Cara Membuat Template di Microsoft Word

Template memungkinkan Anda mengonfigurasi semua pengaturan relevan yang ingin Anda terapkan sebelumnya ke dokumen—tata letak halaman, gaya, pemformatan, tab, teks boilerplate, dan sebagainya. Anda kemudian dapat dengan mudah membuat dokumen baru berdasarkan template itu.

Saat Anda menyimpan dokumen sebagai templat, Anda kemudian bisa menggunakan templat itu untuk membuat dokumen baru. Dokumen baru tersebut berisi semua teks (dan gambar, dan konten lainnya) yang berisi template. Mereka juga memiliki semua pengaturan tata letak halaman, bagian, dan gaya yang sama dengan template. Templat dapat menghemat banyak waktu saat Anda membuat beberapa dokumen yang perlu memiliki tata letak, format, dan beberapa teks boilerplate yang konsisten.

Cara Menyimpan Dokumen sebagai Template

Hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah menyusun dokumen Anda seperti yang Anda inginkan agar dokumen baru muncul. Pisahkan teks (dan gambar, dan seterusnya) hingga hanya bahan boilerplate yang ingin Anda tampilkan di dokumen baru. Lanjutkan dan atur tata letak halaman Anda (margin, bagian, kolom, dll.), serta format dan gaya apa pun yang ingin Anda gunakan.

Ketika Anda sudah mendapatkan dokumen yang terlihat seperti yang Anda inginkan, saatnya untuk menyimpannya sebagai template. Buka menu “File”, lalu klik perintah “Save As”.

Pilih di mana Anda ingin menyimpan dokumen Anda.

Setelah mengetikkan nama untuk templat Anda, buka menu tarik-turun di bawah bidang nama, lalu pilih opsi “Templat Kata (*.dotx)”.

Klik tombol “Simpan”.

Iklan

Itu dia. Anda sekarang telah menyimpan template Word kustom Anda.

Cara Membuat Dokumen Baru Berdasarkan Template

Setelah Anda menyimpan template kustom Anda, Anda kemudian dapat membuat dokumen baru berdasarkan itu. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menjalankan Word.

Layar pembuka pembukanya menunjukkan banyak templat unggulan yang ada di dalamnya atau dapat diunduh. Di bagian atas jendela, klik tautan “PERSONAL” untuk menampilkan template khusus Anda. Kemudian, yang harus Anda lakukan adalah mengklik template yang Anda inginkan, dan Word membuat dokumen baru berdasarkan itu.

Secara default, Word suka menyimpan template ke DocumentsCustom Office Templates, di mana template tersebut akan muncul bersama template yang Anda buat di aplikasi Office lainnya.

TERKAIT: Cara Membuat Template Kustom di Excel

Saat Anda menyimpan template, Anda dapat memilih lokasi yang berbeda jika Anda mau. Masalahnya adalah jika Anda menyimpannya di lokasi yang berbeda, Word mungkin tidak dapat mengambilnya dan menampilkannya di layar splash sebagai opsi. Jika itu bukan masalah besar bagi Anda, simpanlah di mana pun Anda suka. Anda masih dapat membuat dokumen baru berdasarkan template hanya dengan mengklik dua kali file tersebut.

Anda juga dapat membuka templat di Word sehingga Anda dapat mengeditnya dengan mengklik kanan file, lalu memilih perintah “Buka” dari menu konteks.

Iklan

Jika Anda menginginkan pendekatan yang lebih terorganisir, Anda dapat mengubah lokasi default tempat Excel menyimpan template. Ini memungkinkan Anda menyimpan templat di tempat yang Anda inginkan (meskipun semuanya masih harus berada di lokasi yang sama) dan dapat mengaksesnya di layar splash Word.

Pada menu “File”, klik perintah “Opsi”. Di jendela “Opsi Kata”, apik kategori “Simpan” di sebelah kiri. Di sebelah kanan, ketik jalur tempat Anda ingin menyimpan template di kotak “Lokasi template pribadi default”. Klik “OK” setelah selesai.

Pada akhirnya, templat Word secara fungsional mirip dengan dokumen Word biasa. Perbedaan besar terletak pada cara Word menangani file-file tersebut, sehingga memudahkan Anda membuat dokumen baru berdasarkan file tersebut.

Related Posts