Siapa Nuh?

Nuh adalah orang yang digunakan Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia dari air bah. Dia membangun sebuah bahtera di mana dia tinggal bersama keluarganya dan banyak hewan. Setelah banjir, keluarga Nuh menghuni kembali tanah itu.

Pada zaman Nuh, masyarakat sangat korup. Orang-orang hanya berpikir untuk melakukan kejahatan sepanjang waktu. Tuhan sangat sedih dengan semua yang dilihatnya dan memutuskan untuk menghancurkan umat manusia ( Kejadian 6:5-7 ). Tetapi Nuh adalah orang yang benar, yang menaati Tuhan. Jadi Tuhan memutuskan untuk menyelamatkan Nuh dan keluarganya.

Lihat di sini: mengapa Tuhan membuat air bah?

Orang-orang di zaman Nuh hidup lebih lama. Ketika Nuh berusia sekitar 500 tahun, Tuhan menyuruhnya membangun bahtera yang sangat besar, karena dia akan membawa banjir untuk menghancurkan bumi. Nuh, keluarganya dan pasangan dari semua jenis hewan darat akan memasuki bahtera ( Kejadian 6: 17-19 ). Hanya siapa pun yang berada di dalam bahtera yang akan diselamatkan.

Nuh melakukan segala sesuatu seperti yang Tuhan perintahkan dan adalah seorang pengkhotbah ( 2 Petrus 2:5 ). Tapi hanya keluarganya yang percaya padanya. Tidak pernah hujan dan tidak ada yang mempercayai kata-kata Nuh pada tahun-tahun ketika dia membangun bahtera. Orang-orang tidak bertobat dari sin-sin mereka dan tidak memasuki bahtera.

Ketika Nuh berumur 600 tahun, datanglah air bah. Nuh, istrinya, ketiga anaknya dan istri mereka memasuki bahtera, bersama dengan semua binatang dan Tuhan menutup pintu . Hujan turun selama 40 hari dan semua orang yang tidak berada di dalam bahtera itu tenggelam ( Kejadian 7:16-17 ). Setelah hujan berhenti, Nuh tinggal di dalam bahtera selama sekitar satu tahun, sementara air menutupi bumi.

Baca Disini: Berapa Banyak Hewan yang Masuk Bahtera Nuh?

Ketika Nuh meninggalkan bahtera, dia membangun sebuah mezbah dan mempersembahkan korban kepada Tuhan. Tuhan membuat perjanjian dengan Nuh, berjanji tidak akan menghancurkan bumi lagi dengan air bah. Dia menciptakan pelangi sebagai tanda janji itu ( Kejadian 9:13-15 ).

Nuh adalah seorang petani dan, setelah banjir, dia menanam kebun anggur dan menemukan anggur. Nuh juga orang pertama yang mabuk anggur. Dalam keadaan mabuk, ia telanjang di dalam kemahnya ( Kejadian 9:20-21 ). Putra bungsunya melihatnya dan pergi untuk memberi tahu saudara-saudaranya. Tetapi kedua kakak laki-laki itu memperlakukan ayah mereka dengan hormat dan melindunginya. Ketika Nuh menjadi sadar, dia memberkati dua anaknya yang tertua tetapi mengutuk yang bungsu ( Kejadian 9:25-27 ).

Lihat juga: siapa nama anak-anak Nuh?

Anak-anak Nuh memiliki banyak keturunan, yang tersebar di seluruh negeri. Nuh hidup lama setelah air bah dan meninggal pada usia 950 tahun. Ia dikenal sebagai seorang yang beriman, diberkati oleh Allah ( Ibrani 11:7 ).

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *