Apa Itu Kultus Kargo?

Kultus kargo adalah gerakan keagamaan yang biasanya dipraktikkan di pulau-pulau terpencil di mana orang percaya menghubungkan kemakmuran dengan kembalinya seorang penyelamat. Sejarah kultus perdagangan dimulai pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, ketika pulau-pulau yang dieksplorasi di lautan dunia dieksplorasi oleh penjelajah Eropa. Bentuk pertama kultus kargo diamati selama gerakan Fiji Tuka tahun 1885 selama kolonialisme perkebunan kolonial Inggris. Gerakan Tuka berputar di sekitar seorang pemimpin lokal di Fiji yang dikenal sebagai Tuka yang telah mengalami kondisi keras yang dibawa oleh penjajah Inggris yang menyebabkan ingatan luas tentang efektivitas leluhur. Tuka mengajari para pengikutnya bahwa ke pulau itu untuk mendapatkan kembali kejayaan budayanya yang hilang, penduduk pulau itu harus kembali ke kepercayaan dan praktik tradisional mereka. Tuka kemudian ditangkap dan diasingkan oleh otoritas Inggris yang melihatnya sebagai pemberontak.

Kultus Kargo Di Melanesia

Contoh kultus kargo yang paling banyak dipelajari dan paling terkenal terjadi di Melanesia selama Perang Dunia Kedua. Melanesia adalah wilayah Pasifik yang mencakup beberapa pulau termasuk Kepulauan Solomon, Papua Nugini, Fiji dan Vanuatu. Selama Perang Dunia II, pasukan Jepang dan Sekutu terlibat dalam teater Pasifik dan mendirikan pangkalan di beberapa pulau Melanesia. Saat perang berlanjut, pasukan menerima pasokan baru yang diluncurkan oleh pesawat militer. Penduduk asli pulau-pulau ini mengalami kejutan budaya yang sangat besar karena kebanyakan dari mereka tidak memiliki kontak dengan dunia luar. Penduduk asli Melanesia kagum dengan teknologi canggih yang dimiliki oleh pengunjung baru mereka yang sering berbagi senjata, makanan, dan pakaian dengan mereka. Penduduk setempat yang telah mengamati pasukan yang melakukan latihan militer dan parade percaya bahwa kegiatan tersebut adalah ritual keagamaan yang menyebabkan kedatangan kargo. Setelah perang usai dan pasukan mundur dari pulau-pulau, penduduk setempat bertanya-tanya di mana mereka akan mendapatkan kekuatan untuk “memanggil” kargo dari langit dan mulai membuat replika peralatan militer yang digunakan oleh pasukan. Sebuah kultus sarat terbentuk yang percaya bahwa sosok Barat yang dikenal sebagai John Frum akan menjadi penyelamat mereka yang akan kembali dengan beban. Kultus kargo yang berputar di sekitar John Frum masih ada, meskipun banyak upaya yang dilakukan oleh angkatan laut AS untuk menjelaskan sumber kargo. Menurut penganut aliran tersebut,

Contoh lain dari Kultus Kargo

Sejak akhir abad ke-19, banyak bentuk kultus kargo bermunculan di banyak lokasi terpencil. Beberapa dari sedikit yang masih ada termasuk gerakan Pangeran Phillip di pulau Tanna, di mana orang percaya menyembah Duke of Edinburgh, Pangeran Philip. Kultus kargo lainnya adalah gerakan Turaga, yang dipraktikkan oleh penduduk asli pulau Pentakosta, Vanuatu. Gerakan Angkatan Laut Tom adalah kultus kargo lain yang dipraktikkan di pulau Tanna dan diyakini didasarkan pada militer Mississippi, Tom Beatty.

Pemujaan dan Kekristenan yang peduli

Munculnya kultus kargo telah menyebabkan penjelasan kontroversial tentang asal usul agama Kristen. Tak lama setelah Perang Dunia Kedua, Angkatan Laut AS memulai misi untuk meyakinkan penganut sekte kargo untuk melepaskan keyakinan mereka. Namun, penduduk asli bersikeras dalam keyakinan mereka dengan membandingkan keyakinan mereka dengan orang-orang Kristen yang menunggu kedatangan Kristus selama lebih dari 2.000 tahun. Pernyataan ini dikutip oleh beberapa sarjana ketika membahas asal usul agama Kristen.

Related Posts