Pengertian Arteri

Arteri adalah pembuluh darah yang bertanggung jawab untuk membawa darah kaya oksigen dari jantung ke tubuh. Arteri dan vena adalah dua jenis utama pembuluh darah tubuh. Vena adalah pembuluh darah yang membawa darah rendah oksigen dari tubuh kembali ke jantung untuk reoksigenasi.

Pembuluh ini adalah saluran yang mendistribusikan darah ke tubuh. Mereka adalah bagian dari dua sistem tabung tertutup yang dimulai dan berakhir di jantung. Sistem tabung ini adalah:

  • Pulmonalis. Pembuluh paru adalah arteri yang mengangkut darah yang kekurangan oksigen dari ventrikel kanan jantung ke paru-paru. Vena Pulmonalis mengangkut darah kaya oksigen kembali ke atrium kiri jantung.
  • Sistemik. Pembuluh sistemik adalah arteri yang membawa darah yang kaya oksigen dari ventrikel kiri jantung ke jaringan di semua bagian tubuh. Mereka kemudian mengembalikan darah yang kekurangan oksigen melalui vena kembali ke atrium kanan jantung.

Tiga lapisan arteri adalah intima, media, dan adventitia. Jaringan lunak ini mengangkut darah di bawah tekanan tinggi yang diberikan oleh jantung, selama aksi pemompaannya.

Intima atau Tunika Intima adalah lapisan terdalam dari dinding arteri dan bersentuhan langsung dengan darah yang mengalir. Media atau Media Tunika adalah lapisan tengah dan terdiri dari serat-serat elastis dan otot-otot halus. Adventitia atau Tunika Adventitia terdiri dari serat elastis, kolagen dan jaringan ikat. Ini adalah penutup terluar arteri.

Arteri yang muncul dari ventrikel kiri jantung dianggap sebagai arteri terbesar dan dikenal sebagai aorta. Struktur ini (aorta) memiliki banyak cabang kecil yang disebut arteri  kecil. Lebih lanjut, arteri  kecil membelah menjadi lebih banyak cabang pembantu yang disebut arteriol. Sub-cabang lebih lanjut dari arteriol disebut kapiler.

Arteri dan arteriol mengandung otot yang lebih halus untuk mengatur perubahan tekanan selama aliran darah. Tekanan ini adalah hasil dari pemompaan jantung. Pemompaan ini dalam dua fase – fase diastolik dan fase sistolik.

Ketika jantung dalam masa istirahat, dikatakan fase diastolik. Di sini tekanan darahnya rendah. Tetapi pada fase sistolik, ada kontraksi jantung yang menghasilkan peningkatan tekanan dan memaksa darah ke arteri. Fluktuasi tekanan ini terasa pada saat memeriksa denyut nadi.

Pengecualiannya adalah arteri pulmonalis, yang membawa darah terdeoksigenasi ke paru-paru untuk mendapatkan oksigen dan membawa kelebihan karbon dioksida.

Arteri terbesar adalah aorta, saluran pipa tekanan tinggi utama yang terhubung ke ventrikel kiri jantung. Cabang aorta menjadi jaringan arteri kecil yang memanjang ke seluruh tubuh. Cabang-cabang kecil arteri disebut arteriol dan kapiler. Arteri paru membawa darah miskin oksigen dari jantung ke paru-paru di bawah tekanan rendah, membuat arteri ini unik.

Gangguan Arteri

  • Aterosklerosis: Penumpukan kolesterol (zat berlilin) ​​ke dalam apa yang disebut plak di dinding arteri. Aterosklerosis di arteri jantung, otak, atau leher dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.
  • Vaskulitis (arteritis): Peradangan arteri, yang mungkin melibatkan satu atau lebih arteri pada saat bersamaan. Kebanyakan vaskulitis disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif.
  • Amaurosis fugax: Kehilangan penglihatan pada satu mata yang disebabkan oleh hilangnya sementara aliran darah ke retina, jaringan peka cahaya yang melapisi bagian belakang mata. Ini biasanya terjadi ketika sebagian dari plak kolesterol di salah satu arteri karotid (arteri di kedua sisi leher yang memasok darah ke otak) pecah dan berjalan ke arteri retina (arteri yang memasok darah dan nutrisi ke tubuh). retina.)
  • Stenosis arteri: Penyempitan arteri, biasanya disebabkan oleh aterosklerosis. Ketika stenosis terjadi di arteri di jantung, leher, atau kaki, keterbatasan aliran darah dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.
  • Penyakit arteri perifer: Aterosklerosis yang menyebabkan penyempitan arteri di kaki atau pangkal paha. Keterbatasan aliran darah ke kaki dapat menyebabkan nyeri atau penyembuhan luka yang buruk.
  • Trombosis arteri: Gumpalan darah tiba-tiba di salah satu arteri, menghentikan aliran darah. Perawatan segera diperlukan untuk mengembalikan aliran darah di arteri.
  • Myocardial infarction (serangan jantung): Gumpalan darah tiba-tiba di salah satu arteri yang memasok darah ke jantung.
  • Kecelakaan serebrovaskular (stroke): Gumpalan darah yang tiba-tiba di salah satu arteri yang memasok darah ke otak. Stroke juga dapat terjadi ketika salah satu arteri di otak pecah, menyebabkan pendarahan.
  • Arteri temporal: Peradangan arteri temporal di kulit kepala. Nyeri pada rahang dengan mengunyah dan rasa sakit di kulit kepala adalah gejala umum.
    Penyakit arteri koroner: Aterosklerosis dengan penyempitan pembuluh darah yang memasok darah ke otot jantung. Penyakit arteri koroner membuat serangan jantung lebih mungkin terjadi.
  • Penyakit arteri karotis: Aterosklerosis dengan penyempitan satu atau kedua arteri karotis di leher. Penyakit arteri karotis membuat stroke lebih mungkin terjadi.

