Cara Bekerja dengan Trendlines di Grafik Microsoft Excel

Logo Microsoft Excel.

Anda dapat menambahkan garis tren ke bagan di Excel untuk memperlihatkan pola umum data dari waktu ke waktu. Anda juga dapat memperluas garis tren untuk memperkirakan data di masa mendatang. Excel memudahkan untuk melakukan semua ini.

Garis tren (atau garis yang paling sesuai) adalah garis lurus atau melengkung yang memvisualisasikan arah umum nilai. Mereka biasanya digunakan untuk menunjukkan tren dari waktu ke waktu.

Dalam artikel ini, kita akan membahas cara menambahkan garis tren yang berbeda, memformatnya, dan memperluasnya untuk data di masa mendatang.

Bagan Excel dengan garis tren linier.

Tambahkan Garis Tren

Anda dapat menambahkan garis tren ke bagan Excel hanya dalam beberapa klik. Mari tambahkan garis tren ke grafik garis.

Pilih bagan, klik tombol “Unsur Bagan”, lalu klik kotak centang “Garis Tren”.

Klik "Bagan Unsurts" tombol, dan kemudian klik "Trendline" kotak centang.

Ini menambahkan garis tren Linear default ke grafik.

Iklan

Ada berbagai garis tren yang tersedia, jadi sebaiknya pilih salah satu yang paling sesuai dengan pola data Anda.

Klik tanda panah di sebelah opsi “Garis Tren” untuk menggunakan garis tren lainnya, termasuk Eksponensial atau Rata-Rata Pergerakan.

Klik panah untuk pilihan garis tren lainnya.

Beberapa jenis garis tren utama meliputi:

  • Linear: Garis lurus yang digunakan untuk menunjukkan tingkat kenaikan atau penurunan nilai yang tetap.
  • Eksponensial: Garis tren ini memvisualisasikan peningkatan atau penurunan nilai pada tingkat yang semakin tinggi. Garisnya lebih melengkung daripada garis tren linier.
  • Logaritmik: Jenis ini paling baik digunakan ketika data bertambah atau berkurang dengan cepat, dan kemudian diratakan.
  • Rata-Rata Pergerakan: Untuk menghaluskan fluktuasi data Anda dan menunjukkan tren dengan lebih jelas, gunakan jenis garis tren ini. Ini menggunakan sejumlah titik data tertentu (dua adalah default), rata-rata, dan kemudian menggunakan nilai ini sebagai titik di garis tren.

Untuk melihat opsi lengkap, klik “Opsi Lainnya”.

Klik "Opsi Lainnya".

Panel Format Trendline membuka dan menampilkan semua tipe trendline dan opsi lebih lanjut. Kita akan mengeksplorasi lebih banyak lagi nanti di artikel ini.

Opsi "Format Trendline" bagan Excel lengkap.

Pilih garis tren yang ingin Anda gunakan dari daftar, dan itu akan ditambahkan ke bagan Anda.

Tambahkan Garis Tren ke Beberapa Seri Data

Pada contoh pertama, grafik garis hanya memiliki satu seri data, tetapi bagan kolom berikut memiliki dua.

Iklan

Jika Anda ingin menerapkan garis tren hanya ke salah satu seri data, klik kanan pada item yang diinginkan. Selanjutnya, pilih “Tambahkan Garis Tren” dari menu.

Pilih "Add Trendline" dari menu.

Panel Format Garis Tren terbuka sehingga Anda dapat memilih garis tren yang Anda inginkan.

Dalam contoh ini, garis tren Rata-Rata Pergerakan telah ditambahkan ke bagan seri data Tea.

Garis tren eksponensial pada seri data grafik.

Jika Anda mengklik tombol “Unsur Bagan” untuk menambahkan garis tren tanpa memilih seri data terlebih dahulu, Excel akan menanyakan seri data mana yang ingin Anda tambahkan garis trennya.

Minta seri data mana yang Anda inginkan untuk ditambahkan Garis Tren.

Anda dapat menambahkan garis tren ke beberapa seri data.

Pada gambar berikut, garis tren telah ditambahkan ke seri data Teh dan Kopi.

Beberapa garis tren pada grafik.

Anda juga dapat menambahkan garis tren yang berbeda ke seri data yang sama.

Iklan

Dalam contoh ini, garis tren Linear dan Moving Average telah ditambahkan ke grafik.

Garis tren Linear dan Moving Average pada grafik.

Format Garis Tren Anda

Garis tren ditambahkan sebagai garis putus-putus dan cocok dengan warna seri data yang ditetapkan. Anda mungkin ingin memformat garis tren secara berbeda—terutama jika Anda memiliki beberapa garis tren pada bagan.

Buka panel Format Trendline dengan mengklik dua kali garis tren yang ingin Anda format atau dengan mengklik kanan dan memilih “Format Trendline.”

Pilih "Format Garis Tren".

Klik kategori Isi & Garis, lalu Anda dapat memilih warna garis, lebar, tipe garis putus-putus, dan lainnya untuk garis tren Anda.

Pada contoh berikut, saya mengubah warnanya menjadi oranye, jadi berbeda dengan warna kolom. Saya juga meningkatkan lebar menjadi 2 poin dan mengubah tipe tanda hubung.

Klik kategori Fill & Line untuk mengubah warna, lebar garis, dan lainnya.

Perluas Garis Tren untuk Memprediksi Nilai Masa Depan

Fitur trendlines yang sangat keren di Excel adalah opsi untuk memperluasnya ke masa depan. Ini memberi kita gambaran tentang nilai masa depan apa yang mungkin didasarkan pada tren data saat ini.

Iklan

Dari panel Format Garis Tren, klik kategori Opsi Garis Tren, lalu ketikkan nilai di kotak “Teruskan” di bawah “Prakiraan.”

Klik "Trendline Options" Kategori dan ketik nilai dalam "Forward" kotak di bawah "Prakiraan."

Tampilkan Nilai R-Squared

Nilai R-kuadrat adalah angka yang menunjukkan seberapa baik garis tren Anda sesuai dengan data Anda. Semakin dekat nilai R-kuadrat ke 1, semakin baik kecocokan garis tren.

Dari panel Format Trendline, klik kategori “Trendline Options”, lalu centang kotak “Display R-squared value on chart”.

Klik kategori "Opsi Trendline", lalu centang kotak "Tampilkan nilai R-kuadrat pada bagan".

Nilai 0,81 ditampilkan. Ini adalah kecocokan yang masuk akal, karena nilai di atas 0,75 umumnya dianggap layak—semakin dekat dengan 1, semakin baik.

Jika nilai R-kuadrat rendah, Anda dapat mencoba jenis garis tren lainnya untuk melihat apakah mereka lebih cocok untuk data Anda.

Related Posts