Negara : Pengertian, ciri-ciri dan fungsi

Menurut Oxford Dictionary of Sociology (1994), “Negara adalah seperangkat institusi berbeda yang memiliki wewenang untuk membuat aturan yang mengatur masyarakat.” Lembaga-lembaga ini, menurut Miliband (1969), adalah pemerintah, administrasi ( layanan sipil), majelis kehakiman dan parlemen. Kekuasaan negara terletak pada lembaga-lembaga ini.

Max Weber mendefinisikannya sebagai ‘institusi sosial yang memegang monopoli atas penggunaan kekuatan’. Ia memiliki ‘monopoli’ kekerasan yang sah ‘dalam wilayah tertentu”. Oleh karena itu, negara memasukkan lembaga-lembaga seperti angkatan bersenjata, layanan sipil atau birokrasi, polisi, lembaga peradilan dan dewan perwakilan lokal terpilih dan nasional, seperti parlemen.

Akibatnya, negara bukan entitas yang bersatu. Ini lebih merupakan seperangkat institusi yang menggambarkan medan dan parameter untuk konflik politik antara berbagai kepentingan atas penggunaan sumber daya dan arah kebijakan publik.

Para sosiolog secara khusus memperhatikan negara, tetapi mereka telah memeriksanya dalam kaitannya dengan masyarakat secara keseluruhan, bukan dalam isolasi. Perhatian utama mereka adalah analisis deskripsi, dan penjelasan negara sebagai institusi yang mengklaim monopoli penggunaan kekuatan secara sah dalam wilayah tertentu.

Apa kepentingan negara atau batas-batas negara? Sangat sulit untuk mengidentifikasi mereka dengan jelas, karena bagian-bagian berbeda dari aparatur negara dapat memiliki kepentingan yang berbeda dan preferensi yang saling bertentangan. Karena kesulitan ini, sering terjadi konflik antara politisi terpilih dan pegawai negeri sipil yang tidak terpilih atau peradilan terkait kebijakan dan sumber daya.

Selain itu, batas-batasnya belum ditetapkan secara jelas dan terus berubah. Di sini berguna untuk mengingat konsep aparat negara Althusser. Kapasitas negara untuk mengendalikan angkatan bersenjata dan polisi (aparatus negara yang represif) serta sarana komunikasi utama, terutama media (aparatus negara ideologis) sangat penting bagi kekuatannya.

Mendefinisikan negara, Anthony Giddens (1997) menulis: ‘Sebuah negara ada di mana ada aparat politik pemerintah (institusi seperti parlemen, pejabat layanan sipil, dll) yang berkuasa atas wilayah tertentu, yang kewenangannya didukung oleh sistem hukum dan oleh kapasitas untuk menggunakan kekuatan militer untuk mengimplementasikan kebijakannya. ‘

Ciri-ciri negara

Dunleavy dan O’Leary (1967) telah menyarankan lima Ciri negara modern berikut:

1. Negara adalah institusi atau set institusi yang dapat dikenali secara terpisah, sehingga dibedakan dari masyarakat lainnya untuk menciptakan ruang publik dan privat yang dapat diidentifikasi.

2. Negara berdaulat, atau kekuatan tertinggi, di dalam wilayahnya, dan menurut definisi otoritas tertinggi untuk semua hukum.

3. Kedaulatan negara meluas ke semua individu dalam wilayah tertentu, terlepas dari posisi formal yang dipegang pemerintah atau lembaga pembuat peraturan.

4. Personel negara modern sebagian besar direkrut dan dilatih untuk manajemen secara birokratis.

5. Negara memiliki kapasitas untuk mengekstraksi pendapatan moneter (perpajakan) untuk membiayai aktivitasnya dari subyeknya — populasi.

Semua masyarakat modern adalah negara-bangsa, biasanya memiliki semacam sistem kongres atau parlementer. Negara-bangsa adalah negara yang diperintah oleh negara yang wewenangnya bertepatan dengan batas-batas negara. Sistem pemerintahan mereka mengklaim wilayah-wilayah tertentu, memiliki kode hukum formal, dan didukung oleh kontrol kekuatan militer.

INegara-bangsa muncul secara umum setelah abad ke-19. Dunia saat ini sebagian besar diorganisasikan ke dalam negara-bangsa.

Menurut Giddens (1997), karakteristik utama mereka, yaitu, kedaulatan, kewarganegaraan dan nasionalisme, dibahas sebagai berikut:

Kedaulatan:

Semua negara-bangsa adalah negara berdaulat. Gagasan ‘kedaulatan’ mengacu pada otoritas pemerintah atas wilayah yang didefinisikan dengan jelas dengan batas yang jelas, di mana itu adalah kekuatan tertinggi.

Kewarganegaraan:

Dalam masyarakat modern kebanyakan orang yang hidup di dalam batas-batas sistem politik adalah warga negara, yang memiliki hak dan kewajiban bersama dan mengetahui diri mereka sebagai bagian dari suatu bangsa. Hampir setiap orang di dunia saat ini adalah anggota dari tatanan politik yang pasti.

Nasionalisme:

Setiap komunitas memperoleh karakter khusus melalui hubungannya dengan nasionalisme. Nasionalisme dapat didefinisikan sebagai ‘seperangkat simbol dan kepercayaan yang memberikan rasa sebagai bagian dari komunitas politik tunggal’. Dengan demikian, individu merasa bangga dan menjadi bagian dari orang Indonesia, Inggris, Amerika, Rusia, atau Prancis. Ini adalah ekspresi utama perasaan identitas dengan komunitas berdaulat yang berbeda.

Loyalitas nasionalistis tidak selalu cocok dengan asrama fisik yang menandai wilayah negara di dunia saat ini. Sementara hubungan antara negara-bangsa dan nasionalisme adalah hubungan yang rumit, keduanya muncul sebagai bagian dari proses yang sama.

Nasionalisme telah menjadi kekuatan yang semakin kuat di dunia, yang berfungsi sebagai dasar tidak hanya identitas sosial kolektif tetapi juga untuk mobilisasi dan aksi politik, terutama melalui penggunaan perang. Konsekuensi dari nasionalisme sering kali melahirkan ekstremisme dan perasaan etnosentrisme (kecenderungan untuk berpikir dan bertindak secara membabi buta bahwa budaya kita lebih unggul daripada orang lain) yang mengakibatkan konflik politik. Bentuk-bentuk nasionalisme ekstrem telah melanda banyak negara dalam peperangan.

Fungsi Negara:

Seperti halnya semua lembaga sosial, negara diatur di sekitar serangkaian fungsi sosial. Ini adalah agen penting kontrol sosial yang melakukan fungsi ini melalui undang-undang.

Fungsi utamanya adalah menjaga hukum, ketertiban dan stabilitas, menyelesaikan berbagai jenis perselisihan melalui sistem hukum, memberikan pertahanan bersama, dan mengawasi kesejahteraan populasi dengan cara yang di luar kemampuan individu, seperti menerapkan kesehatan masyarakat tindakan, menyediakan pendidikan massal dan underwriting penelitian medis mahal. Dari perspektif konflik, negara beroperasi untuk kepentingan berbagai kelompok dominan, seperti kelas ekonomi dan ras dan kelompok etnis.

Lean Mayher (1971) menyatakan fungsi dasar negara berikut ini:

1. Membatasi perebutan kekuasaan internal untuk menjaga perdamaian internal.

2. Membawa kekuatan untuk mendukung masyarakat lain dalam membela kepentingan nasional atau dalam memperluas dan membangun kerajaan.

3. Mengontrol anggota masyarakat untuk mengikat mereka dalam mengejar tujuan kolektif.

4. Mengenali dan mengimplementasikan kepentingan dan tuntutan berbagai kelompok.

Loading...