Metodologi penelitian –pengertian, jenis, contoh, analisis

Kata “metodologis” berarti jalan yang dilacak ketika melakukan metodologi, yang merupakan ilmu metode. Metodologi digunakan dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan, tetapi juga untuk memanggil seseorang yang sangat berhati-hati, yang melakukan sesuatu dengan mengikuti beberapa langkah.

Penting untuk tidak membingungkan istilah “metode” dengan “metodologi”, karena yang pertama adalah rencana yang dipilih untuk mencapai tujuan, sedangkan yang kedua adalah cabang yang mempelajari metode tersebut.

Pengertian Metodologi

Metodologi adalah kata sifat yang dimiliki atau terkait dengan metodologi tersebut. Pada gilirannya, ia mendefinisikan ini sebagai ilmu metode dan sebagai kelompok metode yang diikuti dalam penyelidikan ilmiah atau dalam eksposisi doktrinal.

Kata “metodologi” berasal dari tiga kata Yunani: “metà”, yang berarti “di luar”; “Od”, yang berarti “jalan”; dan “logo”, “belajar”.

Kegunaan Metodologi dalam penelitian

Tugas seorang “ahli metodologi” adalah untuk melacak dan mengadopsi strategi yang dapat diterima untuk meningkatkan pengetahuan yang diperoleh. Sebaliknya, subjek yang mengikuti jalur “metodologis” menggunakan teori dan epistemologi subjek untuk memilih teknik penelitian tertentu.

Investigasi tidak atau tidak membutuhkan kerangka kerja “metodologis”, yaitu, rencana atau struktur yang harus diikuti untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang diajukan investigasi. Dalam proses ini, perlu untuk menunjukkan bagaimana data akan diperoleh, berapa banyak dari mereka akan ada, catatan apa yang akan diperoleh dan bagaimana informasi yang diperoleh akan dianalisis.

Beberapa penulis menunjukkan bahwa kerangka kerja “metodologis” adalah salah satu langkah penting untuk penjabaran proyek, karena akan tergantung pada ini bahwa ia memiliki hasil yang valid dan dapat diandalkan.

Desain “metodologis” ini kemudian tergantung pada sejumlah faktor yang bervariasi, karena beberapa akan dikaitkan dengan referensi empiris yang ingin dikategorikan sebagai masalah, dan yang lainnya, dengan konseptualisasi yang berkaitan dengan pertanyaan penelitian.

Metodologi selalu perlu untuk mengetahui dan mengingat apa yang ingin Anda analisis untuk membandingkannya dalam kaitannya dengan bagian dari realitas yang akan diamati dan lingkungan atau alamnya.

Contoh yang jelas dari kerangka kerja “metodologis” adalah ketika mahasiswa, sebelum menerimanya, harus menyiapkan skripsi. Dalam hal ini, penting untuk membangun satu, karena menjelaskan mekanisme yang diikuti untuk menyiapkan analisis masalah yang akan diselidiki.

Kerangka kerja “metodologis” ini secara umum terletak di bab ketiga dari skripsi dan merupakan hasil dari dimasukkannya konsep dan dasar yang dijelaskan dalam kerangka teori. Di dalamnya, semua tujuan yang diusulkan dari skripsi harus disebutkan dan pemenuhan atau tidak dari hipotesis yang menjadi dasar tugas penelitian harus dilaporkan.

Orang metodologis

Proses “metodologis” ditandai dengan disiplin, sistematis dan fleksibel untuk suatu pendekatan yang memungkinkan analisis masalah secara keseluruhan. Oleh karena itu, juga datang referensi ke orang “metodologis”, yang diindikasikan sebagai orang yang bijaksana, teliti dan yang mengikuti ajaran tertentu ketika mencari tujuan tertentu.

Jenis pendekatan metodologi

Mulailah dengan memperkenalkan pendekatan keseluruhan Anda pada penelitian. Masalah atau pertanyaan apa yang Anda selidiki, dan data apa yang Anda butuhkan untuk menjawabnya?

