Masa Kejayaan Kerajaan Demak

Sebagai kerajaan besar tentunya kerajaan Demak pernah mengalami masa-masa kejayaan, berikut adalah kisah masa kejayaan kerajaan Demak yang dapat mengusir Bangsa Portugis dan dapat menguasai Selat Sunda. Mari kita simak kisah masa kejayaan kerajaan Demak tersebut.

Masa Kejayaan Kerajaan Demak

Pada awalnya, Demak memang hanyalah sebuah kota pelabuhan. Ia dikuasai oleh Kerajaan Majapahit. Kerajaan Demak berdiri dengan dukungan dari wali sanga. Penyebar agama Islam di pulau Jaw.Rajanya yang pertama adalah Raden Patah, gelarnya adalah Sultan.

Raden patah adalah putra Raja Majapahit yang terakhir . Konon diceritakan, ibunda Raden patah ini adalah seorang putri Cina dari kerajaan majapahit. Ketika besar ia berguru kepada Sunan Ampel adalah wali yang mendirikan madrasah dan pondok pesantren. Pondok pesantrennya ini makin lama makin berkembang. Sampai akhirnya menjadi sebuah pusat oerdagangan. Desa Glagah Wangi akhirnya menjadi ibu kota kerajaan Demak yang disebut Demak Bintara.

Sejak Demak berdiri wilayahnya mencakup pesisir utara Jawa Barat., terutama Cirebon. Rakyat Cirebon saat itu sudah menjadi Muslim. Semakin lama wilayah kekuasaannya ini semakin meluas saja. Sampai tahun 1511daerah yang dikuasai Demak adalah Cirebon,Tuban,Jepara, Sedayu,Jaratan, danGresik. Perluasan wilayah ini dilakukan Raden Patah dengan bantuan Adipati Unus, putranya. Ia dikenal juga dengan sebutan pangeran Sabrang Lor.

Adipati Unus jugalah yang menggantikan Raden Patah menjadi Raja(1518-1521). Ia menjadi Raja Demak yang kedua. Ia berhasil menaklukan Jepara di sebelah utara Sindang Laut.

Raja selanjutnya adalah Sultan Trenggana , adik Adipati Unus. Ia mmerintah dari tahun (1521-1546). Pada saat ia memimpin, Kerajaan Demak mencapai puncak Kejayaannya, Wilayah kekuasaannya mencakup seluruh Pulau Jawa, kecuali Pajajaran, Panarukan, Pasuruan, dan Blambangan.

Sultan Trenggana mengatur perluasan pengaruh kerajaan Demak ke daerah Timur dan Barat. Pada saat Ia berkuasa inilah Kerajaan Hindu-Buddha terakhir runtuh, Sultan Trenggana mengundang Sunan Kalijaga untuk menetap di Kadilangu dekat Demak. Sunan Kalijaga dijadikan penasihat spiritualnya.

Sultan Trenggana sangat membenci Portugis, seperti juga ayah dan kakaknya . pada tahun 1522, Sultan Trenggana mengutus Fatahillah untuk menguasai Banten. Saat itu Banten belum dikuasai Portugis, akhirnya Fatahillahpun berhasil menguasai Banten . selain itu, daerah Sunda Kelapa dan Cirebon pun Berhasil dikuasainya.

Raja keempat yang menggantikan Sultan Trenggana adalah Sultan Prawata (1546-1561), ternyata Ia tidak secakap ke tiga Raja sebelumnya. Ia menjadi Raja Demak yang terakhir

Kerajaan Demak pada akhirnya Jatuh ke tangan Hadiwijaya yang tampil dengan pemerintahan baru dan kerajaan baru, yaitu Kerajaan Pajang.

Sultan Hadiwijaya memperluas kekuasaannya hingga ke Blora, Kediri dan Madiun. Ia wafat pada tahun 1587 M. Penggantinya bukanlah putranya Pangeran Benawa, melainkan putra Sunan Prawoto yang bernama Aria Pangiri.

Pangeran Benawa yang diangkat sebagai penguasa Jipang tidak puas dan meminta bantuan Sutawijaya, putra Ki Ageng Mataram untuk merebut tahta Kerajaan Pajang. Pada tahun 1588 M, Sutawijaya dan Pangeran Benawa berhasil merebut Pajang dan menyerahkan secara simbolis hak kuasanya kepada Sutawijaya, sehingga Pajang menjadi bagian kekuasaan Kerajaan Mataram.

Basis perekonomian Kerajaan Demak dari pertanian yang menghasilkan bahan pangan seperti beras. Basis perekonomian ini berkembang setelah memperluas wilayah dengan menaklukkan banyak pelabuhan penting di pantai utara Jawa seperti Jepara, Tuban, Sedayu dan Gresik.Usaha Demak untuk merebut Malaka dari Portugis pada tahun 1513 M mengalami kegagalan.

Islam berkembang cukup pesat. Salah satu peninggalannya adalah Masjid Demak yang memiliki satu tiang utama dan disebut Soko Tatal serta Tradisi Sekaten yang diciptakan oleh Sunan Kalijaga untuk menarik masyarakat memeluk Islam.

Loading...