Cara Menggunakan VLOOKUP pada Rentang Nilai

logo excel

VLOOKUP adalah salah satu fungsi Excel yang paling terkenal. Anda biasanya akan menggunakannya untuk mencari kecocokan persis, seperti ID produk atau pelanggan, tetapi dalam artikel ini, kita akan menjelajahi cara menggunakan VLOOKUP dengan rentang nilai.

Contoh Satu: Menggunakan VLOOKUP untuk Menetapkan Nilai Huruf ke Skor Ujian

Sebagai contoh, katakanlah kita memiliki daftar nilai ujian, dan kita ingin menetapkan nilai untuk setiap nilai. Di tabel kita, kolom A menunjukkan nilai ujian yang sebenarnya dan kolom B akan digunakan untuk menunjukkan nilai huruf yang kita hitung. Kita juga telah membuat tabel di sebelah kanan (kolom D dan E) yang menunjukkan skor yang diperlukan untuk mencapai setiap nilai huruf.

Data sampel skor nilai

Dengan VLOOKUP, kita dapat menggunakan nilai rentang di kolom D untuk menetapkan nilai huruf di kolom E ke semua nilai ujian yang sebenarnya.

Rumus VLOOKUP

Sebelum kita menerapkan rumus ke contoh kita, mari kita ingat sintaks VLOOKUP:

=VLOOKUP(nilai_pencarian, susunan_tabel, jumlah_indeks_kol, rentang_pencarian)

Dalam rumus itu, variabel bekerja seperti ini:

  • lookup_value: Ini adalah nilai yang Anda cari. Bagi kita, ini adalah skor di kolom A, dimulai dengan sel A2.
  • table_array: Ini sering disebut secara tidak resmi sebagai tabel pencarian. Bagi kita, ini adalah tabel yang berisi skor dan nilai terkait ( rentang D2:E7).
  • col_index_num: Ini adalah nomor kolom tempat hasil akan ditempatkan. Dalam contoh kita, ini adalah kolom B, tetapi karena perintah VLOOKUP memerlukan angka, maka kolom 2.
  • range_lookup> Ini adalah pertanyaan nilai logis, jadi jawabannya benar atau salah. Apakah Anda melakukan pencarian jangkauan? Bagi kita, jawabannya adalah ya (atau “BENAR” dalam istilah VLOOKUP).

Rumus lengkap untuk contoh kita ditunjukkan di bawah ini:

=VLOOKUP(A2,$D$2:$E$7,2,TRUE)

Hasil VLOOKUP kita

Array tabel telah diperbaiki untuk menghentikannya berubah saat rumus disalin ke sel kolom B.

Sesuatu yang Harus Diwaspadai

Saat mencari dalam rentang dengan VLOOKUP, penting bahwa kolom pertama dari larik tabel (kolom D dalam skenario ini) diurutkan dalam urutan menaik. Rumus bergantung pada urutan ini untuk menempatkan nilai pencarian dalam rentang yang benar.

Iklan

Di bawah ini adalah gambar hasil yang akan kita dapatkan jika kita mengurutkan array tabel berdasarkan huruf nilai daripada skor.

Hasil salah karena tabel tidak berurutan

Penting untuk memperjelas bahwa urutan hanya penting dengan pencarian jangkauan. Saat Anda meletakkan False di akhir fungsi VLOOKUP, urutannya tidak begitu penting.

Contoh Dua: Memberikan Diskon Berdasarkan Berapa Banyak yang Dibelanjakan Pelanggan

Dalam contoh ini, kita memiliki beberapa data penjualan. Kita ingin memberikan diskon pada jumlah penjualan, dan persentase diskon itu tergantung pada jumlah yang dibelanjakan.

Tabel pencarian (kolom D dan E) berisi diskon di setiap kelompok pengeluaran.

Contoh data VLOOKUP kedua

Rumus VLOOKUP di bawah ini dapat digunakan untuk mengembalikan diskon yang benar dari tabel.

=VLOOKUP(A2,$D$2:$E$7,2,TRUE)

Iklan

Contoh ini menarik karena kita dapat menggunakannya dalam rumus untuk mengurangi diskon.

Anda akan sering melihat pengguna Excel menulis rumus rumit untuk jenis logika kondisional ini, tetapi VLOOKUP ini menyediakan cara ringkas untuk mencapainya.

Di bawah, VLOOKUP ditambahkan ke rumus untuk mengurangi diskon yang dikembalikan dari jumlah penjualan di kolom A.

=A2-A2*VLOOKUP(A2,$D$2:$E$7,2,TRUE)

VLOOKUP mengembalikan diskon bersyarat

VLOOKUP tidak hanya berguna ketika mencari catatan tertentu seperti karyawan dan produk. Ini lebih fleksibel daripada yang diketahui banyak orang, dan mengembalikannya dari kisaran nilai adalah contohnya. Anda juga dapat menggunakannya sebagai alternatif dari formula yang rumit.

Related Posts