Cara Melakukan Detoks Media Sosial

Jika ada alasan yang lebih baik untuk menjauh dari Media Sosial sebentar, 2020 telah memberi kita beberapa di antaranya. Meskipun dengan pedoman jarak sosial dan larangan bepergian, ini adalah alat yang hebat untuk tetap berhubungan dengan orang lain, platform tersebut telah menjadi racun; dengan begitu banyak kontroversi dan pejuang keyboard yang berani, mungkin baik untuk kesehatan mental Anda untuk memeriksanya sebentar.

Cara Melakukan Detoks Media Sosial

Tujuan awal dari teknologi adalah untuk membuat hidup kita lebih mudah. Baik itu dengan memecahkan masalah, otomatisasi, manfaat produktivitas, atau komunikasi instan. Di suatu tempat di sepanjang jalan, tujuan itu telah ditundukkan dan sekarang teknologi menghalangi sebanyak itu membantu. Media sosial adalah contoh utama dari ini.

Pada artikel ini, kita akan mengulas beberapa hal bermanfaat yang sebenarnya telah kita coba untuk membantu kita detoksifikasi dari media sosial. Itu normal untuk merasa seperti ini tidak mungkin, tetapi ada banyak cara untuk mencapai keseimbangan dengan aplikasi interaktif yang bekerja dengan baik untuk Anda.

Kelemahan media sosial

Dirancang untuk membantu kita tetap berhubungan dengan teman-teman, berbagi kehidupan kita, dan menjadi lebih ramah, pengguna sekarang lebih kesepian dan lebih tidak bahagia dari sebelumnya. Seiring dengan bukti sosial muncullah perbandingan sosial, kebiasaan menjengkelkan membandingkan diri kita dengan orang lain atau orang lain membandingkan kita dengan diri mereka sendiri atau ide mereka sendiri. Tidak apa-apa jika Anda keluar di atas tetapi tidak begitu baik jika tidak.

Ingin dihibur oleh teman-teman? Perlu membuang mood itu? Jangan di media sosial. Sebuah studi tahun 2016 menunjukkan bahwa semakin banyak waktu yang Anda habiskan di media sosial, Anda menjadi semakin tidak bahagia. University of Pittsburgh bertanya kepada 1.787 orang dewasa Amerika tentang kebiasaan media sosial mereka. Mereka menemukan bahwa semakin banyak orang menggunakan media sosial, semakin tidak bahagia mereka.

Manfaat detoks media sosial dan cara melakukannya2

Manfaat detoks media sosial

Selain depresi, perasaan rendah diri, perbandingan negatif, dan menghabiskan hampir dua jam sehari tanpa melakukan apa-apa, apa manfaat lain dari detoks media sosial?

Lebih banyak waktu luang

Sangat mudah untuk kehilangan waktu berjam-jam menggulir umpan berita, berkomentar, dan menonton video. Tapi, begitu Anda keluar dari pingsan media sosial Anda, Anda akan menyadari betapa banyak pekerjaan yang masih harus dilakukan. Pengguliran konstan dan kurangnya produktivitas ini sebenarnya dapat memperburuk kecemasan dan depresi.

Memotong media sosial menghilangkan pengguliran tanpa berpikir yang biasa kita lakukan. Anda akan melihat bahwa Anda memiliki lebih banyak waktu luang untuk mengejar hasrat Anda, berbicara di telepon dengan teman-teman, atau bahkan melakukan yoga. Tetap produktif tidak mudah dalam keadaan normal (terutama jika Anda menderita depresi yang sangat umum tahun ini). Jadi, meletakkan telepon dan sedikit bosan dapat membantu Anda untuk mulai mencapai beberapa tujuan dan menyelesaikan sesuatu.

Kepuasan

Perjalanan kita menuju kepuasan hampir sama tak berujungnya dengan pencarian kita akan pencerahan tetapi tidak kurang bermakna. Jalan menuju kepuasan dimulai ketika Anda berhenti membandingkan diri Anda dengan orang lain dan mencari validasi dari luar.

Kita semua memiliki kecenderungan untuk membandingkan hidup atau pencapaian kita dengan orang lain. Dengan menghilangkan sebanyak mungkin hal itu dari hidup kita, kita mulai menghargai hidup kita apa adanya.

