Pengertian dan Kegunaan Klorofluorokarbon (CFC)

Klorofluorokarbon atau CFC, dikenal sebagai senyawa kimia yang diproduksi yang memiliki karbon, fluor dan klor; Ketika ketiganya mencapai stratosfer, mereka memasuki proses pembelahan yang memaksa mereka melepaskan atom klorin, yang menghancurkan lapisan ozon sepenuhnya.

Apakah CFC itu dan mengapa mereka mempengaruhi lapisan ozon?

CFC berasal dari hidrokarbon yang menjadi jenuh dan yang berasal setelah atom hidrogen ditukar dengan atom fluor dan klor, ini menjadi unsur utama.

CFC milik keluarga gas yang digunakan dalam berbagai jenis aplikasi, terutama di industri propelan dan pendingin. Senyawa ini juga dapat ditemukan pada isolator termal.

Senyawa ini memiliki ketahanan yang besar di atmosfer, kira-kira 50 hingga 200 tahun. Seiring waktu, mereka berhasil mencapai stratosfer untuk dipisahkan oleh aksi radiasi, memberi jalan ke klorin dan proses perusakan lapisan pelindung ozon.

Dalam pengertian ini, perlu dikomentari bahwa nama “CFC” dikenal sebagai nama panggilan umum untuk kelompok senyawa yang dibentuk oleh fluor, klorin dan karbon, yang digunakan sebagai zat penghasil dingin dan gas dalam aerosol.

Aplikasinya, stabilitas kimiawi, dan volatilitasnya membuat CFC terakumulasi di atmosfer, di mana keberadaannya, menurut para ilmuwan, secara signifikan menghancurkan lapisan ozon.

Saat ini diketahui bahwa kemunculan lubang pada lapisan ozon, tepatnya di atas Antartika, terkait dengan fotokimia yang disebabkan oleh CFC yang terdapat pada berbagai produk komersial.

Ini berarti bahwa lapisan ozon telah lebih terpengaruh hari ini, karena klorofluorokarbon lebih banyak hadir di bumi setelah penciptaan dan evolusi yang luar biasa dari waktu ke waktu dalam jumlah yang tak ada habisnya.

Sebagai solusi yang mungkin, dapat dikatakan bahwa pelarangan produk yang mengandung unsur-unsur tersebut sangat ideal, karena tidak diragukan lagi bahwa seiring berjalannya waktu, akan tiba saatnya lapisan ozon runtuh dan kita benar-benar terpengaruh olehnya. Sinar UV; Itu pasti bukan hasil yang kita inginkan.

Kegunaan CFC

Pada zaman sekarang, banyak sekali kebutuhan masyarakat yang harus dipenuhi, barang yang dibutuhkan oleh masyarakat sekarang banyak sekali yang menggunakan CFC. Sebagian dari mereka menggunakan CFC dengan cara yang tidak terkira banyaknya. Selama bertahun-tahun, senyawa-senyawa kimia tersebut secara luas dipakai untuk berbagai keperluan, seperti:

Alat-alat pendingin ruangan (air conditioner/AC).

CFC yang digunakan pada alat pendingin ruangan (air conditioner/AC) lebih dikenal dengan freon yang digunakan sebagai pendingin.

Media pendingin di lemari es.

Sama halnya seperti AC, pada kulkas terdapat CFC yang digunakan sebagai pendingin walaupun tidak berpengaruh terlalu banyak coba bayangkan apabila seluruh masyarakat di dunia ini menggunakan lemari es berapa banyak CFC yang terbuang tiap harinya.

Bahan pelarut.

CFC yang terdapat pada bahan pelarut banyak digunakan bagi kilang-kilang elektronik. sebagai pelarut untuk pembersih dan untuk tujuan pengeringan minyak.

Bahan dorong.

CFC digunakan sebagai bahan dorong dalam penyembur (aerosol), diantaranya kaleng semprot pengharum ruangan, penyemprot rambut, minyak wangi (parfum).

Proses pembuatan plastik.

Untuk menghasilkan plastik busa seperti busa polistirena atau poliuretana yang memuai.

