Mengapa Warna Bintang Berwarna-warni ?

Sepanjang sejarah manusia telah menatap bintang-bintang dengan kagum dan takjub. Dengan mata kasar, sebagian besar bintang tampak putih. Ketika cahaya dari bintang-bintang menembus atmosfer bumi, mereka tampak berkelap-kelip. Sampai sekitar dua ratus tahun yang lalu, setiap orang yang mempelajari bintang-bintang mengira bahwa semua bintang itu putih. Bagian yang mengejutkan adalah, bintang-bintang datang di hampir semua warna pelangi.

Ketika para ilmuwan mulai belajar lebih banyak tentang cahaya dan gelombang cahaya, mereka menyadari bahwa ada berbagai macam cahaya dan panjang gelombangnya bisa lebar atau padat. Ketika mereka mempelajari planet-planet mereka mulai mengenali bahwa cahaya dapat dirasakan dalam berbagai warna berbeda berdasarkan pada panjang gelombang, dan bahwa panjang gelombang dapat berubah berdasarkan pada suhu bintang.

Bintang berwarna

Jenis fisika sains yang disebut ‘radiasi benda hitam’ dikembangkan dan mereka terus memeriksa berbagai suhu dan warna. Tampaknya bintang-bintang dengan suhu ‘lebih dingin’ memiliki energi yang diradiasikan dalam nada merah dari spektrum warna elektromagnetik, sedangkan bintang dengan suhu ‘lebih panas’ memiliki energi yang terpancar dalam nada biru dan putih dari spektrum warna elektromagnetik. Ini membuat bintang yang lebih dingin tampak merah dan bintang dengan suhu yang lebih tinggi tampak biru atau putih. Dari dingin ke panas, warna dapat muncul merah, oranye, kuning, hijau dan biru. Jika Anda ingat warna pelangi, Anda akan melihat bahwa ini berada dalam urutan yang sama.

Ada faktor penting lain yang dapat mengubah warna bintang. Jika bintang memiliki unsur di atmosfernya, ia dapat mengubah panjang gelombang cahaya dan itu akan menyebabkan perubahan warna yang kita ukur atau amati. Ini mungkin menjelaskan mengapa ada begitu banyak warna berbeda di bintang-bintang yang sedang dipelajari.

Bintang-bintang paling keren adalah bintang merah dan suhunya sekitar 3.000 derajat C. Matahari kita sendiri memiliki suhu sekitar 6.000 derajat C dan bersinar oranye / kuning. Bintang hijau memiliki suhu sekitar 10.000 derajat C dan bintang biru, yang terpanas, sekitar 25.000 derajat C.

Bintang-bintang terbesar di alam semesta menghabiskan semua energinya jauh lebih cepat daripada bintang-bintang yang lebih kecil. Ini berarti umur mereka sangat pendek. Matahari kita dianggap sebagai bintang berukuran sedang dan setengah jalan melalui siklus hidupnya. Tapi itu juga memiliki jutaan dan jutaan tahun yang tersisa untuk bersinar cerah bagi kita.B-class stars in the Jewel Box cluster

Jadi, seperti yang Anda lihat, warna bintang tergantung pada suhu serta kontribusi atmosfer yang mungkin harus mengubah suhu yang dapat diukur. Para ilmuwan telah mengembangkan peralatan yang sangat sensitif yang bekerja dengan teleskop untuk mengamati dan mencatat warna pelangi bintang yang bisa kita lihat. Ini adalah ilmu spektroanalisis dan para ilmuwan tidak hanya dapat mendeteksi warna bintang, tetapi juga dari apa bintang itu terbentuk. Unsur-unsur bintang akan membantu saat kita mengklasifikasikan tata surya dan galaksi yang kita temukan.

Loading...