Tes Arteri

  • Angiogram (angiografi): Tabung tipis dan fleksibel dimasukkan ke dalam arteri, pewarna khusus disuntikkan, dan sinar-X menunjukkan aliran darah melalui arteri. Area penyempitan atau perdarahan di arteri seringkali dapat diidentifikasi melalui angiografi.
  • Computed tomographic angiography (CT-A scan): Sebuah pemindai CT mengambil beberapa sinar-X, dan sebuah komputer mengkompilasinya menjadi gambar-gambar terperinci dari arteri-arteri. CT-A scan sering dapat menunjukkan penyempitan atau masalah lain di arteri dengan risiko lebih kecil dari angiografi biasa.
  • Tes stres: Baik dengan olahraga atau obat-obatan, jantung dirangsang untuk berdetak cepat. Karena stres ini meningkatkan aliran darah melalui jantung, penyempitan di arteri koroner dapat diidentifikasi melalui berbagai teknik pengujian.
  • Magnetic resonance angiography (MRA scan): Pemindai MRI menggunakan magnet berdaya tinggi dan komputer untuk membuat gambar struktur yang sangat terperinci di dalam tubuh. MRA adalah pengaturan yang memungkinkan pemindai MRI untuk menampilkan gambar terbaik dari arteri.
  • Kateterisasi jantung: Kateter (tabung tipis dan lentur) dimasukkan ke dalam salah satu arteri di selangkangan, leher, atau lengan dan dimasukkan ke jantung. Pewarna yang meningkatkan kontras gambar disuntikkan melalui kateter sehingga aliran darah melalui arteri koroner dapat dilihat pada layar sinar-X. Penyumbatan di arteri kemudian dapat ditemukan dan diobati.
  • Biopsi arteri: Sepotong kecil arteri dikeluarkan dan diperiksa di bawah mikroskop, biasanya untuk mendiagnosis vasculitis. Arteri temporal di kulit kepala paling sering dibiopsi.

Perawatan untuk Arteri

  • Statin: Obat penurun kolesterol diminum, termasuk atorvastatin (Lipitor), fluvastatin (Lescol), lovastatin (Altoprev, Mevacor), pitavastatin (Livalo), pravastatin (Pravachol), rosuvastatin (Crestor) dan simvastatin (Zoror). Diminum setiap hari, statin dapat menurunkan risiko serangan jantung atau stroke.
  • Aspirin: Selain sifatnya yang mengurangi rasa sakit dan mengurangi demam, aspirin mengganggu pembekuan darah. Diminum setiap hari, aspirin dapat membantu mencegah serangan jantung dan stroke.
  • Plavix (clopidogrel): Obat yang mengganggu pembekuan darah, mirip dengan aspirin. Plavix umumnya diresepkan setelah serangan jantung atau stroke untuk mencegah yang berikutnya.
  • Stenting arteri: Stent – tabung jala kecil – ditempatkan di dalam arteri untuk membuatnya terbuka. Stenting paling sering dilakukan pada arteri koroner.
  • Angioplasti: Selama kateterisasi salah satu arteri, balon digembungkan di dalam arteri untuk membantu membukanya.
  • Kortikosteroid: Obat antiinflamasi seperti prednison atau metilprednisolon (Solu-medrol) digunakan untuk mengobati vaskulitis yang mempengaruhi arteri.
  • Biologis: Obat biologis yang disebut tocilizumab (Actemra) dapat digunakan. Tocilizumab diberikan sebagai suntikan di bawah kulit. Obat ini dapat digunakan bersama dengan steroid.
  • Trombolitik: Obat kuat “penghancur gumpalan” dapat disuntikkan ke dalam tubuh untuk melarutkan bekuan darah yang menyebabkan serangan jantung atau stroke.
  • Cilostazol (Pletal) dan pentoxifylline (Trental): Obat-obatan yang membantu meningkatkan aliran darah melalui arteri kaki. Pada orang dengan penyakit arteri perifer, obat ini dapat mengurangi rasa sakit saat berjalan.
Loading...