Utilitas PCI di Linux

Utilitas PCI di Linux

PCI adalah singkatan dari Peripheral Component Interconnect, adalah protokol yang digunakan untuk menghubungkan periferal (DDR, UART, USB dll) dengan sistem CPU pada komputer atau workstation awal. Ini adalah protokol yang ditentukan oleh Intel untuk pengembangan arsitekturnya sendiri. Saat ini, PCI masih digunakan sebagai bus sistem pada PC atau workstation berbasis Arsitektur Intel.

Dalam tulisan ini, kita akan membahas beberapa perintah berguna yang dapat dijalankan user untuk menjelajahi PCI pada sistem Linux. lspci dan setpci adalah perintah yang banyak digunakan di komunitas PCI Linux. Kami akan membahas beberapa contoh dan kasus useran perintah ini.

Sebelum kita mulai dengan perintah, mari kita jelajahi sedikit tentang sistem PCI berbasis Linux. Biasanya, sistem Linux terdiri dari komponen perangkat keras dan perangkat lunak. Bagian perangkat keras akan didasarkan pada beberapa arsitektur, katakanlah x86. X86 adalah arsitektur yang ditentukan oleh Intel. Ada beberapa periferal di Perangkat Keras: CPU, DDR, USB, dan UART untuk beberapa nama. Ini semua adalah komponen perangkat keras yang diperlukan untuk protokol untuk berkomunikasi. Di situlah PCI berperan. PCI adalah seperangkat aturan/pedoman yang harus diikuti semua komponen untuk berkomunikasi satu sama lain.

Sekarang semua komponen perangkat keras terhubung dengan PCI tetapi ini masih belum cukup. Sistem masih belum lengkap dan tidak dapat digunakan. Bagian penting hilang, yaitu Perangkat Lunak. Komponen perangkat lunak akan memiliki BIOS, Bootloader dan OS. Semua komponen ini harus diinstal ke perangkat keras.

Komponen perangkat lunak akan memiliki perangkat lunak yang diperlukan untuk menginisialisasi PCI dan mengaktifkan perintah untuk user. Setelah OS diinstal pada sistem, perintah lspci dan setpci akan tersedia.

Mari kita ambil contoh Ubuntu, yang merupakan distribusi OS berbasis Linux. Setelah Ubuntu diinstal pada Perangkat Keras berbasis x86, perintah lspci dan setpci harus tersedia secara default. Komputer Pribadi adalah sistem berbasis x86. Jika Ubuntu diinstal pada mereka, maka ini adalah sistem yang akan kita bahas.

Buka terminal di Ubuntu dan jalankan perintah lspci. Kita akan melihat output di bawah ini:

Pada gambar di atas, perintah telah menyediakan semua detail perangkat PCI dari sistem. Ini memberikan daftar lengkap perangkat PCI pada sistem ini.

Untuk memberikan beberapa detail tentang berbagai jenis perangkat PCI, ada 3 jenis perangkat PCI: i) Kompleks akar ii) Perangkat titik akhir iii) Jembatan PCI.

Kompleks akar

Ini adalah port Root untuk semua sistem PCI. Semua perangkat titik akhir dan jembatan terhubung ke kompleks root atau port root.

Titik akhir

Ini adalah perangkat yang menyediakan beberapa kasus useran atau fungsi titik akhir. Misalnya, kartu grafis atau kartu jaringan yang dicolokkan ke Slot PCI pada motherboard, termasuk dalam kategori perangkat titik akhir. Setiap perangkat titik akhir dapat memiliki beberapa fungsi yang terkait dengan perangkat tersebut. Fungsi maksimum yang didukung oleh titik akhir bisa 8. Setiap perangkat titik akhir dapat memiliki jumlah fungsi dari 1 hingga 8, pengindeksan dimulai dari 0 dan berlanjut hingga 78.

jembatan

Ini adalah perangkat yang menghubungkan bus PCI yang berbeda bersama-sama. Misalkan dalam sistem jika ada beberapa bus, maka beberapa bus ini akan terhubung dengan perangkat jembatan.

Dalam sistem PCI apa pun, umumnya akan ada 1 port root atau perangkat kompleks root dan mungkin ada beberapa jembatan dan perangkat titik akhir.

daftar perintah lspcisemua perangkat titik akhir dan jembatan di jembatan port Root yaitu Kompleks Root. Umumnya, nomor bus yang ditetapkan untuk ini adalah 0. Bus 0 adalah bus kompleks akar dan bus utama dari sistem. Pada bus tunggal, dapat ada 256 perangkat dan setiap perangkat dapat memiliki maksimal 8 fungsi. Ini (nomor bus [B], nomor perangkat [D] dan nomor fungsi [F]) umumnya dikenal sebagai kombinasi BDF di dunia PCI. Kombinasi BDF cukup untuk menemukan perangkat tertentu dalam sistem PCI. Penetapan BDF ini dilakukan oleh BIOS dalam proses yang dikenal sebagai enumerasi Bus PCI. Pencacahan Bus PCI dila
kukan oleh BIOS dan BIOS memindai semua nomor Bus, nomor perangkat, dan nomor fungsi ke semua perangkat dan mengisinya. lspci adalah utilitas yang membuang info enumerasi ini ke ruang user seperti yang diminta oleh user dengan menjalankan perintah lspci.

Dalam snapshot, ada beberapa perangkat yang terdaftar oleh lspci. Mari kita ambil contoh baris untuk memahami output yang diberikan oleh lspci:

Dalam output ini kita dapat melihat entri pertama sebagai 00:00.0.

