Pengertian Arbitrase ekonomi

Arbitrase ekonomi adalah strategi keuangan yang terdiri dari mengambil keuntungan dari perbedaan harga antara pasar yang berbeda pada aset keuangan yang sama untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, biasanya tanpa risiko.

Untuk melakukan arbitrase, operasi pelengkap (beli dan jual) dilakukan pada waktu yang sama dan menunggu harga menyesuaikan. Arbitrase memanfaatkan perbedaan itu dan menghasilkan keuntungan bebas risiko. Dengan kata lain, arbitrase bersifat short (jual) di pasar dengan harga tertinggi dan long (beli) di pasar dengan harga terendah. Keuntungan akan diberikan oleh perbedaan antara kedua pasar tersebut.

Arbitrase ekonomi dimungkinkan karena inefisiensi di pasar. Apabila tidak ada kemungkinan untuk dilakukan, kondisi non arbitrase dikatakan terpenuhi. Semakin efisien suatu pasar, semakin sulit untuk melakukannya.

Arbitrase dianggap bebas risiko. Namun, jika perbedaan tersebut disebabkan oleh ketidakefisienan seperti likuiditas, mungkin saja likuiditas ini tidak memungkinkan kita untuk mengambil keuntungan dari selisih harga atau untuk memanfaatkannya kita menanggung risiko variasi harga dan oleh karena itu kita tidak benar-benar arbitrase.

Di pasar mana arbitrase dapat dilakukan?

Pasar berbeda di mana strategi ini dapat dilakukan adalah:

  • Pasar yang terletak di tempat berbeda: Misalnya arbitrase antara Frankfurt dan Madrid atau Chicago.
  • Berbagai jenis pasar: Misalnya, pasar derivatif dan pasar spot.

Perdagangan saham cenderung mengatur pasar, karena ketika menjual di pasar dengan harga tertinggi mereka menghasilkan peningkatan penawaran yang menyebabkan harga turun dan ketika membeli di pasar dengan harga terendah mereka menghasilkan peningkatan permintaan yang membuat kenaikan harga (hukum penawaran dan permintaan).

Kenaikan dan penurunan harga ini terus berlanjut hingga saat tidak lagi menguntungkan untuk melakukan operasi jenis ini. Yaitu, saat harga kedua pasar sama dan karenanya berada dalam ekuilibrium.

Jenis arbitrase

Kami dapat membedakan beberapa jenis arbitrase:

  • Arbitrase dua titik: Ini adalah perbedaan antara harga dua pasar secara langsung.
  • Arbitrase tiga titik atau arbitrase segitiga: Dalam hal ini, perlu menggunakan tiga pasar. Perbedaan antara dua pasar tidak terlihat, tetapi ketika membawanya ke pasar ketiga, itu menjadi lebih tinggi. Misalnya, perbedaan antara tiga pasangan mata uang, mengubah EUR / USD, lalu USD / GBP, lalu EUR / GBP. Ini adalah arbitrase yang sangat sulit untuk diamati dan peralatan komputer biasanya diperlukan untuk menengahi itu.

Perlu dicatat bahwa arbitrase dari tiga poin atau lebih dapat dilakukan. Sekarang, mengingat kerumitannya, kami akan mengabaikannya dalam penjelasan ini. Tujuannya adalah untuk sekadar menjelaskan konsep tersebut, bukan menyelidiki kesulitannya.

Contoh arbitrase keuangan

Misalnya, saham Banco Santander adalah 6 euro dan masa depan finansial Santander adalah 7 euro. Kita akan membeli saham Santander di pasar spot dan pada saat yang sama kita akan menjual harga yang akan datang. Setelah waktu, ketika keduanya telah disesuaikan, kita akan memenangkan perbedaan.

Contoh lain, jika harga euro / dolar di pasar Madrid adalah 1,1 dolar per euro, tetapi di New York adalah 1,05 dolar per euro.

Dengan asumsi bahwa kami dapat bertukar di Madrid dan New York pada saat yang sama, operasinya adalah sebagai berikut:

  • Saya membeli dolar di Madrid: Misalnya, mengubah 1.000 euro menjadi dolar, karena perubahannya adalah € 1 = $ 1.1, saya menerima $ 1.100.
  • Saya menjual dolar itu di New York: Saya mengubah 1.100 dolar menjadi euro. Karena perubahan di sini adalah € 1 = $ 1,05, mereka memberi saya € 1.047,62.
  • Saya telah memenangkan 47,62 euro tanpa resiko apapun. Artinya, kita telah menengahi. Jadi kita akan mendapat untung 0,05 sen untuk setiap euro bebas risiko (tidak termasuk komisi dan lainnya). Dengan strategi ini kita  mengatur pasar dan menyebabkan harga dolar di Madrid naik dan di New York turun, menyesuaikan sehingga tidak ada kemungkinan arbitrase.

Pasar mata uang adalah salah satu yang paling likuid di dunia dan, oleh karena itu, sangat sulit untuk melakukan arbitrase di dalamnya. Contoh ini dilebih-lebihkan untuk memudahkan pemahaman.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *