Pengertian Yodium – manfaat dan efek samping

Yodium (iodin) adalah jenis mineral yang secara alami ditemukan di tanah dan air lautan bumi. Banyak air asin dan makanan nabati mengandung yodium, dan mineral ini paling banyak tersedia dalam garam beryodium.

Penting untuk mendapatkan cukup yodium dalam makanan. Ini mengatur hormon, perkembangan janin, dan banyak lagi.

Jika kadar yodium Anda rendah, dokter Anda mungkin merekomendasikan suplemen. Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang penggunaan dan efek samping yodium, ditambah jumlah harian yang direkomendasikan berdasarkan usia.

Manfaat

Yodium dianggap sebagai mineral penting bagi tubuh kita. Ini sangat penting selama kehamilan, dan paparan dalam rahim bahkan dapat membantu mencegah kondisi kesehatan tertentu di kemudian hari.

Berikut ini adalah daftar beberapa kegunaan yang paling penting dan bagaimana manfaatnya bagi tubuh.

Mendorong kesehatan tiroid

Yodium berperan penting dalam kesehatan tiroid. Kelenjar tiroid Anda, yang terletak di dasar bagian depan leher Anda, membantu mengatur produksi hormon. Hormon-hormon ini mengendalikan metabolisme Anda, kesehatan jantung, dan banyak lagi.

Untuk membuat hormon tiroid, tiroid Anda mengambil yodium dalam jumlah kecil. Tanpa yodium, produksi hormon tiroid dapat menurun. Kelenjar tiroid “rendah” atau kurang aktif dapat menyebabkan kondisi yang disebut hipotiroidisme.

Mengingat ketersediaan yodium yang luas dalam diet barat, kesehatan tiroid biasanya tidak dipengaruhi oleh kadar yodium yang rendah di Amerika Serikat.

Anda bisa mendapatkan cukup yodium dari diet Anda dengan mengonsumsi produk susu, makanan yang diperkaya, dan ikan air asin. Yodium juga tersedia dalam makanan nabati yang tumbuh di tanah kaya yodium alami. Anda juga bisa mendapatkan mineral dengan membumbui makanan Anda dengan garam beryodium.

Sementara yodium meningkatkan kesehatan tiroid secara keseluruhan, terlalu banyak yodium dapat memiliki efek negatif pada kelenjar tiroid. Itu sebabnya Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen yodium tanpa rekomendasi dokter Anda.

Mengurangi risiko untuk beberapa gondok

Gondok adalah kelenjar tiroid yang membesar. Tiroid Anda mungkin membesar akibat hipotiroidisme atau hipertiroidisme. Hipertiroid adalah kelenjar tiroid yang terlalu aktif.

Nodul tiroid non-kanker (kista) juga dapat menyebabkan pembesaran kelenjar tiroid.

Kadang-kadang gondok berkembang sebagai respons langsung terhadap defisiensi yodium. Ini adalah penyebab paling umum dari gondok di seluruh dunia, meskipun itu bukan penyebab umum di Amerika Serikat dan negara-negara lain dengan akses ke makanan yang kaya yodium.

Gondok yang diinduksi yodium dapat dibalik dengan menambahkan makanan atau suplemen yang kaya yodium dalam diet.

Mengelola kelenjar tiroid yang terlalu aktif

Dokter Anda mungkin merekomendasikan jenis yodium khusus yang disebut yodium radioaktif untuk mengobati kelenjar tiroid yang terlalu aktif. Juga disebut radioiodin, obat ini diminum. Ini digunakan untuk menghancurkan sel-sel tiroid tambahan untuk membantu mengurangi jumlah hormon tiroid yang berlebihan.

Risiko dengan yodium radioaktif adalah ia dapat menghancurkan terlalu banyak sel tiroid. Ini dapat mengurangi jumlah produksi hormon, yang mengarah ke hipotiroidisme. Untuk alasan ini, yodium radioaktif biasanya hanya direkomendasikan setelah obat anti-tiroid gagal.

Yodium radioaktif tidak sama dengan suplemen yodium. Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen yodium untuk hipertiroidisme.

Mengobati kanker tiroid

Radioiodin juga bisa menjadi opsi pengobatan yang mungkin untuk kanker tiroid. Ini bekerja dengan cara yang sama seperti perawatan hipertiroid.

Ketika Anda mengambil yodium radioaktif secara oral, obat tersebut menghancurkan sel-sel tiroid, termasuk kanker. Ini dapat digunakan sebagai perawatan setelah operasi tiroid untuk memastikan semua sel kanker telah dikeluarkan dari tubuh.

Menurut American Cancer Society, perawatan yodium radioaktif secara signifikan meningkatkan peluang bertahan hidup bagi penderita kanker tiroid.

Perkembangan saraf selama kehamilan

Anda membutuhkan lebih banyak yodium dalam kehamilan. Itu karena asupan yodium selama kehamilan terkait dengan perkembangan otak pada janin. Satu menemukan bahwa bayi yang ibu kandungnya mengalami defisiensi yodium selama kehamilan lebih mungkin tumbuh dengan IQ yang lebih rendah dan keterlambatan intelektual lainnya.

Asupan yodium harian yang direkomendasikan selama kehamilan adalah 220 mcg. Sebagai perbandingan, jumlah yang disarankan pada orang dewasa yang tidak hamil adalah 150 mcg sehari.

Jika Anda hamil, tanyakan kepada dokter Anda tentang suplemen yodium, terutama jika vitamin prenatal Anda tidak memiliki yodium (banyak yang tidak). Suplemen yodium juga mungkin diperlukan jika Anda kekurangan mineral.

Anda juga harus terus memantau asupan yodium Anda jika sedang menyusui. Jumlah harian yodium yang disarankan saat menyusui adalah 290 mcg. Itu karena yodium yang Anda ambil dari makanan dan suplementasi ditransfer melalui ASI ke bayi Anda yang menyusui. Ini adalah periode perkembangan otak yang penting, sehingga bayi membutuhkan 110 mcg per hari hingga mereka mencapai usia 6 bulan.

Meningkatkan fungsi kognitif

Manfaat neurologis yodium yang sama selama kehamilan dapat meluas ke fungsi otak yang sehat selama masa kanak-kanak. Ini juga termasuk berkurangnya sumber risiko kecacatan intelektual.

Kemungkinan anak Anda mendapatkan semua yodium yang mereka butuhkan melalui diet mereka, tetapi jika Anda memiliki pertanyaan tentang asupan yodium mereka, bicarakan dengan dokter anak mereka.

Meningkatkan berat lahir

Seperti perkembangan otak, yodium selama kehamilan dikaitkan dengan berat lahir yang sehat. Satu studi. Sumber terpercaya wanita hamil dengan goiter menemukan bahwa 400 mg yodium yang diminum setiap hari selama enam hingga delapan minggu sangat membantu dalam mengoreksi goiter terkait dengan kekurangan yodium. Pada gilirannya, ada peningkatan keseluruhan berat lahir pada bayi baru lahir.

Sementara asupan yodium dapat memengaruhi berat lahir bayi dan perkembangan keseluruhan, penting untuk dicatat bahwa studi di atas berfokus pada wanita di daerah berkembang yang sudah kekurangan zat besi.

Kecuali dokter Anda telah menentukan Anda kekurangan yodium, mengambil suplemen tidak akan berdampak pada berat bayi Anda saat lahir. Faktanya, mengonsumsi yodium secara tidak perlu dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Dapat membantu mengobati penyakit payudara fibrokistik

Mungkin saja suplemen yodium atau obat-obatan dapat membantu mengobati penyakit payudara fibrokistik. Kondisi non-kanker ini paling umum pada wanita usia reproduksi, dan dapat menyebabkan benjolan payudara yang menyakitkan.

Meskipun ada beberapa janji bahwa yodium dapat membantu dengan kista payudara fibrokistik, Anda sebaiknya tidak mencoba pengobatan sendiri. Gunakan hanya yodium untuk kondisi ini jika dokter Anda secara khusus merekomendasikannya. Kalau tidak, Anda bisa berisiko efek samping dari toksisitas yodium.

Desinfektan air

Yodium hanyalah salah satu metode desinfeksi air. Ini mungkin sangat membantu jika Anda tidak memiliki akses ke air yang dapat diminum karena perjalanan atau efek dari bencana alam.

Tingtur iodin cair dua persen dapat ditambahkan ke air dengan penambahan lima tetes per satu liter air jernih. Jika airnya keruh, tambahkan sepuluh tetes per liter.

Tablet yodium juga dapat digunakan, tetapi instruksinya dapat berbeda di setiap pabrik.

Meskipun peran yodium dapat berperan dalam mendisinfeksi air minum, ada juga beberapa kekhawatiran bahwa yodium dapat meningkatkan asupan yodium total pada manusia dan menyebabkan efek kesehatan yang buruk. Asupan yodium total tidak boleh melebihi 2 mg per hari.

Perlindungan dari kejatuhan nuklir

Dalam kasus darurat nuklir, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan penggunaan kalium iodida (KI) untuk melindungi kelenjar tiroid dari cedera radiasi. Ini tersedia dalam tablet dan formula cair.

Meskipun tidak sepenuhnya aman, semakin cepat KI diambil, semakin baik tiroid dianggap terlindungi jika terjadi keadaan darurat semacam ini.

Ada risiko serius yang terkait dengan KI, termasuk gangguan pencernaan, peradangan, dan reaksi alergi. Anda juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit tiroid. Risiko Anda untuk komplikasi lebih tinggi jika Anda sudah memiliki penyakit tiroid.

Mengobati infeksi

Yodium dapat digunakan secara topikal dalam bentuk cair untuk membantu mengobati dan mencegah infeksi. Ini bekerja dengan membunuh bakteri di dalam dan di sekitar luka ringan dan goresan.

Yodium topikal tidak boleh digunakan pada bayi baru lahir. Ini juga tidak boleh digunakan untuk pemotongan dalam, gigitan hewan, atau luka bakar.

Ikuti petunjuk pada kemasan untuk informasi dosis, dan jangan gunakan selama lebih dari 10 hari kecuali diarahkan oleh dokter Anda.

Efek samping dari yodium

Pengertian YodiumKemungkinan efek samping dari terlalu banyak yodium termasuk:

  • mual atau muntah
  • diare
  • demam
  • sensasi terbakar di tenggorokan dan mulut
  • sakit perut

Dalam kasus yang lebih parah, toksisitas yodium dapat menyebabkan koma.

Anda tidak boleh mengonsumsi yodium jika Anda memiliki kondisi tiroid, kecuali disarankan oleh dokter Anda.

Anak kecil dan orang tua lebih rentan terhadap efek samping yodium.

Gejala kekurangan yodium

Kekurangan yodium hanya dapat didiagnosis melalui tes urin.

Gejala kadar yodium rendah terutama dideteksi melalui gejala tiroid, seperti:

  • gondok yang terlihat
  • kelenjar tiroid yang menyakitkan atau empuk saat disentuh
  • kesulitan bernafas, terutama saat berbaring
  • kesulitan menelan
  • kelelahan
  • perasaan dingin yang ekstrem, meskipun suhu normal
  • rambut rontok
  • depresi
  • kabut otak
  • penambahan berat badan yang tidak disengaja

Related Posts