Ranidaphobia: gejala, penyebab dan pengobatan: Apa itu ranidafobia?,Apa penyebab gangguan ini?

Ketakutan adalah salah satu emosi dasar yang dimiliki sebagian besar hewan yang menghuni planet ini, termasuk manusia. Berkat dia, kita memperingatkan bahwa rangsangan tertentu berpotensi mengancam jiwa, dan kita menyiapkan respons sesuai dengan ancaman tersebut.

Jadi, itu bukan kasih sayang yang berbahaya, juga bukan “negatif” seperti yang dipikirkan secara tradisional. Ini lebih merupakan fenomena yang berguna dan efektif untuk menjamin kelangsungan hidup suatu spesies , karena itu membuat kita tetap aman di dunia yang terkadang sangat bermusuhan.

Namun, terkadang emosi seperti itu dapat diperpanjang di tempat yang seharusnya tidak, atau memperoleh intensitas yang tidak proporsional untuk karakteristik objektif dari stimulus yang dipicunya. Dalam hal ini kita merujuk pada fobia, gangguan yang termasuk dalam kategori umum kecemasan.

Dalam artikel ini kita akan berbicara tentang ketakutan yang lebih umum daripada yang biasanya dipikirkan orang dan yang dapat membatasi kualitas hidup mereka yang menderitanya. Ini tentang ranidafobia . Mari kita lihat apa itu, mengapa itu terjadi dan bagaimana perawatannya.

  • Artikel terkait: ” Jenis-jenis fobia: menjelajahi gangguan ketakutan “

Apa itu ranidafobia?

Ranidaphobia adalah label khusus yang menggambarkan ketakutan yang mengerikan dan melumpuhkan terhadap katak . Istilah ini berasal dari dua bahasa klasik, yang etimologinya berakar pada bahasa Latin (“ranae” atau katak) dan Yunani (“fobia” atau ketakutan). Ini adalah fobia spesifik dari subtipe hewan, suatu bentuk keengganan yang jauh lebih umum di masa kanak-kanak daripada di masa dewasa, meskipun dapat mempengaruhi siapa saja sepanjang siklus hidup mereka (terlepas dari jenis kelamin).

Katak dikaitkan dengan serangkaian kualitas yang menurut banyak orang tidak menyenangkan. Ini termasuk mata yang sangat mobile, yang berdiri sebagai daerah anatomi yang paling terlihat ketika mereka terendam di bawah air, dan juga memiliki kelopak mata dan membran pengait yang menutupi bola mata mereka dan memberi mereka penampilan yang cerah dan berkilau. “penuh perhatian”. Kulitnya sedikit kental, dan kakinya sangat kuat dalam menanggapi berat dan ukurannya.

Orang yang menderita ranidaphobia menilai sifat-sifat ini sebagai sangat permusuhan dan memperluas penilaian tersebut ke karakteristik “non-fisik” hewan, seperti bentuk serak yang jelas, yang juga membutuhkan tindakan membran halus yang terletak di bawah kulit tenggorokannya ( yang gerakan cenderung “mengerikan” bagi mereka yang takut). Seiring berjalannya waktu, jika perawatan yang tepat tidak diterapkan, rasa takut itu semakin parah dan meluas bahkan ke tampilan sederhana katak di televisi atau media lain (internet, misalnya).

Selama paparan stimulus yang terkait dengan katak, orang yang menderita ranidaphobia mengalami sensasi tubuh yang mirip dengan serangan panik : hiperventilasi, akselerasi detak jantung, midriasis pupil (yang dapat mengurangi ketajaman visual dan menghalangi penglihatan di ruang yang terlalu terang), berkeringat dan merasa bahwa tubuh itu sendiri akan runtuh. Dalam kasus yang lebih parah, gejala depersonalisasi dan de-realisasi mungkin muncul.

Selain itu, ada juga gejala tipe kognitif yang terjadi sebelum paparan stimulus itu sendiri (antisipasi cemas bertemu katak karena berada di ruang di mana mereka biasanya ditemukan) atau selama itu (pemikiran tidak “bisa berdiri” atau gambaran mental di mana hewan ini bergerak, menguntit, melompat, atau bersentuhan dengan orang tersebut). Selain itu, perilaku motorik yang berkontribusi untuk mempertahankan masalah dari waktu ke waktu (melarikan diri atau melarikan diri) juga disajikan.

Ketakutan ini, yang dianggap tak tertahankan, biasanya juga meluas ke tempat-tempat yang dihuni katak , yang banyak dan beragam (karena tersebar luas di seluruh geografi). Untuk alasan ini, ruang yang memiliki vegetasi atau kelembapan berlebih sering dihindari, serta lokasi yang terlalu dekat dengan sungai atau rawa. Selain itu, ketakutan meningkat pada jam-jam malam atau mendekatinya, karena itu adalah periode visibilitas rendah dan di mana suara batracios ini lebih jelas.

Apa penyebab gangguan ini?

Penyebab ranidaphobia dapat bermanifestasi sangat beragam; dan berhubungan dengan variabel psikis, sosial dan biologis. Yang terakhir ini merujuk langsung ke genetika, karena telah ditunjukkan bahwa kerentanan terhadap perkembangan masalah kecemasan dikaitkan dengan warisan keluarga , sehingga sekitar 50% dari fenomena ini disebabkan olehnya (walaupun tidak selalu mudah untuk memisahkannya. dari pola asuh tertentu yang merangsang timbulnya gangguan ini).

Pengalaman pribadi dari situasi nyata dan buruk di mana seekor katak terlibat juga sangat umum, serta menyaksikan bagaimana seseorang bereaksi dengan ketakutan yang mengerikan ketika berinteraksi dengan hewan ini. Dengan cara yang sama, penggunaan katak atau hewan lain sebagai strategi pencegah untuk menghindari perilaku bayi yang tidak diinginkan (“anjing akan datang dan memakanmu”, misalnya), juga sangat sering merujuk ketika merekonstruksi cerita tentang bagaimana masalah itu diciptakan..

Yang benar adalah bahwa katak secara tradisional dianggap sebagai makhluk yang tidak tahu berterima kasih, atau bahkan tidak menyenangkan dan tidak layak untuk dicintai, yang telah berhasil ditransfer ke cerita rakyat dan cerita yang ditransmisikan dari generasi ke generasi ke anak-anak dari hampir seluruh planet ( “cium katak sampai satu dari mereka menjadi seorang pangeran”). Bahkan, ada daerah di dunia yang dianggap sebagai hewan yang membawa pertanda buruk (bila dikaitkan dengan ilmu sihir), dan bahkan ada ungkapan dalam peribahasa yang menyebut mereka dengan cara yang menghina (“Saya telah meninggalkan katak”).

Beberapa anak juga belajar untuk menakuti mereka dengan mengetahui bahwa banyak katak beracun, terutama yang menunjukkan warna yang bisa mencolok. Di sisi lain, di banyak negara katak digunakan sebagai “sarana” di mana anak-anak memperoleh pengertian dasar tentang anatomi ; apa yang bagi banyak orang mengandaikan pengalaman traumatis, menjijikkan atau kejam (pengeluaran, pemotongan, pembedahan, dll.) dari mana ketakutan tak tertahankan berikutnya didirikan.

Akhirnya, mungkin juga ketakutan terhadap katak muncul secara sekunder, yaitu sebagai bagian dari stimulus yang lebih “luas” yang ditakuti anak . Jadi, misalnya, kodok katak di tengah tempat yang gelap dan/atau dingin (di mana rasa takut muncul secara alami dan adaptif) dapat membuat suara ini beralih dari stimulus netral ke stimulus terkondisi lainnya, dan dari sana emosi digeneralisasikan ke bagian lain dari katak (termasuk kehadiran fisiknya di tempat-tempat yang sangat berbeda dari tempat di mana asosiasi ini awalnya diperoleh).

Juga harus diingat bahwa kadang-kadang katak muncul secara tidak terduga atau tiba-tiba, melompat dari balik semak atau hanya hinggap di batu atau tanaman tanpa memperhatikan fakta ini. Cara bertindak seperti ini dapat memicu emosi kejutan pada anak, kasih sayang yang dianggap netral (tidak positif maupun negatif) bagi kebanyakan orang, tetapi dengan nuansa yang merugikan bagi mereka yang hidup dengan gangguan kecemasan.

  • Anda mungkin tertarik: ” Jenis-Jenis Gangguan Kecemasan dan Karakteristiknya “

Perlakuan

Perawatan psikologis adalah alat yang sangat efektif untuk mengatasi fobia , dan ini khususnya tidak terkecuali. Program ini menggabungkan seperangkat strategi kognitif dan perilaku yang memiliki bukti tingkat tinggi, dan dipilih sesuai dengan kekhususan kasus dan sejarah masalah. Penggunaan obat-obatan untuk kecemasan (seperti benzodiazepin) tidak dianggap sebagai prioritas, dan bahkan ada penelitian yang menunjukkan bahwa hal itu dapat mengganggu beberapa prosedur psikoterapi.

Seperti disebutkan di atas, menghindari stimulus yang ditakuti (katak pada kesempatan ini) menjadi kontraproduktif , karena memperburuk masalah melalui mekanisme penguatan negatif. Untuk alasan ini, penting untuk menjadwalkan sesi paparan yang dapat mengurangi respons rasa takut dengan pembiasaan terhadap stimulus. Selain itu, seiring berjalannya waktu mereka akan meningkatkan efikasi diri dan mengubah ekspektasi negatif tentang apa yang terjadi saat berinteraksi dengan hewan (yang awalnya biasanya sangat gelap).

Karena tidak selalu mungkin untuk mengembangkan pameran langsung dari awal terapi, itu dapat dimulai hanya dalam imajinasi menggunakan format progresif. Modalitas ini adalah pendahuluan yang baik dan memungkinkan terapis dan pasien untuk membangun hierarki situasi (sesuai dengan tingkat kecemasan yang mereka hasilkan), yang harus dihadapi pasien melalui “induksi” oleh profesional. Teknik ini dikombinasikan dengan pernapasan diafragma atau modalitas relaksasi lainnya, dan meningkatkan kepercayaan pada kemampuan untuk mengatasi rasa takut. Selain itu, dapat diperkaya dengan detail audiovisual (trek audio di mana suara kodok terdengar, misalnya).

Teknik kognitif tertentu juga telah menunjukkan keefektifannya dalam masalah ini , terutama yang ditujukan untuk merefleksikan bagaimana isi mental (pikiran) dapat mengkondisikan emosi kita, mengartikulasikan debat proaktif yang melaluinya kita akan mengeksplorasi apakah keyakinan yang kita miliki tentang katak beradaptasi atau tidak dengan tujuan. dan parameter rasional. Untuk kesempatan ini terapis dan pasien berdialog dan/atau bereksplorasi bersama, melalui keragaman sumber logis berdasarkan empirisme kolaboratif.

Akhirnya, psikoedukasi adalah kunci selama proses berlangsung. Ini harus fokus pada apa itu kecemasan dan mengapa itu terjadi, seperti pada karakteristik katak. Untuk ini, Anda dapat menggunakan membaca buku tentang mereka, termasuk yang mempelajari kebiasaan dan anatomi mereka. Dengan cara ini dimaksudkan untuk mengetahui lebih baik apa objek ketakutan, dan mengurangi ketidakpastian yang biasa membebani rangsangan fobia.