Apa Itu Bahaya; 10 Fakta yang Harus Anda Ketahui

BAHAYA adalah sumber kerusakan yang potensial. Bahaya dapat dirinci sebagian dari sifat bahaya (proses berbahaya, fenomena, objek yang memiliki dampak negatif pada kehidupan dan kesehatan manusia, pada sistem teknis) atau jenis kerusakan yang diharapkan (bahaya cedera, penyakit akibat kerja, kehancuran) . Dengan kata lain, bahaya adalah sumber dari dampak negatif yang diharapkan (mungkin) dari faktor-faktor tertentu pada objek (subjek) dampak tertentu. Jika karakteristik faktor yang mempengaruhi tidak sesuai dengan karakteristik objek (objek) yang terkena dampak, fenomena bahaya muncul (misalnya, gelombang kejut, suhu tidak normal, kekurangan oksigen di udara, kotoran beracun di udara, dll. . .).

Bahaya adalah sifat yang melekat dalam sistem sosio-teknis yang kompleks. Dapat diwujudkan dalam bentuk kerusakan langsung atau tidak langsung pada objek (objek) benturan secara bertahap atau tiba-tiba, dan tajam sebagai akibat dari kegagalan sistem. Bahaya tersembunyi (potensial) bagi seseorang diwujudkan dalam bentuk cedera yang terjadi jika terjadi kecelakaan, kecelakaan, kebakaran; untuk sistem teknis – dalam bentuk penghancuran, kehilangan kendali, dll .; untuk sistem ekologi – dalam bentuk polusi, hilangnya keanekaragaman spesies, dll.

Mendefinisikan tanda – kemungkinan dampak negatif langsung pada objek (subjek) dampak; kemungkinan mengganggu keadaan normal unsur-unsur proses produksi, akibatnya kecelakaan, ledakan, kebakaran, cedera dapat terjadi. Kehadiran setidaknya satu dari tanda-tanda ini cukup untuk mengklasifikasikan faktor-faktor sebagai berbahaya atau berbahaya.

Jumlah tanda yang mencirikan bahaya dapat ditambah atau dikurangi tergantung pada tujuan analisis.

TAKSONOMI BAHAYA

Taksonomi – kata asal Yunani (taksi – pengaturan dalam urutan + monos – hukum) – didefinisikan dalam kamus kata-kata asing sebagai “teori klasifikasi dan sistematisasi area aktivitas yang terorganisir secara kompleks, yang biasanya memiliki struktur hierarkis.” Jadi, taksonomi dalam sains adalah klasifikasi dan sistematisasi fenomena, konsep, objek yang kompleks. Karena bahaya adalah konsep hierarkis yang kompleks yang memiliki banyak fitur, taksonominya memainkan peran penting dalam mengorganisir penelitian ilmiah di bidang keselamatan kerja dan memungkinkan kita untuk memahami sifat bahaya, memberikan pendekatan baru untuk tugas menggambarkannya, memperkenalkan karakteristik kuantitatif dan mengelolanya.

Dimungkinkan untuk memberikan contoh beberapa taksonomi yang ada:

  • – menurut sifat asal: alami, buatan manusia, antropogenik, ekologis, campuran;
  • – bahaya kerja: fisik, kimia, biologi, psiko-fisiologis, organisasi;
  • – pada saat manifestasi konsekuensi negatif: impulsif (dalam bentuk efek jangka pendek, misalnya, pukulan) dan kumulatif (akumulasi dalam organisme hidup dan penjumlahan dari aksi zat dan racun tertentu);
  • – dengan lokalisasi di lingkungan: terkait dengan atmosfer, hidrosfer, litosfer;
  • – di bidang aktivitas manusia: domestik, industri, olahraga, militer, transportasi jalan, dll .;
  • – tentang kerusakan yang ditimbulkan, sosial, teknis, ekonomi, lingkungan, dll .;
  • – berdasarkan sifat dampaknya pada orang tersebut: aktif (mereka memiliki dampak langsung pada orang tersebut melalui sumber daya energi yang terkandung di dalamnya); pasif-aktif (diaktifkan karena energi, pembawanya adalah orang itu sendiri, ketidakteraturan permukaan, kemiringan, kenaikan, sedikit gesekan antara permukaan yang bersentuhan, dll.); pasif – bermanifestasi secara tidak langsung (kelompok ini mencakup sifat-sifat yang terkait dengan korosi bahan, kerak, kekuatan struktur yang tidak mencukupi, peningkatan beban pada peralatan, dll. Mereka memanifestasikan dirinya dalam bentuk penghancuran, ledakan, dll.); bahaya sukarela dan wajib: bahaya dapat diekspos baik secara sukarela, misalnya, dengan bermain ski atau mendaki gunung, dan secara paksa, bekerja sebagai penjaga pantai atau pemadam kebakaran di perusahaan industri, berada di dekat tempat kejadian pada saat bahaya. Pendekatan ini memungkinkan Anda untuk menyoroti bahaya produksi dan non-produksi (risiko bagi publik);
  • – berdasarkan struktur (struktur): sederhana (arus listrik, suhu tinggi) dan turunannya – dihasilkan oleh interaksi sederhana (api, ledakan, dll.);
  • – berdasarkan konsentrasi: terkonsentrasi (tempat penguburan limbah beracun) dan menyebar (pencemaran tanah oleh emisi dari pembangkit listrik termal yang diendapkan dari atmosfer).

