Pengertian Angin Fohn

Angin Fohn adalah angin yang bertiup kencang, bersifat kering dan panas. Nama angin Fohn di Indonesia:

  1. Wambrau di biak, Irian Jaya
  2. Brubu di Ujung Pandang (Sulawesi selatan)
  3. Gending di Pasuruan (Jawa Timur)
  4. Kumbang di Cirebon (Jawa Barat)
  5. Bohorok di Deli (Sumatera Utara)

Nama angin fohn di luar Indonesia (mancanegara), antara lain: angin Sirocco di laut tengah; angin Zonda di Argentina; angin Chinok di Amerika Serikat Bagian Barat.

Penyebab

Ada empat penyebab efek pemanasan dan pengeringan angin fohn yang diketahui.  Mekanisme ini sering bertindak bersama, dengan kontribusinya bervariasi tergantung pada ukuran dan bentuk penghalang gunung dan pada kondisi meteorologi, seperti kecepatan angin hulu, suhu dan kelembaban.

Kondensasi dan presipitasi

Ketika angin bertiup di atas dataran tinggi, udara yang dipaksa ke atas mengembang dan mendingin karena penurunan tekanan dengan ketinggian. Karena udara yang lebih dingin dapat menampung lebih sedikit uap air, uap air mengembun untuk membentuk awan dan mengendap saat hujan atau salju di lereng angin melawan gunung. Perubahan keadaan dari uap menjadi air cair melepaskan energi panas laten yang memanaskan udara, sebagian melawan pendinginan yang terjadi saat udara naik. Penghapusan uap air berikutnya karena curah hujan menyebabkan panas ini tidak dapat dibalikkan, menyebabkan kondisi hangat, kering, dan dingin ketika udara turun di tanggul gunung. Mekanisme ini telah menjadi contoh buku teks termodinamika atmosfer yang populer. Namun, kejadian umum dari kejadian angin fohn yang ‘kering’, di mana tidak ada curah hujan, menyiratkan harus ada mekanisme lain.

Penarikan isentropik

Isentropic draw-down adalah penarikan udara yang lebih hangat dan kering dari atas. Ketika angin yang mendekat tidak cukup kuat untuk mendorong udara tingkat rendah ke atas dan melewati penghalang gunung, aliran udara dikatakan ‘terhalang’ oleh gunung dan hanya udara yang lebih tinggi di dekat tingkat puncak gunung yang dapat melewati dan turun. tungkai miring seperti angin Fohn. Daerah sumber yang lebih tinggi ini menyediakan udara bebas yang menjadi lebih hangat dan kering di tepi setelah dikompresi dengan penurunan karena peningkatan tekanan ke permukaan.

Pencampuran mekanik

Ketika air sungai melewati bebatuan, turbulensi dihasilkan dalam bentuk jeram, dan air putih mengungkapkan percampuran turbulen air dengan udara di atas. Demikian pula, ketika udara melewati pegunungan, turbulensi terjadi dan atmosfer bercampur secara vertikal. Pencampuran ini umumnya mengarah ke pemanasan ke bawah dan melembapkannya aliran udara lintas-gunung ke atas, dan akibatnya ke angin foehn yang lebih hangat dan lebih kering di lembah-lembah di bawah angin.

Pemanasan radiasi

Kondisi Angin Fohn kering bertanggung jawab atas terjadinya bayangan hujan di  pegunungan, di mana kondisi cerah dan cerah berlaku. Hal ini sering menyebabkan pemanasan radiasi (matahari) siang hari yang lebih besar di bawah kondisi angin fohn. Jenis pemanasan ini sangat penting di daerah dingin di mana salju atau pencairan es menjadi perhatian atau longsoran adalah risiko.

Efek fisiologis yang diakui

Secara anekdot, penduduk di daerah-daerah yang sering terkena angin fohn melaporkan berbagai penyakit mulai dari migrain hingga psikosis. Ulasan klinis pertama dari efek-efek ini diterbitkan oleh dokter Austria Anton Czermak pada abad ke-19. Sebuah studi oleh Ludwig-Maximilians-Universität München menemukan bahwa bunuh diri dan kecelakaan meningkat 10 persen selama angin fohn di Eropa Tengah.

Di beberapa daerah, angin kencang dikaitkan dengan menyebabkan “masalah peredaran darah”, sakit kepala, atau penyakit serupa. Namun, para peneliti telah menemukan bahwa suhu hangat angin fohn bermanfaat bagi manusia di sebagian besar situasi, dan berteori bahwa efek negatif yang dilaporkan mungkin merupakan akibat dari faktor sekunder, seperti perubahan dalam medan listrik atau dalam keadaan ion dari atmosfer, kelembaban angin yang relatif rendah, atau sensasi yang umumnya tidak menyenangkan berada di lingkungan dengan angin kencang dan kencang.

Etimologi

Nama Foehn (Jerman: Föhn, diucapkan [ˈføːn]) muncul di wilayah Alpine. Berasal dari Latin (ventus) favonius, angin barat ringan yang Favonius adalah personifikasi Romawi dan mungkin ditransmisikan oleh Romansh: favuogn atau hanya fuogn, istilah ini diadopsi sebagai Old High German: phōnno. Di Pegunungan Alpen Selatan, fenomena ini dikenal sebagai föhn tetapi juga Italia: favonio dan fen di Kroasia dan Slovenia. Kata Jerman Fön (dilafalkan dengan cara yang sama).

Loading...