Pemrosesan Argumen Baris Perintah C

Bahasa pemrograman C memberi kita cara untuk melewatkan argumen command line di Linux. Artikel ini akan mencerahkan Anda lebih banyak tentang konsep ini dengan membahas bagaimana argumen command line diproses di C. Selain itu, kami akan melihat contoh yang sesuai yang mungkin akan menghapus semua ambiguitas Anda mengenai konsep tersebut.

Penggunaan Argumen Baris Perintah di C

Seperti yang telah kami nyatakan, argumen command line dalam C digunakan untuk memberikan nilai pada program Anda selama eksekusinya. Argumen ini ditentukan dengan fungsi “main()” dari kode C Anda dengan cara berikut:

int main (int argc, char* argv[])

Sekarang, kita akan membahas dua parameter baru dari fungsi “main()” ini satu per satu. Parameter pertama, yaitu, argc ada untuk melacak jumlah argumen runtime yang disediakan. Itu singkatan dari “jumlah argumen”. Namun, hal penting yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa argumen pertama selalu merupakan “nama program” secara default. Dengan demikian, nilai penghitung ini selalu “1” lebih banyak dari jumlah argumen command line yang disediakan saat runtime.

Datang ke parameter kedua, yaitu, char* argv[]. Array karakter ini menampung semua argumen yang Anda berikan saat runtime, bersama dengan nama program Anda. Sekali lagi, indeks “0” dari larik karakter ini, yaitu, argv[0] akan sesuai dengan nama program Anda, dan indeks berikutnya dari larik ini akan menyimpan semua argumen command line yang akan Anda berikan saat runtime.

Sekarang, kita akan melihat contoh useran argumen command line dalam bahasa pemrograman C di Linux.

Contoh Menggunakan Argumen Baris Perintah di C

Dalam contoh ini, kita hanya akan melihat bagaimana kita dapat melewatkan argumen command line pada saat runtime melalui terminal di C. Kita memiliki file C bernama “CLA.c”. Dalam file ini, kami mendefinisikan kode C sebagai fungsi “main()” kami setelah mengimpor perpustakaan yang diperlukan. Fungsi “main()” kami kali ini berbeda dari fungsi “main()” biasa karena memiliki parameter. Ini terdiri dari parameter “argc” dan “argv[]” yang detailnya telah kami jelaskan di atas.

Dalam isi fungsi “main()” kita, pertama-tama kita telah mencetak nilai parameter “argc”, yang akan memberi kita total jumlah argumen yang disediakan saat runtime. Sekali lagi, jumlah argumen ini akan menjadi “1” lebih banyak dari jumlah sebenarnya dari argumen yang diberikan. Misalnya, jika Anda akan memberikan dua argumen saat runtime, maka jumlah argumen ini akan menjadi tiga. Setelah itu, kita memiliki “for loop” yang mengulangi indeks dari array “argv[]”. Dalam loop ini, kami bermaksud untuk mencetak nilai argumen yang diberikan melalui command line pada saat runtime.

Setelah kami menyimpan kode C kami, kami membuat file objeknya dengan perintah yang ditunjukkan di bawah ini:

$ gcc CLA.c –o CLA

Setelah mengkompilasi kode kami dengan sukses, kami dapat menjalankannya secara efisien. Sekarang, saatnya untuk memberikan argumen command line saat menjalankan kode kita seperti ini:

$./CLA String1 String2 String3 …

Setelah nama file objek, Anda dapat memberikan argumen string sebanyak yang Anda inginkan. Kami melakukan hal yang sama, seperti yang Anda lihat pada gambar berikut:

Setelah kode C kami dieksekusi, pertama-tama Anda akan melihat jumlah argumen command line, yang dalam kasus kami adalah “5” karena kami menyediakan empat argumen command line. Setelah itu, isi dari array “argv[]” akan ditampilkan di terminal. Indeks pertama akan merujuk ke nama file diikuti oleh indeks lain yang akan berisi nilai argumen command line yang disediakan, yang dalam kasus ini adalah string.

Sekarang, kita akan menjalankan program C yang sama dengan serangkaian argumen command line yang berbeda untuk memperjelas poin ini bahwa tidak wajib memberikan argume
n string hanya sebagai argumen command line. Kali ini, kami telah mengeksekusi program kami dengan nilai integer dengan cara yang ditunjukkan di bawah ini:

$./CLA Integer1 Integer2 Integer3 …

Setelah nama file objek Anda, Anda dapat memberikan argumen integer sebanyak yang Anda inginkan. Kami melakukan hal yang sama, seperti yang Anda lihat pada gambar berikut:

Setelah kode C kami dijalankan, pertama-tama Anda akan melihat jumlah argumen command line, yang lagi-lagi “5” karena kami menyediakan empat argumen command line. Setelah itu, isi dari array “argv[]” akan ditampilkan di terminal. Indeks pertama akan merujuk ke nama file diikuti oleh indeks lain yang akan berisi nilai argumen command line yang disediakan, yang dalam kasus ini adalah bilangan bulat.

Kesimpulan

Panduan ini mengajarkan Anda dasar-dasar pemrosesan argumen command line di C. Dengan melihat contoh yang diberikan dalam artikel ini, Anda dapat dengan cepat memahami konsep meneruskan argumen saat runtime melalui terminal di Linux.

Related Posts