00 pertama adalah nomor bus. Ini memberikan perincian tentang nomor bus tempat perangkat ini terhubung. 00 kedua setelah titik dua, mewakili nomor perangkat. Digit terakhir setelah. [dot], mewakili nomor fungsi.

Ya, ini adalah BDF yang sama yang kita bahas sebelumnya.

Informasi string lainnya memberikan beberapa detail perangkat. Ini adalah deskripsi singkat dari perangkat. Sebagai contoh keluaran memberitahu bahwa ini adalah jembatan Host dan juga menyediakan informasi pabrikan.

Semua nilai dalam contoh ini adalah 0, itu tidak berarti ini akan selalu 0. Mari kita ambil contoh lain dengan beberapa nilai yang berbeda:

Dalam contoh ini kita dapat melihat nomor bus sebagai 2 untuk SATA Controller dan 3 untuk perangkat Ethernet Controller. Nomor perangkat adalah 01 untuk SATA Controller dan 00 untuk Ethernet Controller. Kedua perangkat memiliki nomor fungsi sebagai 0.

Setelah BDF, ada deskripsi perangkat PCI.

Sejauh ini, kita telah membahas output default dari perintah yaitu hanya menjalankan perintah lspci. Perintah ini juga memiliki opsi yang dapat diteruskan ke perintah untuk memberikan lebih banyak detail perangkat. Jika beberapa pemformatan output diperlukan, ada juga opsi. Mari kita jelajahi beberapa opsi perintah. Daftar lengkap opsi dapat dilihat di halaman manual perintah. Untuk membiasakan diri dengan opsi yang paling umum digunakan, mari kita ambil beberapa contoh.

Untuk membuat daftar Device dan Vendor ID dari perangkat PCI, opsi -nnn dapat digunakan.

ID Vendor dan ID perangkat dialokasikan oleh grup PCI SIG. PCI SIG adalah grup yang bekerja untuk pengembangan standar PCI dan peningkatannya. Mereka menentukan peningkatan dan versi baru PCI agar sesuai dengan perkembangan teknologi sistem.

Dalam contoh output, kita dapat melihat [XXXX:XXXX], di semua lini. 4 digit pertama adalah ID vendor dan 4 digit setelah titik dua adalah ID perangkat. Untuk keluaran baris pertama ID vendor adalah 8086, yang merupakan ID vendor yang dialokasikan untuk Intel. 4 digit kedua setelah titik dua yaitu 7190 adalah ID perangkat.

Jika kita ingin membuat daftar perangkat berdasarkan ID perangkat tertentu, lspci dengan opsi -d dapat digunakan.

lspci -d :7190, perintah akan memberikan informasi perangkat dengan ID perangkat 7190. Perintah hanya memberikan informasi pada perangkat tunggal.

Contoh keluarannya adalah sebagai berikut:

Jika BDF diketahui dari perangkat apa pun, lspci dapat digunakan untuk mendapatkan informasi perangkat tertentu. Mari kita tetap menggunakan contoh BDF yang sama seperti 00:00.0, -s opsi menyediakan kemampuan untuk mengambil informasi perangkat.

lspci -s 00:00.0, memberikan informasi perangkat yang terhubung ke bus nomor 0 dan
perangkat dan fungsi perangkat 0.

lspci -vvv options menyediakan informasi verbose perangkat. Itu membaca ruang konfigurasi perangkat dan mencetak informasi perangkat dalam format terperinci. Opsi ini dapat digunakan dalam kombinasi opsi -d atau -s. Penggunaan gabungan -s atau -d dan -vvv akan memberikan detail pada perangkat tertentu.

Contoh outputnya adalah sebagai berikut:

lspci -vvv -s 00:00.0

lspci -vvv -d :7190

Opsi -x menyediakan detail ruang konfigurasi perangkat dalam format heksadesimal.

lspci -vt pilihan dapat digunakan untuk menyediakan pohon seperti output dari perangkat PCI. Berikut ini adalah output yang saya miliki di sistem saya:

Perintah Setpci di Linux juga menyediakan beberapa cara untuk mengakses/memodifikasi ruang konfigurasi perangkat PCI. Untuk mendapatkan ID vendor perangkat PCI, kita dapat menggunakan perintah sebagai; setpci -s 00:00.0 0.w

Perintah akan mencetak kata yaitu 2 byte dari offset 0 dari BDF sebagai 00:00.0. Kita harus mendapatkan output sebagai 8086.

ID Perangkat adalah 2 byte yang ada pada offset 2 setelah ID vendor. Untuk mendapatkan ID perangkat, perintah harus setpci -s 00:00.0 2.w

Perintah Setpci dapat
digunakan untuk mengubah isi ruang konfigurasi. Hanya prasyarat untuk ini adalah bahwa bidang konfigurasi harus mampu menulis. Beberapa perangkat secara default master Bus dinonaktifkan. Untuk mengaktifkan mastering Bus, pada nilai offset 2 harus ditulis. Untuk mengaktifkan penguasaan bus perangkat apa pun, perintah yang dapat digunakan adalah:

setpci -s 00:01.0 4.w=2 ; perintah ini akan mengaktifkan mastering bus dan karenanya wilayah memori BAR dapat diakses.

Kesimpulan

Kami telah membahas perintah lspci paling populer di Linux dan opsi yang umum digunakan. Kami menyentuh dasar beberapa konsep dasar PCI seperti BDF, jenis perangkat PCI, dll. Kami juga telah membahas Sistem PCI tipikal dengan beberapa contoh. Kami telah melalui beberapa contoh contoh dan useran perintah lspci. Kami telah melihat sedikit tentang setpci dan beberapa contoh useran setpci. Dengan semua diskusi ini, mari kita simpulkan topik ini.

Related Posts