Taksonomi dilakukan tergantung pada tujuan apa yang telah ditetapkan peneliti, misalnya: untuk mengevaluasi pengaruh pengaruh lingkungan produksi atau lingkungan pada tubuh manusia.

Bagian penting dari bahaya di atas tidak selalu menyebabkan terjadinya insiden, tetapi mempersulit kinerja pekerjaan dengan teknologi yang diatur. Taksonomi memungkinkan Anda untuk menyoroti bahaya utama.

Contoh di bawah ini adalah tipikal untuk bahaya yang timbul dari kegagalan sistem teknis.

Klasifikasi berdasarkan efek perubahan kondisi lingkungan. Setiap penyimpangan yang nyata dari yang biasa, ditentukan selama evolusi biologis yang panjang dari kondisi keberadaan manusia menyebabkan cedera atau penyakit. Parameter paling penting dari lingkungan manusia, yang penting untuk kehidupannya yang normal dan aman, adalah:

  • suhu;
  • b) tekanan udara ambien;
  • c) tekanan eksternal yang diberikan pada bagian tubuh tertentu;
  • g) konsentrasi oksigen;
  • e) konsentrasi zat beracun atau korosif;
  • e) konsentrasi mikroorganisme patogen;
  • g) kerapatan fluks elektromagnetik;
  • h) tingkat radiasi pengion;
  • i) beda potensial listrik;
  • j) beban suara dan getaran.

Dampak yang berkaitan dengan peningkatan atau penurunan suhu tubuh manusia (baik dari dalam maupun luar) dapat mengakibatkan cedera atau kematian. Efek tersebut termasuk radiasi panas, konveksi dan perpindahan panas langsung dari atau ke kulit, menghirup udara yang terlalu dingin atau panas, minum dalam cairan atau padatan yang terlalu dingin atau hangat.

Perubahan mendadak di udara sekitar yang disebabkan oleh gelombang kejut udara dapat menyebabkan cedera atau kematian.Cedera mekanis terjadi karena penerapan tekanan berlebihan pada bagian-bagian tubuh manusia. Cedera mekanis adalah luka robek dan terpotong, memar, patah tulang, remuk, robeknya bagian tubuh, luka yang mengenai organ vital – otak, jantung, paru-paru, dll.

Penurunan konsentrasi oksigen di udara menyebabkan cedera dan kematian. Sesak napas terjadi jika seseorang tenggelam atau terkubur di bawah material padat. Kelebihan oksigen juga berbahaya. Dengan konsentrasi oksigen yang tinggi, bahaya kebakaran muncul dengan tajam, diketahui bahwa keberadaan zat tertentu di lingkungan menyebabkan penyakit atau kematian (misalnya, konsentrasi karbon monoksida atau dioksida yang berlebihan).

Konsentrasi patogen yang berlebihan berbahaya dan menyebabkan penyakit menular. Untuk semua panjang gelombang radiasi elektromagnetik, ada batas intensitas di mana efeknya pada tubuh manusia menjadi berbahaya bagi kesehatan.

Tubuh manusia telah beradaptasi dengan keberadaan dalam kondisi latar belakang radioaktif alami, dan kontribusi komponen teknosfer yang relatif kecil (energi nuklir dalam kondisi operasi normal, diagnosa medis, metode kontrol non-destruktif dalam teknologi, dll.) dapat dianggap tidak berbahaya. . Peningkatan tingkat dosis menyebabkan penyakit kronis, dosis yang signifikan menyebabkan penyakit radiasi dan kematian.

Tubuh manusia peka terhadap beda potensial orde puluhan volt. Perbedaan potensial ratusan volt (tidak peduli – tegangan DC atau AC) dapat menyebabkan kematian.Beban suara dan getaran dapat menyebabkan penyakit kronis yang tidak mematikan.

Klasifikasi berdasarkan waktu pelaksanaan. Dalam kedokteran, istilah “akut” dan “kronis” telah lama digunakan untuk menggambarkan sifat penyakit: penyakit yang berkembang pesat dan mengalir dengan cepat disebut “akut”, penyakit yang berkembang lambat dan jangka panjang ditetapkan sebagai kronis. Dalam kedokteran, konsep yang tepat dari “cepat” dan “lambat” tidak pernah diberikan. Dari sudut pandang medis, konsep “akut” atau “kronis” sama sekali tidak terkait dengan tingkat keparahan penyakit, pemahaman tentang istilah-istilah ini dipertahankan ketika mempertimbangkan bahayanya.

Sangat mudah untuk melihat bahwa istilah “akut” dan “kronis” sesuai dengan kutub yang berlawanan dari rentang nilai tertentu; untuk menarik garis pemisah yang ketat di antara mereka sangat sulit. Istilah “akut” akan berhubungan dengan bahaya yang waktu tindakannya tidak lebih dari satu jam. Bahayanya akan disebut kronis jika pelaksanaannya memakan waktu lebih dari sebulan. Bahaya yang periode pelaksanaannya dalam interval yang ditentukan akan dianggap sebagai persilangan antara bahaya akut dan kronis. tab. 1.1 menggambarkan penggunaan klasifikasi semacam itu. Di bawah waktu tindakan bahaya mengacu pada periode di mana bahaya ini lahir, berkembang, dan bertindak. 1 mengilustrasikan penggunaan klasifikasi semacam itu.