Selain itu CFC juga banyak digunakan sebagai blowing agent dalam proses pembuatan foam (busa), sebagai cairan pembersih (solvent), bahan aktif untuk pemadam kebakaran, bahan aktif untuk fumigasi di pergudangan, pra-pengapalan, dan produk-produk pertanian dan kehutanan.

Apa efek kesehatan dari Klorofluorokarbon?

Klorofluorokarbon adalah gas yang sangat kuat yang memiliki efek rumah kaca karena menyerap panas dari atmosfer, mengirimkan sebagian ke permukaan planet dan mendorong pemanasannya untuk mencapai perubahan iklim.

Proses ini dikenal negatif bagi kesehatan manusia, karena menyebabkan keracunan hanya dengan mencium baunya dan, selain itu, memengaruhi kesejahteraan hidup karena semakin merusak lapisan ozon yang melindungi kita dari sinar matahari.

Tidak ada keraguan bahwa klorofluorokarbon adalah elemen yang menghancurkan segala sesuatu yang dilaluinya, tetapi yang terburuk adalah cara mereka mempengaruhi manusia, itulah sebabnya beberapa proyek harus dilakukan yang menghindari penggunaannya dan itu. jaga setiap makhluk hidup yang ditemukan di alam.

Senyawa klorofluorokarbon

Seperti yang telah disebutkan di poin sebelumnya, klorofluorokarbon adalah senyawa yang dihasilkan sebagai hasil dari klorin, karbon dan fluor; Ini melakukan proses ketika mereka mencapai stratosfer, karena mereka hanya membelah dan melepaskan atom klorin yang mempengaruhi lapisan ozon secara signifikan. Demikian juga, CFC adalah keluarga senyawa yang dibentuk oleh atom C, F dan CI. Berikut ini beberapa contohnya.

CFC-11.

Ini adalah senyawa cair yang memiliki suhu didih. Digunakan untuk memberikan porositas pada berbagai produk yang berbusa sangat lembut, seperti bantal, guling, kursi, permadani dan tambalan busa.

Demikian juga, sering digunakan dalam pembuatan produk busa keras seperti freezer, isolator lemari es dan konstruksi. Berkat perhatian baru-baru ini tentang penghematan energi, penggunaan elemen telah meluas ke isolator perjalanan.

Metil kloroform.

Unsur ini juga dikenal sebagai tripel satu trikloroetana; Ini diproduksi dalam jumlah berlebihan atau industri, dan digunakan untuk membersihkan berbagai logam. Saat ini, setengah dari klorin yang dilepaskan ke atmosfer di CFC disebabkan oleh aksi metil kloroform.

Karbon tetraklorida.

Zat ini benar-benar menghancurkan semua molekul yang dimiliki ozon. Dalam perdagangan, ini telah digunakan sebagai reagen perantara di berbagai manufaktur dan sebagai pelarut yang sangat efektif, menjadi yang disukai di berbagai industri.

Meskipun penggunaannya sebagai pelarut tidak lagi digunakan di sebagian besar negara, ia masih digunakan di belahan dunia lain yang baru-baru ini menemukan propertinya.

CFC-113.

Senyawa ini dikenal sebagai salah satu yang paling merusak di kawasan lingkungan. Ini banyak digunakan dalam lem, penghilang lemak dan jenis limbah industri lainnya. Saat ini berbagai industri telah berkembang dengan proses produksinya untuk menghindari penggunaan produk pembersih yang merusak lingkungan tersebut.

CFC-12.

Senyawa CFC-12 sangat berbentuk gas pada suhu kamar. Ini banyak digunakan di AC mobil, karena dilepaskan ke atmosfer saat digunakan.

Setelah Perang Dunia Kedua, CFC-12 ditemukan sebagai vaporizer yang bekerja di bagian dalam plastik busa, menciptakan gelembung kecil yang berfungsi sebagai insulator termal kecil, sehingga penggunaannya menyebar selama ribuan tahun.

Terlepas dari penggunaan dan perdagangan hebat yang diberikan, komponen tersebut telah dihilangkan dalam berbagai skenario, berkontribusi pada perawatan lapisan ozon, karena sangat terpengaruh sehingga, dalam beberapa tahun, dapat menghilang sepenuhnya, mengekspos manusia manusia ke sinar matahari langsung, yang sangat berbahaya.