Pernyataan Beralih C++

Meskipun kami memiliki beberapa keadaan dan perlu mengambil tindakan yang berbeda tergantung pada situasinya, kami menggunakan deklarasi switch case. Ketika ada beberapa kriteria, kita perlu menjalankan beberapa instruksi ketika terpenuhi. Dalam contoh ini, kita dapat menggunakan deklarasi long if..else-if atau pernyataan switch. Jika kita memiliki beberapa kriteria, kesulitan dengan if…else-if yang panjang akan menjadi rumit. Switch case memang merupakan cara yang rapi dan efektif untuk menangani keadaan seperti itu. Pernyataan switch memungkinkan yang bisa berubah hanya untuk dibandingkan dengan satu set nilai untuk kesetaraan. Setiap nilai disebut sebagai situasi, sehingga setiap situasi diverifikasi terhadap yang bisa berubah yang sudah dihidupkan. Pernyataan switch tunduk pada pedoman berikut:

  • Frase harus dari bentuk bilangan bulat atau enumerate atau tipe ac dengan metode konversi tunggal ke bentuk bilangan bulat atau enumerasi di dalam deklarasi switch.
  • Sebuah switch dapat berisi sejumlah deklarasi kasus. Setiap kasus diikuti oleh titik dua dan nilai yang akan dicocokkan.
  • Frasa konstanta case harus memiliki tipe data yang identik dengan yang dapat diubah oleh switch, dan harus berupa konstanta atau angka.
  • Setiap kali mutable yang diaktifkan sama dengan kasus, ekspresi yang mendahuluinya dapat berjalan kecuali jika ditemukan deklarasi break.
  • Sakelar selesai setiap kali deklarasi pemutusan ditemui, dan aliran kontrol berpagar ke garis setelah deklarasi sakelar.
  • Istirahat tidak diperlukan dalam setiap contoh. Jika tidak ada jeda yang muncul, aliran kontrol akan berlanjut melalui instance di masa mendatang kecuali jika jeda ditemukan.
  • Pilihan default dapat ditentukan dalam deklarasi switch dan harus muncul setelah switch. Meskipun tidak ada contoh yang benar, skenario default dapat digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan. Sepanjang skenario default, tidak ada jeda yang diperlukan.

Contoh 01:

Mari kita mulai dengan contoh pertama kita untuk melihat cara kerja pernyataan Switch di C++. Pada saat mengimplementasikan panduan ini, kami telah menggunakan Ubuntu 20.04. Buka terminal konsol perintah di Ubuntu 20.04 melalui tombol pintas “Ctrl + Alt + T”. Sekarang terminal telah diluncurkan, buat file c++ baru bernama “test.cc” menggunakan kueri sentuh seperti di bawah ini.

Sekarang file telah dibuat, Anda dapat memeriksanya di folder Home Anda. Untuk membuka file ini untuk diedit, gunakan editor nano untuk melakukannya. Oleh karena itu, gunakan perintah nano untuk membukanya seperti di bawah ini.

Sekarang file telah dibuka dengan benar di editor Nano. Anda harus menulis kode di bawah ini di file Anda apa adanya. Kode ini berisi header aliran input-output di bagian atas file. Kita harus menggunakan namespace untuk menghindari keadaan apapun dalam bahasa c++. Fungsi utama telah diinisialisasi untuk menggunakan pernyataan switch di dalamnya. Kami telah menginisialisasi variabel “num” dengan nilai “2” di dalamnya. Setelah itu, kami memulai pernyataan switch sambil mem-parsing variabel “num” di dalamnya. Sekarang kasus pernyataan switch sedang dimulai. Ada total tiga kasus yang kami gunakan di sini. Ketiga kasus tersebut merupakan kasus bilangan bulat. Jika ada kasus yang cocok dengan nilai variabel “num”, pernyataan cetak dari kasus tersebut akan dieksekusi tanpa penundaan. Semua kasus lain akan diabaikan saat kasus terpenuhi. Pernyataan break telah digunakan untuk memutus aliran pernyataan sakelar saat kasus terpenuhi, dan kontrol akan keluar dari pernyataan sakelar. Metode utama ditutup setelah sakelar berakhir. Tekan “Ctrl+S” untuk menyimpan kode C++ di sistem Anda. Keluar dari editor Nano menggunakan “Ctrl + X”.

Pertama-tama mari kita kompilasi kode c++ kita untuk membuat file ini dapat dieksekusi. Untuk tujuan ini, kita harus menginstal dan mengonfigurasi compiler C++ pada sistem operasi Linux kita. Jika atau coba gunakan kueri di bawah ini di Shell Anda untuk melakukannya dengan cepat.

Tidak ada error yang ditemukan saat kompilasi file test.cc. Mari kita beralih ke eksekusi file menggunakan kueri di bawah ini. Hasilnya menunjukkan output “Dua” di terminal karena kasus 2 telah dipenuhi dengan variabel “angka” nilai 2.

Contoh 02:

Mari kita lihat contoh lain untuk melihat cara kerja dari pernyataan switch di sini. Copy kode di bawah ini di file Anda. Kali ini kita telah menggunakan variabel tipe string “warna” yang memiliki nilai “biru” untuk diteruskan dalam pernyataan switch. Kami telah menggunakan dua kasus, "w" untuk putih dan "b' untuk hitam, di sakelar. Hal baru telah ditambahkan ke kode ini, misalnya, kasus default. Kasus ini akan dieksekusi jika nilai yang diteruskan ke pernyataan switch tidak memenuhi salah satu kasus yang disebutkan di dalamnya, karena Anda dapat melihat bahwa warnanya "Biru" dan tidak cocok dengan kedua kasus. Kasus default kali ini harus dijalankan. Simpan kode Anda dan keluar.

Kompilasi kode c++ melalui compiler g++ seperti di bawah ini, diikuti dengan nama file.

Eksekusi file akan dilakukan menggunakan perintah output yang dinyatakan di bawah ini. Output menunjukkan bahwa pernyataan cetak dari kasus default telah dieksekusi seperti di bawah ini.

Contoh 03:

Mari kita ambil contoh lain yang mirip dengan di atas. Buka file test.cc melalui editor nano.

Tulis kode di bawah ini di file yang Anda buka apa adanya. Dalam metode utama, kami telah menginisialisasi bilangan bulat "n". Kami telah meminta user untuk menambahkan tanda siswa menggunakan frasa "cout". Pernyataan "cin" telah digunakan untuk menyimpan nilai yang dimasukkan oleh user ke variabel "n". Nilai tambah user akan digunakan dalam pernyataan switch untuk memeriksa dan mengeksekusi kasus relatif yang cocok dengan nilai tambah user.

Kompilasi kode terlebih dahulu.

Setelah eksekusi, user telah memasukkan 40 dan kasus "40" dieksekusi.

Saat menjalankan file lagi, gunakan nilai tambah 10, yang tidak cocok dengan huruf apa pun. Oleh karena itu, kasus default telah dieksekusi.

< img width="425" height="54" "https://linuxhint.com/wp-content/uploads/2021/07/word-image-731.png 425w, https://linuxhint.com/wp-content/uploads/2021/07/word-image-731-300x38.png 300w" "(max-width: 425px) 100vw, 425px" src="https://linuxhint.com/wp-content/uploads/2021/07/word-image-731.png">

Contoh 04:

Kali ini kita telah menggunakan pernyataan switch untuk bekerja sebagai kalkulator. Jadi, kita telah menambahkan variabel tipe karakter “op”, dua variabel tipe float n1 dan n2. Menurut operator yang ditambahkan oleh user, pernyataan switch akan mengeksekusi kasus terkait tertentu. Kasus relatif akan menghitung nilai dengan menerapkan operator tertentu pada kedua operan.

Kompilasi kode.

Pengguna menambahkan tanda “/” dan dua angka pada eksekusi pertama, dan pembagian telah dilakukan.

Pengguna menambahkan tanda “*” dan dua angka pada eksekusi kedua dan melakukan perkalian.

Pengguna menambahkan tanda "&" dan dua angka pada eksekusi ketiga dan melakukan kasus default.

Kesimpulan:

Artikel ini telah berhasil membahas pernyataan sakelar, kasusnya, dan kasus default dalam contoh. Kami berharap ini akan membantu Anda memenuhi semua masalah terkait pernyataan switch dalam bahasa C++.

Related Posts