Bisakah hewan mengalami depresi?: Apakah mungkin bagi hewan untuk mengembangkan depresi?,Hewan dan manusia: dapatkah mereka dibandingkan?

Bisakah hewan mengalami depresi? Mengekstrapolasi gangguan mental pada hewan tetapi berdasarkan kriteria manusia adalah sesuatu yang mungkin kurang tepat.

Namun, mereka telah mampu melihat perilaku pada hewan yang akan bertepatan dengan psikopatologi yang, sampai sekarang, didiagnosis pada manusia.

Pertanyaannya sangat kompleks, dan kita akan mengatasinya di bawah ini, mencoba memberikan jawaban yang terdokumentasi dengan baik tentang apakah mungkin hewan menderita gejala depresi.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Etologi dan apa objek kajiannya? “

Apakah mungkin bagi hewan untuk mengembangkan depresi?

Dengan cara yang sama bahwa manusia dapat menghadirkan berbagai macam masalah psikologis, yang berdampak negatif pada kesejahteraan kita, telah terlihat bahwa banyak hewan, terutama mamalia, juga dapat menderita psikopatologi.

Namun, studi tentang psikopatologi hewan adalah masalah yang sangat kompleks. , tanpa bisa mengatakan dengan tegas “ya” bahwa hewan menderita gangguan jiwa. Pasalnya, konsepsi gangguan jiwa saat ini dilakukan berdasarkan apa yang dipahami sebagai manusia yang disesuaikan dengan aspek vital seperti keluarga, hubungan sosial, pekerjaan/studi, dan sebagainya. Aspek-aspek ini, seperti yang dapat Anda pahami, tidak semuanya ditemukan pada spesies lain.

Jadi, karena depresi dipahami sebagai sekumpulan gejala manusia berdasarkan kriteria, juga manusia , bagaimana mungkin untuk mendiagnosisnya pada hewan lain? Kriteria DSM dan ICD dapat membantu dalam mencoba memberikan label diagnostik pada hewan, tetapi tidak dapat diabaikan bahwa diagnosis ini tidak akan lengkap atau sepenuhnya tepat untuk ‘pasien’ yang telah diberikan.

Mempertimbangkan semua ini, di bagian berikut kita akan mencoba memberikan jawaban yang lebih jelas tentang mengapa hewan dapat mengalami depresi, tetapi selalu diingat bahwa cara gejala depresi terlihat pada hewan bukan manusia harus dianggap sebagai sementara.

Hewan dan manusia: dapatkah mereka dibandingkan?

Manusia memiliki repertoar perilaku yang luas. Beberapa dari mereka sehat, memberi kita kesejahteraan dan penyesuaian sosial yang benar, sementara yang lain berbahaya bagi kita, yang membawa kita semua jenis masalah psikologis, atau yang disebabkan oleh masalah psikologis di belakang.

Mencoba untuk melihat apakah hewan memiliki gangguan mental dan, khususnya, depresi, adalah sesuatu yang sangat rumit, karena peneliti yang melakukan penelitian yang membahas masalah ini tidak akan dapat melepaskan diri dari konsepsi manusiawinya tentang psikopatologi. Menafsirkan depresi pada hewan akan selalu dilakukan, suka atau tidak suka, dari sudut pandang manusia .

Terlepas dari kesulitan memperkirakan gangguan mental manusia pada hewan, sangat mengherankan bagaimana sebagian besar penelitian tentang psikopatologi dilakukan berdasarkan model hewan. Gagasan di balik jenis penelitian ini, yang biasanya mengambil pandangan evolusioner, adalah bahwa mekanisme otak yang terlihat pada manusia juga dimiliki oleh spesies lain. Ini akan mengatakan bahwa masalah neurologis pada hewan dapat memiliki replikanya pada manusia.

Sulit untuk berpikir bahwa ada hewan yang dapat mengalami depresi tetapi, ironisnya, banyak obat antidepresan telah diuji pada hewan, mengingat struktur otak yang homolog dengan kita bekerja tanpa adanya atau adanya neurotransmiter seperti dopamin dan serotonin, yang terlibat dalam depresi..

Banyak ahli saraf dan ahli bedah saraf, seperti Philip R. Weinstein, berpendapat bahwa banyak struktur otak dimiliki oleh beberapa spesies vertebrata, terutama di antara mamalia . Struktur ini melakukan, dalam sebagian besar kasus, fungsi serupa. Di antara mereka, otak beberapa spesies primata, seperti simpanse, sangat luar biasa.

  • Anda mungkin tertarik: ” Depresi berat: gejala, penyebab, dan pengobatan “

Kasus hewan penangkaran

Ketika mempelajari depresi pada spesies lain, yang paling banyak dipelajari adalah hewan yang dibesarkan di penangkaran, terutama di tempat-tempat di mana mereka telah mengurangi ruang, menderita pelecehan dan belum mampu melakukan perilaku mereka sendiri pada spesies mereka. keadaan liar.

Perdebatan tentang eksperimentasi hewan menjadi topik hangat seperti keberadaan kebun binatang dan sirkus . Para peneliti, baik atau buruk, memiliki hewan yang dapat mereka gunakan untuk melakukan situasi seperti kekurangan sensorik, pemisahan paksa, dan pembatasan makanan. Meskipun semua eksperimen hewan dilakukan dengan tujuan dan komite etik harus lulus

Namun, situasi di mana etika bersinar dengan tidak adanya etika adalah dalam pertunjukan binatang, terutama di sirkus dan kebun binatang dengan sedikit keraguan. Ini tidak boleh ditafsirkan sebagai generalisasi, karena kita tidak mengatakan bahwa penyalahgunaan mereka dilakukan di semua pertunjukan binatang. Kebun binatang melakukan tugas konservasi spesies yang sempurna dalam banyak kasus, dan banyak perusahaan sirkus melepaskan aktor hewan mereka.

Sayangnya, banyak hewan di tempat seperti ini mengalami perlakuan buruk, menjalani latihan keras yang melibatkan tekanan fisik, psikologis, dan emosional yang hebat , dan ini menyebabkan luka yang dalam pada kesehatan mental mereka, yang pada akhirnya akan bermanifestasi pada masalah perilaku., depresi dan kecemasan.

Namun, terlepas dari ada atau tidaknya pelecehan, yang harus dipahami tentang hewan ini adalah mereka tidak ditemukan di habitatnya. Mereka tidak berkembang dengan cara yang sama seperti hewan dari spesies yang sama di alam liar. Ini berarti bahwa, karena tidak dapat menunjukkan sifat asli mereka, terkurung dalam beberapa meter persegi, mereka dipaksa untuk menyimpan energi mereka, yang cepat atau lambat akan muncul ke permukaan dengan berbagai cara.

Karena itu, dan terutama pada hewan yang diperlakukan dengan sangat buruk, mereka akhirnya menunjukkan perilaku yang tidak sehat, seperti melukai diri sendiri, mencabut rambut atau bulu mereka , menggaruk sampai keluar darah, selain menjadi apatis, dengan ketidakberdayaan dan kegugupan yang didapat.

Bagaimana cara mengetahui apakah seekor hewan mengalami depresi?

Ketika kita berbicara tentang depresi pada hewan, banyak orang memiliki gagasan yang terbentuk sebelumnya bahwa gejala yang terkait dengan gangguan mood ini akan bermanifestasi kurang lebih sama pada semua spesies. Ini tidak seperti ini. Dengan cara yang sama bahwa hewan memiliki bulu dan bulu yang berbeda, makan hal-hal yang sangat bervariasi dan memainkan peran yang berbeda dalam rantai makanan, perilaku depresi mereka juga akan bervariasi tergantung pada spesiesnya.

Namun, tidak mungkin untuk mempelajari semua spesies hewan di dunia , dan gagasan bahwa spesies tertentu, seperti karang atau teritip, dapat mengalami depresi seperti yang kita pahami secara perilaku tidak dapat dibayangkan. Sebagian besar penelitian difokuskan pada mamalia, terutama simpanse dan hewan peliharaan seperti anjing dan kucing.

Dalam bidang primatologi, meskipun banyak kera telah menunjukkan kemampuan belajar bahasa manusia yang jauh lebih unggul daripada hewan lain, dapat dikatakan bahwa kemampuan linguistik mereka terbatas. Itu tidak memungkinkan mereka untuk mengungkapkan dunia batin mereka, aspek mendasar dalam diagnosis depresi dengan orang-orang, karena penting untuk mengetahui bagaimana mereka menjalani masalah mereka.

Kebanyakan peneliti simpanse menggunakan observasi untuk mengetahui kesehatan mental mereka. Saat mengamati mereka, mereka melihat perilaku sosial mereka, minat seksual mereka, apa motivasi mereka di depan makanan , jika mereka memutuskan untuk menghadapi ancaman yang mengancam jiwa, jika mereka terpisah dari kelompok dan jika pola tidur mereka telah diubah. tanpa penyebab lingkungan yang jelas.

Contoh depresi pada simpanse adalah kasus Flint, simpanse yang dipelajari oleh ahli primata Jane Goodall di Taman Nasional Gombe Tanzania dan dapat dibaca dalam bukunya Through a window (1990).

Flint tinggal bersama ibunya sampai dia meninggal. Sejak itu dia memulai masa berkabung, mengisolasi dirinya dari simpanse lainnya dan berdiri diam memandang ke arah yang tak terbatas, tanpa makan apa pun. Dia terus melihat ke arah cakrawala, berharap ibunya akan kembali. Sementara itu, dia secara bertahap melemah hingga, akhirnya, dia meninggal karena kelaparan.

Selain simpanse, kita beralih ke hewan peliharaan, terutama anjing. Dokter hewan sering melihat anjing yang menunjukkan segala macam perilaku ketika pemiliknya meninggalkan rumah, menunjukkan kecemasan perpisahan, menangis, melolong dan berperilaku sangat impulsif . Mereka juga telah melihat melukai diri sendiri, seperti menggaruk diri mereka sendiri hingga berdarah dan mengetuk pintu dengan sangat keras sehingga mereka terluka. Bahkan ada anjing yang karena depresi mulai berburu lalat imajiner.

Adapun kucing, ketika mereka sangat tertekan, mereka melakukan kebalikan dari anjing: mereka tetap diam, tidak bergerak, takut melakukan gerakan apa pun.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *