Kehidupan Pada Masa Perm

Yang menandakan kehidupan pada zaman Perm ini diantaranya munculnya reptil yang mirip mamalia, keadaan iklim yang tak menentu, dan merupakan masa yang bisa menunjukan perbedaan antara zaman Paleozoikum dengan zaman Mesozoikum. Berikut ini adalah gambaran kehidupan pada masa zaman perm. Perm atau permian adalah periode dalam skala waktu geologi yang berlangsung antara 299,0 ± 0,8 hingga 251,0 ± 0,4 juta tahun yang lalu.

Periode ini merupakan periode terakhir dalam era Paleozoikum. Perm dibagi menjadi tiga kala yaitu Lopongian, Guadalupian, dan Cisuralian. Pada periode Permian, benua-benua bergerak lebih mendekat dibandingkan masa Karboniferus, di mana bagian utara dan bagian selatan superbenua Laurasia dan Gondwana mulai menyatu dan membentuk sebuah benua mahaluas yang disebut Pangaea. Periode Permian merupakan periode final dari masa Paleozoikum dan diberi nama sesuai nama sebuah provinsi, Perm, di Rusia, tempat di mana batu pada periode ini dipelajari.

Pada zaman ini perkembangan reptilia yang mirip mamalia mulai meningkat dan munculnya serangga modern, begitu juga tumbuhan Konifer dan Ginkgoc primitive. Zaman ini diakhiri dengan kepunahan massal.

Lingkungan geografis periode Permian mencakup area luas daratan dan lautan. Percobaan yang dilakukan memberikan kesimpulan bahwa kemungkinan besar daerah bagian dalam daratan beriklim kering, dengan iklim yang sangat fluktuatif, karena kurangnya daerah berair di daerah ini, dan hanya sebagian daerah dari superbenua ini yang menerima curahan air hujan dalam setiap tahunnya. Daerah lautan pada masa ini sendiri masih sedikit yang diketahui seperti apa. Di bagian selatan superbenua tersebut terdapat daerah gletser yang luas, terbukti dari pengecilan/pengurusan batu glasial dari tempat-tempat yang sekarang disebut Afrika, Amerika Selatan, Antartika, dan tanah hasil penggerusan angin mengindikasikan iklim yang sangat kering. Namun, ada indikasi pada masa ini iklim di bumi berubah pada masa ini, daerah es berkurang ketika bagian dalam benua menjadi semakin kering.

Perbedaan antara masa Paleozoikum dan Mesozoikum terjadi pada periode akhir Permian yang ditandai dengan kepunahan besar-besaran yang pernah tercatat di bumi. Hal tersebut memengaruhi banyak kelompok binatang di banyak lingkungan dan ekosistem. Namun yang paling terpengaruh dari kepunahan massal tersebut dirasakan oleh komunitas laut yang menyebabkan kepunahan sampai 90-95% dari spesies laut. Di daratan kepunahan membuka jalan bagi bentuk lain untuk mendominasi, dan membawa ke dalam masa yang dikenal sebagai “Masa Dinosaurus”. Meski sebab dari kepunahan masal pada periode Permian masih diperdebatkan, beberapa kemungkinan diformulasikan untuk menjelaskan tahapan kejadian kepunahan. Peng-es-an, perubahan formasi Pangaea, dan aktivitas gunung berapi merupakan beberapa teori di samping kemungkinan teori dari luar angkasa, yaitu tumbukan meteor dan asteroid ke bumi.

Di Indonesia peninggalan perm ditemukan di Timor pada lembah sungai Noil, besi di Miaffo Timor Barat Daya berupa lapisan lava-lava bantal (kegiatan vulkanik). Di Sumatera berupa gamping dan koral disertai dengan batuan dari gunung berapi. Lapisan perm mengandung minyak, koalium (bahan porselin), lempung keramik, besi, dan batu bara.

Era Perm ditandai dengan munculnya reptil2 primitis; amphibia berkurang; dan serangga2 modern muncul. Iklim menjadi ekstrim. Trilobita punah, dan reptilia hidup subur. Setelah era karbon dan Perm, kemudian muncul era Trias. Perkembangan kehidupan pada zaman Trias menunjukkan banyak terjadi perubahan baik bagi jenis fauna terutama untuk golongan vertebrata maupun bagi golongan invertebrata. Bagi golongan yang disebut terakhir meliputi filum Brachiopoda dan filum Mollusca, serta filum Arthropoda. Bagi filum mollusca di antaranya termasuk berasal dari kelas pelecypoda dan kelas Cephalopoda, sedangkan bagi filum arthropoda khususnya yang termasuk pada kelas Crustacea. Demikian pula bagi jenis flora menunjukkan adanya perkembangan yang pesat. Bagi jenis vertebrata, khususnya yang termasuk reptilia, sudah mulai dikenal Rutiodon (sebangsa Phytosaurus) yang mulai muncul, semula hidup dalam lingkungan air kemudian mengadaptasikan dirinya dalam lingkungan darat, yang kemudian punah pada zaman ini.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *