Pada zaman Karbon ini terjadi pembentukan pegunungan; hal-hal inilah yang menyebabkan zaman Karbon dapat dikenal dengan nyata.

Terjadinya batu bara sangat erat hubungannya dengan pengangkatan dan pembentukan pegunungan. Adanya karang menunjukkan iklim sedang yang agak panas; adanya sedimen Klasika yang berwarna merah dengan rekah kerut menandakan iklim kering/arid.

Adanya tumbuh-tumbuhan dengan daun yang cukup rindang menunjukkan adanya pelembagaan. Tidak adanya lingkaran tahun pada batang-batang serta tumbuh terus, menunjukkan tidak adanya perbedaan yang menyolok. Endapan batu bara yang berwarna merah menunjukkan peninggalan yang kering dan gersang.

Perkembangan naptelia, amfibia yang muncul pada zaman Devon mengalami perkembangan pesat, demikian pula perkembangan serangga, lebah, dan lipan. Serangga pada zaman ini ialah pemakan daging/bangkai. Pada tempat di mana karbon diendapkan sebagai lapisan dasar laut, di sana dijumpai karang/koral dalam jumlah yang besar. Perkembangan tumbuhan (paku/pakis, kawat/sumbar batu) lebih nyata dibandingkan dengan binatang bertulang punggung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *