5 Klasifikasi iklim menurut koppen

Klasifikasi iklim Köppen  banyak digunakan di dunia yang berbasis pada sistem klasifikasi iklim empiris vegetasi yang dikembangkan oleh ahli botani-klimatologi Wladimir Köppen dari Jerman. Tujuannya adalah untuk merancang formula yang akan menentukan batas-batas iklim sedemikian rupa sehingga sesuai dengan mereka yang sedang berada pada zona vegetasi (bioma) yang sedang dipetakan untuk pertama kalinya selama hidupnya.

Köppen menerbitkan skema pertama pada tahun 1900 dan versi revisinya pada tahun 1918. Dia terus merevisi sistem klasifikasinya sampai kematiannya pada tahun 1940. Wladimir Koppen  mengklasifikasi daerah iklim berdasarkan rata-rata curah hujan dan temperatur, baik bulanan maupun tahunan. Hal itu disebabkan curah hujan dan temperatur merupakan unsur yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan di permukaan bumi. Untuk membedakan ciri-ciri temperetur dan hujan Koppen menggunakan simbol huruf besar dan kecil. Digunakan untuk menentukan pembagian daerah iklim berdasarkan temperatur bulan terdingin atau terpanas.

  • A = iklim tropis
  • B = iklim kering
  • C = iklim sedang
  • D = iklim dingin
  • E = iklim kutub

Digunakan untuk membedakan tipe atau ciri-ciri hujan di setiap daerah iklim.

  • f = selalu basah : hujan bisa jatuh dalam semua musim
  • s= buan kering pada musim panas dibelahan bumi yang bersangkutan.
  • w = bulan kering(winter)
  • m = hujan cukup(MEDIUM.

Iklim Hujan Tropis (A)

Daerah hujan tropis yaitu daerah yang mempunyai temperatur bulanan terdingin +18°C. Iklim tersebut dibagi menjadi tiga tipe yaitu Hutan Hujan Tropika (Af), Monsun Tropika (Am), dan Savana (Aw).

Hutan Hujan Tropika (Af)

Daerah tipe f pada bulan terkering, curah hujan rata-rata > 60 mm. OKI, di daerah ini terdapat hutan-hutan yang lebat.

Terdapat di : Sumatra, Kalimantan, dan Sulawesi Utara.

Monsun Tropika (Am)

Daerah peralihan yang jumlah hujan pada bulan basah dapat mengimbangi kekurangan hujan pada bulan-bulan kering. Di daerah ini masih terdapat hutan yang cukup lebat.

Terdapat di : Jawa Tengah, Jawa Barat, sebagian Sulawesi Selatan, dan pantai selatan Papua.

Savana (Aw)

Daerah  tipe w memiliki musim kering yang panjang

jumlah hujan pada bulan basah tidak dapat mengimbangi kekurangan hujan pada bulan-bulan kering. OKI, vegetasi di daerah ini berupa padang rumput dan pohon-pohon yang jarang.

Terdapat di : Jawa Timur, Madura, Nusa Tenggara, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, dan Kepulauan Aru.

Iklim Kering (B)

Daerah iklim kering (subtropik) mempunyai tingkat evaporasi(penguapan) tinggi daripada curah hujan, temperatur bulan terdingin         18-3°C.

OKI, persediaan air tidak cukup untuk mendukung kehidupan tanaman.

Tanaman tertentu yang dapat hidup seperti kaktus.

Iklim Stepa (Bs)

Daerah setengah kering (semi arid) dengan curah hujan di lintang rendah antara 380-760 mm/tahun.

Iklim Padang Pasir (Bw)

– Daerah kering (arid) yang mempunyai curah hujan kurang dari 250 mm/tahun.

Iklim Hujan Sedang (C)

Daerah iklim sedang dengan suhu udara rata-rata bulan

terdinginnya = -3-18°C

terpanas >10°C

Iklim ini dibagi menjadi tiga tipe yaitu Iklim Sedang dengan Musim Panas yang Kering (Cs), Iklim Sedang dengan Musim Dingin yang Kering (Cw), Iklim Sedang yang Lembab (Cf).

Iklim Sedang dengan Musim Panas yang Kering (Cs)

Adanya:

musim panas yang kering apabila jumlah hujan terkering (<30mm) pada musim panas lebih kecil dari 1/3 jumlah hujan bulan terbasah pada musim dingin.

Contoh: Madrid di Spanyol ; California; Perth di Australia; Santiago di Chili dsb.

Iklim Sedang dengan Musim Dingin yang Kering (Cw)

Adanya:

musim panas yang lembab

musim dingin yang kering apabila jumlah hujan rata-rata pada musim dingin lebih kecil dari 1/10 jumlah hujan bulan terbasah pada musim panas

Iklim Sedang yang Lembab (Cf)

Adanya:

Iklim Sedang tidak dengan musim kering, daerah ini selalu lembab sepanjang tahun.

Contoh: Chili; Argentina; Islandia; Norwegia

Iklim Dingin (D)

Daerah yang termasuk iklim dingin mempunyai temperatur rata-rata bulan-bulan terdingin kurang dari -3°C dan rata-rata bulan-bulan terpanas lebih dari 10°C. Iklim ini dibagi menjadi dua tipe yaitu Iklim Dingin dengan Musim Dingin yang Kering (Dw) dan Iklim Dingin tanpa Periode Siang (Df).

Iklim Dingin dengan Musim Dingin yang Kering (Dw)

Contoh:  Seoul di Korsel dan Rusia.

Iklim Dingin selalu Basah (Df)

Contoh: Kanada, Norwegia, dsb.

Iklim Kutub (E)

Penggolongan Iklim menurut Koppen
Penggolongan Iklim menurut Koppen

Daerah yang termasuk iklim kutub mempunyai rata-rata temperatur bulan terpanas kurang dari 10°C.

Iklim itu dibagi menjadi dua tipe iklim yaitu Iklim Tundra (ET) dan Iklim Es Salju Abadi (EF).

Iklim Tundra (ET)

Temperatur  rata-rata bulan terpanas 10-0 C.

Oleh karena itu daerah ini hanya terdapat berbagai lumut.

Terdapat di daerah Kanada  utara dan rusia utara

Iklim Es-Salju Abadi (EF)

Temperatur rata-rata bulan terpanas dibawah 0 C.

Olek karena itu derah ini terdapat es-salju abadi.

Terdapat di daerah :

Antarktika dan Greenland

Loading...

Artikel terkait lainnya