  • Metode kuantitatif (mis. Survei) adalah yang terbaik untuk mengukur, memberi peringkat, mengategorikan, mengidentifikasi pola, dan membuat generalisasi
  • Metode kualitatif (mis. Wawancara) paling baik untuk menggambarkan, menafsirkan, mengontekstualisasikan, dan mendapatkan wawasan mendalam tentang konsep atau fenomena tertentu
  • Metode campuran memungkinkan kombinasi pengukuran numerik dan eksplorasi mendalam

Bergantung pada disiplin dan pendekatan Anda, Anda mungkin juga mulai dengan diskusi tentang alasan dan asumsi yang mendasari metodologi Anda.

  • Apakah tujuan Anda untuk mengatasi masalah praktis atau teoretis?
  • Mengapa pendekatan ini yang paling cocok untuk menjawab pertanyaan penelitian Anda?
  • Apakah metodologi ini standar di bidang Anda atau apakah itu memerlukan pembenaran?
  • Apakah ada pertimbangan etis atau filosofis?
  • Apa kriteria validitas dan ketelitian dalam jenis penelitian ini?

Dalam studi penelitian kuantitatif, Anda mungkin bertujuan untuk menghasilkan pengetahuan yang dapat digeneralisasikan tentang penyebab suatu fenomena. Penelitian yang valid memerlukan penelitian yang dirancang dengan hati-hati dengan variabel terkontrol yang dapat direplikasi oleh peneliti lain.

Dalam penelitian partisipatif kualitatif, Anda mungkin bertujuan untuk menghasilkan pengetahuan etnografi tentang perilaku, struktur sosial, dan kepercayaan bersama dari sekelompok orang tertentu. Karena metodologi ini kurang terkontrol dan lebih interpretatif, Anda perlu merefleksikan posisi Anda sebagai peneliti, dengan mempertimbangkan bagaimana partisipasi dan persepsi Anda mungkin memengaruhi hasil.

Metode pengumpulan data

Setelah Anda memperkenalkan jenis pendekatan metodologi Anda secara keseluruhan, Anda harus memberikan rincian lengkap tentang metode yang Anda gunakan untuk melakukan penelitian. Garis besar alat, prosedur dan bahan yang Anda gunakan untuk mengumpulkan data, dan kriteria yang Anda gunakan untuk memilih peserta atau sumber.

Metode kuantitatif

Survei

Jelaskan di mana, kapan, dan bagaimana survei dilakukan.

  • Bagaimana Anda merancang pertanyaan dan bentuk apa yang diambil (mis. Pilihan ganda, skala penilaian)?
  • Bagaimana Anda menemukan dan memilih peserta?
  • Apakah Anda melakukan survei melalui telepon, surat, online atau secara langsung, dan berapa lama peserta harus merespons?
  • Berapa ukuran sampel dan tingkat respons?

Anda mungkin ingin memasukkan kuesioner lengkap sebagai lampiran sehingga pembaca Anda dapat melihat dengan tepat data apa yang dikumpulkan.

Eksperimen

Berikan perincian lengkap tentang alat, teknik, dan prosedur yang Anda gunakan untuk melakukan percobaan.

  • Bagaimana Anda merancang eksperimen (mis. Antara subjek atau dalam subyek)?
  • Bagaimana Anda menemukan dan memilih peserta?
  • Alat atau teknologi apa yang Anda gunakan dalam percobaan?

Dalam penelitian eksperimental, sangat penting untuk memberikan detail yang cukup bagi peneliti lain untuk mereproduksi hasil Anda.

Data yang ada

Jelaskan bagaimana Anda mengumpulkan dan memilih bahan (seperti data publikasi atau arsip) untuk dimasukkan dalam analisis Anda.