Ini juga sangat membantu untuk fokus hanya pada hal-hal yang dapat Anda kendalikan, hal-hal yang ada di depan Anda, dan hanya hal-hal yang memengaruhi Anda secara langsung. Mematikan media sosial akan membantu Anda melepaskan banyak masalah yang sebenarnya bukan milik Anda.

Lebih banyak privasi

Jejaring sosial sangat invasif. Anda baru menyadari betapa mereka tahu dan ingin tahu tentang Anda ketika Anda mulai menutup akun. Mereka ingin tahu segalanya tentang Anda, kehidupan Anda, teman-teman Anda, kebiasaan Anda, dan banyak lagi. Mereka juga tidak benar-benar melindungi data itu dan akan sering membagikannya antar jaringan.

Misalnya, apakah Anda tahu WhatsApp membagikan data Anda dengan Facebook? Jika Anda menginginkan rasa privasi, menutup akun Anda adalah cara yang bagus untuk mencapai perasaan itu.

Rekoneksi dengan dunia nyata

Terlalu mudah untuk menghubungkan diri Anda ke internet dan tidak pernah keluar kecuali untuk bekerja. Menarik diri dari media sosial dan melihat ke luar jendela akan menunjukkan dunia luar. Itu hal kecil tapi sangat berharga.

Dengan segala sesuatu yang terjadi di dunia saat ini, mungkin tampak sangat sulit untuk terhubung dengan orang lain. Tetapi, bahkan berjalan kaki singkat di bawah sinar matahari dapat meningkatkan perasaan Anda.

Mencari Validasi

Jika ada satu hal yang kita semua suka, itu adalah ikon notifikasi kecil. Ini memberi tahu kita bahwa kita telah melakukan sesuatu yang baik. Posting, komentar, apa pun, ikon notifikasi selalu ada untuk membantu kita merasa lebih baik. Sayangnya, ini juga berarti bahwa kita mengandalkan orang lain untuk memberi tahu kita bahwa kita layak, kita melakukan pekerjaan dengan baik, atau menegaskan kembali bahwa pendapat kita “benar”.

Jadi, ini menjadi kebutuhan konstan untuk validasi dari waktu ke waktu dan pada akhirnya, Anda akan menjadi sangat kecanduan ikon notifikasi. Sedemikian rupa sehingga Anda kehilangan hal-hal baik tepat di depan Anda untuk mencarinya.

Cara sukses detoks dari media sosial

Memulai usaha baru adalah bagian yang mudah. Mempertahankan momentum dan melihatnya melalui adalah di mana letak kesulitannya. Berikut adalah beberapa strategi jitu untuk memastikan detoks media sosial Anda berhasil. Gunakan beberapa atau semua tips ini untuk menarik diri dari media sosial dan mendapatkan kembali kendali atas hidup Anda sendiri.

Tidak semua kiat akan berhasil untuk semua orang, jadi buatlah strategi yang akan berhasil untuk Anda. Semoga berhasil!

Kenali Pemicu Anda

Jika Anda serius ingin keluar dari media sosial, Anda harus memiliki pola pikir yang benar. Pertama, pertimbangkan mengapa Anda menyukai aplikasi tertentu. Apa yang membuatmu sering memeriksanya? Apa yang akan Anda lewatkan tentang itu? Bagaimana perasaan Anda setelah Anda membukanya? Dan akhirnya, apakah itu benar-benar ada gunanya bagi Anda?

Salah satu alasan detoks Anda akan gagal dalam beberapa jam adalah karena Anda tidak siap untuk menangani salah satu aspek yang membuat Anda kembali. Berbicara dengan teman, mengikuti hobi dan video petunjuk, memeriksa berita, dll. adalah semua hal yang harus Anda tangani terlebih dahulu.

Tahu apa yang Anda hadapi

Media sosial diibaratkan sebagai kecanduan. Para ilmuwan percaya bahwa reseptor dopamin yang sama yang dibangkitkan oleh kecanduan lain juga dibangkitkan oleh jejaring sosial. Jadi detoks media sosial benar-benar detoksifikasi.

Kepercayaan populer saat ini adalah bahwa dibutuhkan sekitar 100 hari untuk memutus siklus ketergantungan dopamin. Karena itu, Anda perlu merencanakan setidaknya selama itu untuk benar-benar menghentikan kebiasaan itu. Anda juga tidak boleh meremehkan betapa sulitnya kadang-kadang.

Hapus aplikasi dan bookmark

Anda harus memulai seperti yang Anda maksudkan untuk melanjutkan. Hapus aplikasi media sosial dari ponsel, tablet, laptop, komputer, dan dari mana pun Anda mengaksesnya. Hapus bookmark mereka dari browser Anda dan pastikan tidak ada cara mudah untuk mengakses jaringan.

Anda belum perlu menghapus akun Anda, itu nanti. Dengan menghapus aplikasi, Anda sekarang telah mempersulit mengakses media sosial dan sekarang akan membutuhkan upaya sadar untuk masuk, yang memberi Anda kesempatan untuk melatih tekad.

Setelah Anda menghapus aplikasi dan bookmark, Anda mungkin menyadari bahwa Anda membuka kunci ponsel, cukup ketuk ikon Facebook (atau Snapchat, Instagram, Twitter, dll.). Menciptakan kesadaran ini berarti Anda benar-benar dapat melihat betapa tanpa berpikir Anda mengakses media sosial.

Dapatkan sedikit bantuan jika Anda membutuhkannya

Jika Anda menemukan tekad memudar atau terus tergoda untuk masuk ke media sosial, gunakan alat perangkat lunak untuk membantu. Ekstensi browser atau filter web dapat membantu memblokir akses media sosial jika Anda merasa kesulitan. Aplikasi web seperti Self Control atau Focus dapat membantu Anda tetap produktif tanpa tergoda untuk memeriksa jejaring sosial Anda.

Bersiaplah untuk memenuhi kebosanan Anda

Salah satu hal tersulit tentang kecanduan adalah perasaan kehilangan aktivitas yang Anda hentikan. Untuk membantu menghindari hal ini sebanyak mungkin, isi jumlah waktu yang sama yang Anda habiskan di media sosial dengan sesuatu yang lebih menyenangkan. Misalnya, beri diri Anda dua jam ekstra untuk bermain game, bersosialisasi, berjalan kaki, berlari, bersepeda, atau apa pun.

Jika Anda mengganti waktu henti itu dengan sesuatu yang lebih positif, akan lebih mudah untuk mengatasinya. Alih-alih merasa seolah-olah Anda kehilangan dan tidak ada yang lain, Anda mungkin masih merasa seolah-olah Anda kehilangan tetapi perasaan mampu melakukan sesuatu yang positif malah akan membantu menghilangkan keunggulan.

Lacak kemajuan Anda

Ada alasan bagus mengapa kelompok pendukung memberikan koin atau medali untuk merayakan kemajuan seseorang. Mereka membantu menunjukkan kepada kita seberapa jauh kita telah datang dan menegaskan kembali kemampuan kita untuk berhasil. Menandai waktu adalah tentang bergerak maju dan merayakan pencapaian. Melacak kemajuan pada kalender atau tampilan lain menunjukkan kemajuan Anda. Ini membantu Anda fokus untuk bergerak maju sambil juga merayakan apa yang telah Anda capai.

Hadiahi dirimu sendiri

Menghargai diri sendiri karena tetap mengikuti kursus adalah cara yang sangat efektif untuk mengatasi kecanduan. Pecah menjadi potongan-potongan yang bisa diatur. Hadiah kecil untuk sehari, hadiah yang sedikit lebih besar selama seminggu, sesuatu yang bagus untuk menghasilkan sebulan, dan seterusnya. Persis seperti apa bentuk hadiah itu sepenuhnya tergantung pada suka dan tidak suka Anda.

Tentu saja, imbalannya juga akan datang dengan sendirinya ketika Anda mulai merasa lebih baik setelah mengambil langkah, jadi beri diri Anda waktu untuk menuainya.

Mengatasi FOMO

Salah satu aspek kunci dari detoksifikasi media sosial adalah Fear Of Missing Out (FOMO). Ini adalah motivator psikologis yang kuat yang menipu kita untuk menilai hal-hal yang sebenarnya tidak begitu penting semata-mata karena orang lain tampaknya menikmatinya. Salah satu cara untuk mengatasi FOMO adalah dengan melihat apa yang benar-benar penting bagi Anda dan apakah banyak aspek media sosial penting dalam skema kehidupan yang hebat.

Kemungkinan Anda akan bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini untuk mencapai titik ini sehingga melangkah lebih jauh seharusnya tidak menjadi masalah. Jika Anda menderita FOMO, artikel dari Psychology Today ini memiliki beberapa mekanisme koping yang berguna yang dapat Anda gunakan.

Anda Dapat Memiliki Hubungan yang Sehat dengan Media Sosial

Satu hal yang kita perhatikan ketika detoksifikasi adalah seberapa banyak yang sebenarnya kita butuhkan (ya, benar-benar MEMBUTUHKAN) media sosial. Apakah Anda menggunakannya untuk bekerja, sekolah, berbelanja, atau berinteraksi dengan grup, Anda akan gagal total setelah Anda menyadari bahwa Anda benar-benar harus memiliki aplikasi itu.

Untungnya, kita telah menemukan beberapa hal untuk membantu mereka yang perlu mengurangi tanpa sepenuhnya memutuskan ikatan.

Waktu layar

Baik Android dan iOS memberi Anda kemampuan untuk menetapkan batas waktu pada aplikasi. Atur waktu Anda selama 15 menit sehari dan aplikasi akan mengingatkan Anda dan menutup ketika Anda telah mencapai batas waktu itu. Sayangnya batas waktu ini sangat mudah dilewati sehingga mungkin tidak berhasil bagi seseorang yang benar-benar bertekad untuk terus menggulir.

Gunakan Perangkat Lain

Jika Anda harus check-in secara berkala (Anda memiliki proyek grup, Anda adalah admin dalam grup, atau Anda memiliki anggota keluarga yang sakit) hapus aplikasi dari perangkat seluler Anda tetapi tetap masuk di komputer desktop.

Melakukan ini berarti Anda masih dapat tetap terhubung tetapi itu cukup merepotkan sehingga Anda tidak akan mulai menggulir tanpa berpikir.

Berhenti mengikuti

Ada beberapa cara untuk memiliki kue dan memakannya juga. Anda dapat mulai memiliki hubungan yang lebih baik dengan media sosial dengan berhenti mengikuti sesuatu yang beracun. Mengikuti halaman berita, teman, dan bahkan grup yang membuat Anda merasa cemas, semuanya harus pergi.

Selanjutnya, pilih aplikasi media sosial mana yang benar-benar bagus untuk Anda lalu sesuaikan. Baik Pinterest dan Reddit sangat bagus untuk mempelajari hal-hal baru sambil memberi Anda pilihan untuk meminimalkan hal negatif. Jika Anda benar-benar kecanduan menggulir, cobalah aplikasi yang akan membantu Anda tetap produktif tanpa merasa perlu terus-menerus menyegarkan, menggulir, dan berinteraksi.

Tetap berhubungan

Setelah Anda menghentikan kecanduan media sosial Anda, Anda akan kagum pada berapa banyak lagi interaksi asli yang Anda miliki dengan orang-orang yang pernah sangat dekat dengan Anda. Anda dapat membuat pesan grup dengan keluarga, atau hanya mengirim lebih banyak teks dan melakukan lebih banyak panggilan telepon daripada sebelumnya.

Detoks media sosial

Saya tidak akan berpura-pura bahwa detoks media sosial akan mudah. Saya tahu secara langsung betapa sulitnya pada awalnya untuk berhenti memeriksa ponsel Anda setiap lima menit atau menyegarkan browser Anda untuk melihat apakah Anda memiliki pemberitahuan. Namun, saya akan memberitahu Anda bahwa itu mungkin, bahwa banyak orang telah melakukannya dan hampir secara universal dianggap sebagai hal yang positif oleh mereka yang telah berhasil detoks. Saya menganggap diri saya sebagai salah satu dari mereka.

Tidak ada yang berharga yang mudah tetapi terkadang jalan yang lebih sulit itu benar-benar layak untuk diambil.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com