DNS Resolution

  1. Anda perlu mendaftarkan Website seperti newdomain.com, newdomain.org, newdomain.biz, newdomain.hosting, dll. Saat ini ada banyak TLD baru seperti.work,.hosting dll dari salah satu pendaftar Domain. Yang paling umum seperti Godday.com, Domain.com, NameCheap.com, Bluehost.com
  2. Setelah Anda membeli nama domain dari registrar di atas, sekarang kita perlu menemukan akun Hosting (bisa berupa shared hosting/ reseller hosting atau VPS/dedicated server). Jika Anda memiliki akun bersama/pengecer, maka sebagian besar mereka akan memberi kami sepasang server nama yang harus digunakan untuk mengarahkan domain ke server mereka. JIKA Anda membeli vps/server khusus, maka kami mungkin harus men-setup server dengan server DNS yang biasanya kami gunakan Named atau Bind Packages.
  3. Jika Anda menggunakan server nama registrar itu sendiri, maka Anda perlu membuat semua catatan dns secara manual di panel itu. Jika Anda menggunakan hosting bersama cpanel / plesk, sebagian besar mereka akan memiliki semua catatan dns yang dibuat saat membuat akun dan Anda hanya perlu mengarahkan server nama penyedia hosting di ujung pendaftar.
  4. Setelah diarahkan, mungkin diperlukan waktu hingga 24 – 72 jam untuk menyebarkan perubahan ke seluruh internet.

Memahami Catatan DNS

Catatan DNS adalah pengaturan yang membantu kami untuk mengarahkan domain dan berbagai servicenya ke server atau alamat IP yang tepat. Catatan DNS bertindak sebagai instruktur seperti domain itu menunjuk ke ip itu, subdomain itu menunjuk ke ip lain, dll. Tanpa catatan DNS yang tepat, manusia harus mengingat alamat IP dan mengingat alamat ipad akan menjadi tugas yang membosankan dan begitulah pentingnya DNS datang untuk bermain.

Kami tidak harus mengingat alamat IP karena akan selalu menjadi masalah bagi manusia untuk menggunakan alamat IP untuk pergi ke situs web. Itu sebabnya kami mendaftarkan nama domain dan menggunakan dns untuk mengarahkannya dengan benar ke server hosting. Sebelum server atau paket DNS dibuat, seseorang harus mengetikkan alamat IP di browser dan harus mengingat hal yang sama juga. Dengan diperkenalkannya IPv6, secara harfiah tidak mungkin untuk mengingat alamat IP bahkan bagi mereka yang memiliki kapasitas memori terbaik.

Ada lebih dari 70 + catatan dns dan Anda dapat membaca tautan di bawah ini untuk semua kemungkinan catatan DNS dan detailnya

https://www.iana.org/assignments/dns-parameters/dns-parameters.xml

Saya membahas catatan di bawah ini yang paling dibutuhkan orang awam agar situsnya dihosting dan aliran emailnya lancar.

  1. Catatan SOA
  2. Nilai TTL
  3. Rekor
  4. Rekam AAA
  5. Catatan NS
  6. Catatan MX
  7. Catatan TXT
  8. Catatan SPF
  9. Rekor DKIM
  10. Catatan DMARC
  11. Catatan PTR
  12. Catatan CNAME
  13. Catatan SRV
  14. Catatan RP
  15. Catatan DNSKEYs

1. SOA (START OF AUTHORITY ) Record

Catatan SOA adalah catatan yang paling penting namun tidak begitu populer. Ini adalah catatan wajib agar file zona DNS berfungsi dan memberikan hasil kepada kami. Catatan khusus ini akan memiliki nama zona, alamat email orang yang bertanggung jawab yang menangani file Zona domain, nomor Seri Saat Ini, server nama utama atau utama untuk zona tersebut, dan beberapa elemen waktu yang diukur dan ditampilkan dalam hitungan detik.

Di bawah ini adalah contoh Catatan SOA

domain.com. 86400 IN    SOA   ns1.domain.com.   owneremail.domain.com.  (
2017100505 ;Serial Number
3600 ;refresh
7200 ;retry
1209600 ;expire
86400 )

Exact format for this is the below

@     IN     SOA  {primary-name-server}     {hostmaster-email} (
{serial-number}
{time-to-refresh}
{time-to-retry}
{time-to-expire}
{minimum-TTL} )

Primary-name-server : Ini menunjukkan nameserver yang berisi catatan dns asli.

Hostmaster-email : Alamat email pemilik domain yang bertanggung jawab. Sebuah Periode “.” akan digunakan menggantikan simbol @. Untuk alamat email yang memiliki “.” sudah di itu akan diloloskan dengan “/”.

Serial-number : Ini adalah nomor versi Zone dan akan terus bertambah dengan setiap pembaruan file Zone.

Time-to-refresh : Nilai ini menunjukkan waktu tunggu untuk memeriksa pembaruan nomor seri. Ini terutama diperlukan ketika Anda memiliki dns atau dns cluster sekunder yang perlu memeriksa pembaruan pada file master dan perlu dicopy yang terbaru ke server lain di cluster. Hanya berlaku untuk mereka yang memiliki dns sekunder atau pengaturan cluster.

Time-to-retry : Ini menentukan berapa lama server nama harus menunggu untuk mencoba refresh jika upaya terakhir gagal. Hanya berlaku untuk mereka yang memiliki dns sekunder atau penyiapan cluster.

Time-to-expire : menentukan berapa lama kita harus menunggu sebelum menganggap data dari server nama klaster sekunder atau lainnya tidak valid dan berhenti merespons kueri untuk zona masing-masing.

minimum-TTL : Berapa lama server nama atau resolver harus men-cache respons negatif.

2. TTL (Time to Live) Value

Nilai TTL adalah waktu dalam detik bahwa catatan dns akan di-cache oleh server dns luar atau server nama dan setelah itu harus me-refresh cache dan memiliki nilai terbaru. Kepentingan utama ini adalah saat Anda merencanakan migrasi, dan memerlukan perubahan dns tanpa waktu henti dns. Perubahan pada server nama selalu dapat menyebabkan waktu henti karena kami tidak memiliki kendali atas itu. Jadi sebelum migrasi biasanya kita ubah nilai TTL menjadi 300 detik 1 – 2 hari sebelumnya sehingga setelah migrasi kita akan mengubah ip nameserver di ujung registrar dan juga akan mengubah IP semua file zona di server lama ke ip baru sehingga akan mulai menyelesaikan ke server baru dalam kedua kasus yaitu jika dns sampai ke server lama, maka itu akan mengarahkan domain dari server itu ke server baru dan jika server nama yang baru diperbarui diambil,

Jika tidak ada nilai ttl yang tidak disebutkan, maka ini akan menjadi nilai default utama untuk semua catatan dns kecuali kita memiliki nilai lain yang ditentukan dalam catatan.

Sample entry
$TTL 14400

3. A Record

Catatan juga dikenal sebagai Catatan Alamat atau Catatan Host. Ini terutama digunakan untuk mengarahkan domain/Subdomain dll ke alamat ip server. Catatan hanya diselesaikan ke alamat ip dan tidak ada argumen/variabel lain di catatan A. Catatan A hanya digunakan untuk menunjuk ke alamat IPv4.

Sample A Record is the below one
domain.com.   14400  IN     A      192.168.1.1

Kami juga dapat menggunakan catatan dns wildcard yang akan memuat semua subdomain ke satu ip

*.domain.com   14400 IN A       192.168.1.1

4. AAAA Record

Catatan AAAA sama dengan Catatan di atas dan tujuan serta useran catatan ini semuanya sama. Satu-satunya perbedaan adalah ini digunakan untuk mengarahkan domain ke IP IPV6 dan jika domain juga memiliki versi IPv6, maka kita perlu memiliki catatan A ini juga menunjuk.

Contoh Catatan AAAA adalah di bawah ini

domain.com     14400  IN AAAA   0133:4237:89bc:cddf:0123:4267:89ab:cddf

5. NS (Name Server) Record

Situasi yang ideal adalah Nameserver pada level registrar dan file zona dns sama dan catatan ns yang tidak cocok dapat menyebabkan beberapa masalah dengan beberapa ISP tetapi biasanya ketidakcocokan itu tidak menjadi masalah. Jadi catatan server nama utama harus ada di registrar dan file zona dns di server yang disebutkan di registrar.

Sample Entry
domain.com.   86400  IN     NS     ns1.maindomain.com.
domain.com.   86400  IN     NS     ns2.maindomain.com.

Ketika Anda memiliki server nama untuk domain yang sama, pastikan Anda menambahkan catatan A untuk server nama ini. Dalam contoh di atas, server nama terdaftar lainnya seperti ns1.maindomain.com. Tetapi jika Anda ingin menggunakan ns1.domain.com itu sendiri sebagai nameeserver di registrar dan server, Anda perlu mengatur catatan HOST di registrar (yang merupakan Catatan LEM) dan perlu menambahkan catatan A di bawah ini juga

ns1    14400  IN     A      192.168.1.1
ns2    14400  IN     A      192.168.1.1

6. MX (Mail Exchange ) Record

Ini adalah catatan dns penting lainnya yang menentukan nasib email masuk Anda ke domain. Ketika seseorang mengirim email ke akun email di bawah domain, server jarak jauh akan mengirim email ke server yang disebutkan da
lam catatan MX dan ke dengan nilai prioritas terendah yang sebenarnya memiliki prioritas tertinggi

Contoh data MX

domain.com      14400      IN MX      10  mail_1.domain.com
domain.com      14400      IN MX      20  mail_2.domain.com
domain.com      14400      IN MX      30  mail_3.domain.com

Dalam contoh ini, jika mail_1.domain.com tidak aktif, email akan dikirim ke mail_2.domain.com. Jika mail_2.example.com juga tidak aktif, email akan dikirim ke mail_3.domain.com. Ini terutama digunakan saat Anda memiliki domain yang ditambahkan di beberapa server dan email telah dikonfigurasi di server tersebut. Tetapi surat-surat itu akan tersebar ke server-server itu dan Anda mungkin harus memeriksanya secara manual.

Jika Anda menggunakan data MX yang memiliki nama domain yang sama, Anda perlu menambahkan data dns A yang tepat. Seperti di bawah ini. Tetapi jika Anda menggunakan aplikasi google, outlook dll, maka tidak perlu menambahkan catatan A tambahan untuk mereka karena Anda tidak memiliki kendali atas itu dan itu harus ditambahkan oleh penyedia tersebut.

mail_1      14400  IN     A      192.168.1.1
mail_2       14400  IN     A      192.168.1.2
mail_3       14400  IN     A      192.168.1.3

7. TXT (Text) Record

Catatan TXT atau catatan teks sebenarnya tidak memiliki peran apa pun pada fungsionalitas domain dan biasanya digunakan untuk menampilkan beberapa info atau digunakan untuk beberapa verifikasi seperti ketika Anda mendaftar dengan aplikasi google atau service Outlook Mail, maka mereka akan meminta Anda untuk menambahkan Catatan TXT yang mereka minta (kode unik) sehingga mereka dapat memverifikasi kepemilikan domain. Catatan SPF/DKIM juga didasarkan pada TXT tetapi memiliki fungsi untuk dijalankan. Ini juga dapat digunakan sebagai opsi untuk mengotentikasi kepemilikan Anda sambil menambahkan ke akun webmaster google dan service terkait google lainnya juga.

Di bawah ini adalah contoh entri dns untuk verifikasi google

domain.com. 300  IN   TXT google-site-verification=gBmnBtGTIz_esMKJBKT-PxLH50M

8. SPF ( Sender Policy Framework ) Record

Catatan SPF pada dasarnya adalah catatan TXT, yang biasanya mempublikasikan semua server email yang ditunjuk untuk domain atau subdomain. Penggunaan utama dari catatan ini adalah untuk membuktikan keabsahan surat dan mencegah surat palsu. Server surat tujuan dapat menolak surat jika itu bukan dari server surat yang terdaftar atau disebutkan berdasarkan catatan ini.

Sample Entry
domain.com. IN TXT "v=spf1 +a +mx +ip4:192.168.1.5 -all"

Ini mengatakan domain ini akan mengirimkan email yang sah hanya dari A record, MX record server, dan juga dari ip 192.168.1.5 dan semua yang lain dapat ditolak. Dengan catatan SPF di atas, server penerima akan memeriksa semua server dan alamat ipad yang disebutkan dalam SPF. Jika alamat ip cocok, pemeriksaan akan dilewati, dan jika tidak maka akan gagal (pesan akan ditolak secara otomatis) dan jika kita menggunakan “~all” yang merupakan kegagalan lunak yang pesannya akan ditandai sebagai GAGAL tetapi tidak akan ditolak.

Anda dapat merujuk lebih banyak sytanx dari tautan ini.

9. DKIM (DomainKeys Identified Mail)Record

Ini juga merupakan catatan TXT yang merupakan protokol otentikasi email juga yang sedikit lebih rumit daripada SPF. Catatan ini dibuat untuk subdomain yang memiliki pemilih unik untuk kunci dan kemudian akan memiliki “.” Dengan menambahkan catatan seperti itu, itu akan menambahkan tanda tangan digital ke header pesan email. Tanda tangan ini divalidasi menggunakan kunci publik yang diterbitkan data DKIM. Ini agak rumit dan jika Anda berada di cpanel, mereka menyediakan opsi untuk menyelesaikan ini dengan mudah menggunakan opsi aktifkan satu klik.

Sample Entry
default._domainkey   14400  IN     TXT    "v=DKIM1; k=rsa;
p=MIIBIjANBgkqhkiG9w0BAQEFAAOCAQ8AMIIBCgKCAQEAmDb9e2q41oLc0ZDtSNo2Ik4khVMUMkv98N1Y0
FehUCcFUIUIUIUIUIuiuicfhdyeytrytrryuytytfyfyfytrytrytrtyrytrytrytrytrytdyBQ3XatuaEj
qGR0zfaY6RSU++gqGF8ZRpjJd+O3AcqRZT4ZT8d7Uhye6Ctgcv3kQEd5I2dTSpodIzWey8reysHJMdCvulRJYdP"
UWj5PrHfkwY7ec0ZNggTOpmlByXIPRx0Q/oBS9TLlAs785XJMNWjubyyjC6V5JUQ+tRyhwa28TWM/l6/EIcYNBZE
fWx8oHQsBFLT0dNsRhq9ExX0UDMmbddD0zWoKtx+Wb7ItG0HPPVqne8jWkeXQIDAQAB;

10. DMARC Record

Data DMARC hanya berfungsi jika ada data SPF dan SKIM yang tepat. Ini adalah kebijakan dari proses otentikasi emailnya dan bagaimana server penerima harus menangani email jika ini melanggar kebijakan. Ketika email masuk datang di server jauh, itu akan meminta catatan DMARC-nya dan memastikan mereka menanyakan pertanyaan di bawah ini:

> Apakah surat masuk tanda tangan DKIM sudah benar?
> Apakah pesan tersebut berasal dari nama host ip/server resmi seperti yang disebutkan oleh catatan SPF.
> Apakah header email masuk memiliki keselarasan prpoper sesuai RFC 5322.

Contoh Entri

_dmarc.domain.com. IN TXT "v=DMARC1; p=none; rua=mailto:[email protected];
ruf=mailto:[email protected]; pct=100"

_dmarc.domain.com : Subdomain yang disiapkan untuk otentikasi DMARC Alone.

v=DMARC1 : Versi Dmarc sedang digunakan.

p=none : menyebutkan tentang perlakuan yang disukai dari polis

rua=mailto:[email protected] : Laporan agregat dikirim ke yang ini

ruf=mailto:[email protected] : Laporan prakiraan harus dikirim ke akun email ini

pct=100: ini adalah persentase email yang pemilik ingin agar catatannya diperiksa dan digunakan untuk pembaruan kebijakan

DMARC/SPF/DKIM semuanya diperlukan untuk autentikasi yang tepat untuk service email

11. PTR (Pointer) Record

Catatan PTR juga dikenal sebagai Reverse DNS untuk ip. Catatan PTR biasanya diatur di tingkat Penyedia Hosting atau Penyedia Server. Catatan PTR membantu kami mencocokkan alamat ip ke domain atau subdomain (biasanya ke nama domain yang memenuhi syarat FQDN) yang akan membantu memfungsikan kueri dns terbalik agar berfungsi dengan baik.

Jadi sebagai prasyarat untuk mengatur reverse dns untuk sebuah ip, sekarang penyedia Hosting / Server meminta terlebih dahulu untuk SET up A record untuk domain/Subdomain ke IP tersebut dan setelah selesai, Data center akan mengatur RDNS (Reverse DNS catatan).

12.CNAME (Canonical Name) Record

Data CNAME membantu mengarahkan domain atau subdomain ke domain atau subdomain lain.

Sample entry :
newdomain.com  14400    IN     CNAME   domain.com.
mail  14400 IN    CNAME mail.domain.com.

Contoh 1, mengarahkan domain baru.com ke domain.com sedangkan contoh kedua mengarahkan email.domainbaru.com ke email.domain.com. Dengan catatan ini, ketika permintaan datang ke domain baru.com, itu akan menemukan catatan CNAME ke domain.com. Setelah itu akan memulai pencarian baru untuk domain.com dan akan mengirim permintaan ke domain.com dan sama halnya dengan catatan kedua juga.

13.SRV (Service) Record

Data SRV membantu kami mengarahkan ke service tertentu yang berjalan di domain atau subdomain Anda ke domain target. Ini membantu kami mengarahkan lalu lintas untuk service tertentu seperti server Obrolan atau service perpesanan ke server lain.

Contoh Entri:

_sipfederationtls._tcp.  3600 IN   SRV  100  1  5061  sipfed.online.lync.com.
_service._protocol.example.com 3600  IN SRV  10  0 5060  service.example.com
_service._proto.name. TTL class SRV priority weight port target.

Layanan : nama service harus diawali dengan garis bawah “_” dan akan diikuti dengan “.” service dapat berupa apa saja seperti _chat, _xmpp, _sipfederationtls (yang digunakan untuk server pertukaran microsoft) dll.

Protocol :
Nama protokol juga harus dimulai dengan garis bawah dan kemudian “.” dalam hal ini adalah “_tcp.” dan itu memberi tahu kami bahwa itu adalah protokol TCP yang sedang digunakan.

Nama : Nama atau Nama domain adalah domain yang akan menerima lalu lintas asli untuk service ini.

Prioritas: Ini adalah nomor pertama yang disebutkan dalam contoh di atas (100 dan 10 masing-masing) membantu Anda untuk menetapkan prioritas untuk server target dan nomor yang lebih rendah berarti prioritas yang lebih tinggi. Ini mirip dengan prioritas data MX dan bekerja dengan cara yang sama karena kita dapat menyiapkan data lain sebagai mundur juga dengan prioritas lain.

Bobot : Jika kita membuat catatan serupa dengan prioritas yang sama maka faktor penentu akan nilai khusus ini. Bobot masing-masing adalah 1 dan 0 dalam contoh di atas.

Port : ini menunjukkan port TCP atau UDP tempat service berjalan.

Target : ini adalah subdomain atau domain target tempat service ini akan dialihkan dan harus memiliki catatan A / AAAA yang valid agar lalu lintas ini dialihkan ke sana.

14. RP (Responsible Person) Record

Ini biasanya tidak diperlukan sekarang dalam beberapa hari karena ada alamat email yang terkait dengan Catatan SOA. Tetapi jika ada domain yang ingin disebutkan secara khusus selain dari akun email SOA record default, maka kita dapat menambahkan RP Record.

15. DNSKEY Record

Catatan DNSkey berisi kunci publik yang akan digunakan oleh resolver untuk memverifikasi tanda tangan dnssec.

Contoh entri

domain.com. 300 IN DNSKEY 257 3 5 Z10wdRIHGJGGIUGIUGKUOIKHpouptYRSyrsYRDfYTpoPO
ipoEUofZcndFN2aVd==

Name ttl class  RRtype flags_filed Protocol Algorithm public_key

Nama: itu adalah nama domain atau nama host biasanya

IN : Mewakili kelas record dan defaultnya adalah IN (yang berarti Internet )

Jenis Catatan : jenis catatan adalah jenis catatan dan dalam hal ini adalah DNSKEY

Flag: Flag yang diajukan dalam format kabel yang merupakan karakter panjang 2 byte. Nilai yang mungkin adalah 0, 256 dan 257. Jika nilainya 256, berarti record dnskey memegang ZSK (Zone-signing key) yang dibayar dan jika nilainya 257, maka berisi KSK (key-signing keycomponent. Singkatnya bidang ini berisi nomor ODD ketika memegang pasangan kunci KSK.

Protokol: Ini selalu memiliki nilai 3, untuk DNSSEC.

Kunci Publik : kunci publik adalah data kunci dan dalam hal ini adalah “Z10wdRIHGJGGIUGIUGKUOIKHpouptYRSyrsYRDfYTpoPOipoEUofZcndFN2aVd==”

Algorithm :  Membantu kami mengidentifikasi public_keys menggunakan algoritme yang berbeda dan di bawah ini adalah yang paling sering digunakan

  • 1 = RSA/MD5
  • 2 = Diffie-Hellman (Ini tidak didukung oleh BIND )
  • 3 = DSA
  • 4 = Dipesan
  • 5 = RSA/SHA1
  • 6 = DSA/SHA1/NSEC3
  • 7 = RSA/SHA1/NSEC3
  • 8 = RSA/SHA-256
  • 10 = RSA/SHA-512

Kesimpulan

Saya harap ini benar-benar membantu Anda semua memahami DNS dan memastikan hosting Anda diatur dengan benar.

Related Posts