  • Di mana sumber materi Anda ?
  • Bagaimana data awalnya diproduksi?
  • Kriteria apa yang Anda gunakan untuk memilih materi (mis. Rentang tanggal)?

Contoh metode kuantitatif

Survei ini terdiri dari 5 pertanyaan pilihan ganda dan 10 pertanyaan yang harus dijawab oleh responden dengan skala Lickert 7 poin. Tujuannya adalah untuk melakukan survei dengan 350 pelanggan Perusahaan X di lokasi perusahaan di Jakarta dari 4-8 Juli 2020 antara pukul 11: 00-15: 00. Pelanggan didefinisikan sebagai orang yang telah membeli produk dari Perusahaan X pada hari ditanyai. Peserta diberi waktu 5 menit untuk mengisi survei secara anonim, dan 408 pelanggan merespons. Karena tidak semua survei sepenuhnya selesai, 371 hasil survei dimasukkan dalam analisis.

Metode kualitatif

Wawancara atau kelompok fokus

Jelaskan di mana, kapan, dan bagaimana wawancara dilakukan.

  • Bagaimana Anda menemukan dan memilih peserta?
  • Berapa banyak orang yang ikut?
  • Bentuk apa yang diambil dari wawancara (terstruktur, semi-terstruktur, tidak terstruktur)?
  • Berapa lama wawancara dan bagaimana direkam?

Pengamatan partisipan

Jelaskan di mana, kapan, dan bagaimana Anda melakukan pengamatan.

  • Kelompok atau komunitas apa yang Anda amati dan bagaimana Anda mendapatkan akses ke mereka?
  • Berapa lama Anda menghabiskan waktu melakukan penelitian dan di mana lokasinya?
  • Bagaimana Anda merekam data Anda (mis. Rekaman audiovisual, pembuatan catatan)?

Data yang ada

Jelaskan bagaimana Anda memilih bahan studi kasus (seperti teks atau gambar) untuk fokus analisis Anda.

  • Jenis bahan apa yang Anda analisis?
  • Bagaimana Anda mengumpulkan dan memilihnya?

Contoh metode kualitatif

Untuk mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang kemungkinan peningkatan jajaran produk, wawancara semi-terstruktur dilakukan dengan 8 pelanggan yang kembali dari kelompok sasaran utama Perusahaan X. Pelanggan yang kembali didefinisikan sebagai seseorang yang biasanya membeli produk setidaknya dua kali. satu minggu dari Perusahaan X. Survei ini digunakan untuk memilih peserta pelanggan yang kembali yang termasuk dalam kelompok target (20-45 tahun). Wawancara dilakukan di kantor kecil di sebelah mesin kasir, dan masing-masing berlangsung sekitar 20 menit. Jawaban direkam dengan mencatat, dan tujuh wawancara juga difilmkan dengan persetujuan. Seorang yang diwawancarai lebih suka tidak difilmkan.

Metode analisis Anda

Selanjutnya, Anda harus menunjukkan bagaimana Anda memproses dan menganalisis data. Hindari terlalu banyak detail — Anda tidak boleh mulai mempresentasikan atau mendiskusikan hasil Anda pada tahap ini.

Metode kuantitatif

Dalam penelitian kuantitatif, analisis Anda akan didasarkan pada angka. Di bagian metode Anda dapat memasukkan:

  • Cara Anda menyiapkan data sebelum menganalisisnya (mis. Memeriksa data yang hilang, menghapus pencilan, mengubah variabel)
  • Perangkat lunak mana yang Anda gunakan untuk menganalisis data (mis. SPSS atau Excel)
  • Metode statistik mana yang Anda gunakan (mis. Analisis regresi)

Contoh metode kuantitatif

Sebelum analisis, data yang dikumpulkan disiapkan. Dataset diperiksa untuk data dan outlier yang hilang. Untuk ini “aturan label outlier” digunakan. Semua nilai di luar rentang yang dihitung dianggap outlier (Hoaglin & Iglewicz, 1987). Data kemudian dianalisis menggunakan perangkat lunak statistik SPSS.

Metode kualitatif

Dalam penelitian kualitatif, analisis Anda akan didasarkan pada bahasa, gambar, dan pengamatan. Metode mungkin termasuk:

  • Analisis konten: mengkode dan mengelompokkan tema dan ide
  • Analisis naratif: melihat struktur dan kiasan bercerita dan menafsirkan maknanya
  • Analisis wacana: melihat komunikasi dan makna (termasuk bahasa, gambar, dan interaksi nonverbal) dalam kaitannya dengan konteks sosial mereka

Contoh metode kualitatif

Wawancara ditranskripsikan dan kode terbuka untuk mengkategorikan tema kunci dan mengidentifikasi pola. Setiap tema dianalisis untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang persepsi dan motivasi peserta.

Evaluasi dan benarkan pilihan metodologis

Metodologi Anda harus menjelaskan mengapa Anda memilih metode khusus ini, terutama jika Anda tidak mengambil pendekatan paling standar untuk topik Anda. Diskusikan mengapa metode lain tidak cocok untuk tujuan Anda, dan tunjukkan bagaimana pendekatan ini menyumbangkan pengetahuan atau pemahaman baru.

  • Anda dapat mengakui keterbatasan atau kelemahan dalam pendekatan yang Anda pilih, tetapi benarkan mengapa ini lebih penting daripada kekuatannya.
  • Eksperimen berbasis laboratorium tidak selalu dapat secara akurat mensimulasikan situasi dan perilaku kehidupan nyata, tetapi mereka efektif untuk menguji hubungan sebab akibat antara variabel.
  • Wawancara tidak terstruktur biasanya menghasilkan hasil yang tidak dapat digeneralisasi di luar kelompok sampel, tetapi mereka memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang persepsi, motivasi, dan emosi peserta.

Soal dan Jawaban

Apa perbedaan antara metode dan metodologi?

Metodologi mengacu pada strategi menyeluruh dan alasan penelitian Anda. Mengembangkan metodologi Anda melibatkan mempelajari metode penelitian yang digunakan di bidang Anda dan teori atau prinsip yang mendukungnya, untuk memilih pendekatan yang paling sesuai dengan tujuan Anda.

Metode adalah alat dan prosedur khusus yang Anda gunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data (mis. Wawancara, eksperimen, survei, tes statistik).

Apa perbedaan antara metode kuantitatif dan kualitatif?

Penelitian kuantitatif berkaitan dengan angka dan statistik, sedangkan penelitian kualitatif berkaitan dengan kata-kata dan makna.

Metode kuantitatif memungkinkan Anda menguji hipotesis dengan mengumpulkan dan menganalisis data secara sistematis. Metode penelitian umum meliputi eksperimen, pengamatan dicatat sebagai angka, dan survei dengan pertanyaan tertutup.

Metode kualitatif memungkinkan Anda mengeksplorasi ide dan pengalaman secara mendalam. Metode umum termasuk wawancara dengan pertanyaan terbuka, pengamatan yang dijelaskan dalam kata-kata, dan ulasan literatur yang mengeksplorasi konsep dan teori.

Metode kualitatif cenderung lebih fleksibel, sedangkan metode kuantitatif lebih dapat direproduksi.

Apa itu Sampel?

Sampel adalah subset individu dari populasi yang lebih besar. Pengambilan sampel berarti memilih grup yang akan Anda kumpulkan data dalam penelitian Anda.

Misalnya, jika Anda meneliti pendapat siswa di universitas Anda, Anda dapat mensurvei sampel 100 siswa.

Pengambilan sampel statistik memungkinkan Anda untuk menguji hipotesis tentang karakteristik suatu populasi. Ada berbagai metode pengambilan sampel yang dapat Anda gunakan untuk memastikan bahwa sampel Anda mewakili populasi secara keseluruhan.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *